Saturday, December 19, 2009

SUNNATULLAH DAN MAGHFIRAH

Jangan biarkan,
Seorang kanak-kanak terperangkap
Di dalam tubuh seorang pemuda!
Atau seorang remaja
Terperangkap dalam jasad seorang dewasa

Matang sebelum usia
Bagus zahirnya
Namun hakikatnya binasa!

Biarkan saja
Setiap sesuatu mengikut ketetapanNya..

“Sunnatullah. Dan engkau tidak akan dapati perubahan
pada sunnahNya”

Kanak-kanak nakal?
Itu biasa..
Remaja mencuba-cuba?
Tiada yang peliknya…
Berbuat salah;
Itu sifat manusia..
Terbuat dosa;
Itukan kita semua…?

Janganlah jemu meminta padaNya
Dan jangan berputus asa daripada rahmatNya
Gerbang maghfirahNya terbuka sentiasa
Tiadakah hasratmu ‘tuk melewatinya?

TAQDIR vs TADBIR

Oh jiwa! 
Apakah yang membuatmu berduka?
Bukankah telah kering lembaran?
Dan pena pun telah diangkatkan?
Lantas apa yang mengundang laramu?

Oh engkau !
Taqdir Tuhan pada lembaran keabadian,
Siapakah dapat menjangkakan ?
Kerana ianya tersembunyi,
Tiada siapa dapat mengetahui.

Apakah yang engkau takutkan?

Buruknya kesudahan,
Itulah yang aku bimbangkan..

Kerana amal menurut kesudahan,
Meski beribadah sepanjang zaman,
Namun tersungkur di penghabisan,
Tiada balasan selain kecelakaan!

Oh… Tuhan..
Di manakah keselamatan?

“Beritahukan kepada hamba-hambaKu
Bahawa Aku Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani,
Dan azabKu, pedihnya tiada yang menandingi!”

Thursday, November 19, 2009

APAKAH YANG BERNILAI SELAIN DIA?


Daripada keelokan Islam seseorang itu adalah
ia meninggalkan apa yang tidak bermanfaat buat dirinya
-al hadith-

AR RIDHA BIL QADHA


Aku tersenyum di hadapan sebuah takdir
Meskipun ia pahit
Dan jiwa-jiwa yang tidak mengerti merasa perit
Namun ia adalah keputusan Tuhanku
Dan Dia Maha Mengerti apa yang terbaik buat diriku

Seandainya seluruh makhluk
Terawal dan terakhirnya
Manusia dan jinnya berhimpun
Untuk mendatangkan manfaat kepadaku
Sesuatu yang tidak ditetapkan oleh Tuhanku
Pastinya mereka takkan mampu

Seandainya pula
Mereka semua
Berkumpul bagi mendatangkan bencana
Pasti tidak kan menimpa
Selain apa yang telah diputuskanNya

Dia Tuhanku
Yang ‘mendampingiku’ saban waktu
Mengetahui lubuk hatiku
Zahir dan batinku
Tiada yang lebih ku cinta selain Dia semata

Apa saja yang menimpa semuanya dariNya
Di dalam Kitab telah dituliskanNya
Aku hanyalah seorang hambaNya
Gerak diamku, hakikatnya dariNya jua

Ah engkau ! Mengapa berduka ?
Sedangkan dirimu masih dicintaiNya
Imanmu masih di dada
KalamNya masih di jiwa

Dunia ini tidak berharga
Selain apa yang disentuh api cintaNya
Selain Dia palsu belaka
Bagaimanakah jiwamu masih di sana


Tuhan,
Ku tahu Engkau Maha Cemburu
Tidak kan Kau biarkan dua cinta berpadu
Di dalam sekeping hati yang satu
Maafkan diriku
Yang pernah mencintai selain DiriMU...

Friday, November 13, 2009

PERKARA-PERKARA PELIK DI MASJID PADA HARI JUMAAT

Salaam.

Oleh kerana hari ini adalah hari Jumaat, maka saya berhasrat ingin mencoretkan sedikit berkenaan perkara-perkara yang biasanya berlaku di masjid yang mana perkara-perkara tersebut adalah ajaib jika diukur dengan neraca ilmiah, namun dianggap Sunnah (mungkin) oleh para jemaah.


Di sini saya hanya membawa beberapa contoh yang biasa terjadi, ( yang lain-lain mungkin boleh saya coretkan di lain kali ) lalu saya memberi sedikit komentar berdasarkan ilmu yang tidak seberapa ini. Mari sama-sama kita perhatikan.

1. Tabung derma akan diedarkan atau ada beberapa orang akan membawa uncang duit dan menggoncang-goncangkannya di hadapan orang ramai saf demi saf bagi memohon derma walhal khatib sedang berkhutbah! Namun yang lebih pelik lagi adalah ada dikalangan mereka itu terdiri daripada jawatankuasa masjid sendiri!

2. Beberapa orang masuk ke masjid ketika azan kedua dikumandangkan dan khatib sudahpun berada di atas mimbar, lalu mereka pun berdiri, menunggu azan tamat. Apabila bilal sudah berhenti, dan khatib sudah berdiri, mereka pun mula bergegas mengangkat takbir untuk mengerjakan solat sunat !

Anda akan menjumpai hal ini di mana-mana sahaja, bahkan di kalangan orang yang dikaitkan dengan jawatan-jawatan agama pun.  

Sepatutnya mereka bersolat walaupun ketika azan kedua tersebut, kerana menjawab azan itu hanya Sunat tetapi mendengar khutbah itu Wajib bagi yang hadir. Mungkin saja kewajipan itu sudah gugur kerana sudah ada 40 orang ahli jamaah yang mendengarnya, namun mendengar khutbah tetaplah LEBIH UTAMA berbanding menjawab azan.

Cuba anda tanyakan kepada mereka yang melakukan sebegini, pastinya mereka tidak punya jawapan selain mengikuti apa yang telah menjadi tradisi.

Namun yang lebih pelik lagi ialah jika seseorang masuk dan terus mengerjakan solat sunat tahiyyatul masjid ketika azan kedua berkumandang, maka para jemaah yang hadir akan memandang ‘semacam’ seolah-olahnya orang ini jahil dan tidak tahu hukum-hakam.

3. Apabila khatib duduk sebentar di antara dua khutbah, maka bilal akan mengalunkan selawat sedangkan waktu tersebut adalah waktu yang dianjurkan berdoa. Bukannya selawat itu yang salah, namun perbuatan berselawat dengan nyaringnya ketika itu yang dipertikaikan kerana ianya benar-benar mengganggu jemaah yang ingin berdoa.


Ada juga di sesetengah masjid yang bilalnya menggantikan selawat dengan doa, namun ini juga mengganggu kerana yang utamanya adalah membiarkan sahaja setiap orang sendiri-sendiri berdoa disebabkan bacaannya yang nyaring itu sesungguhnya mengganggu kekhusyukan orang lain yang sedang berdoa.

4. Apabila khatib sampai pada doa di dalam khutbah yang kedua, maka sekelian jemaah akan mengangkat tangan. Lebih parah lagi, di selatan tanahair, bilal mengaminkan dengan menggunakan mikrofon setelah sebelumnya bilal juga menyebut dengan nyaringnya Radhiyallahu anhu/anha/anhum ketika khatib menyebut nama-nama Sahabat dan Ummahatul Mukminin.


Jika anda tanyakan mengapa? Pasti tiada jawapan selain mengikuti tradisi semata. Mungkin juga ada yang berkata, memang disunatkan untuk mengangkat tangan ketika berdoa, lalu tanyakan kepadanya, "Apakah setiap keadaan yang kita berdoa, maka disunatkan kita mengangkat tangan padanya ?"

Lalu apakah ada di antara kita yang apabila ingin masuk ke dalam tandas atau ketika keluarnya juga , maka iapun mengangkat tangan dan berdoa ? 
Ataupun ketika ingin menaiki kenderaan, ia pun mengangkat tangan dan berdoa? 

Ataupun dalam keadaan-keadaan yang lain yang mana setiap keadaan itu mempunyai doa, seperti doa ketika berjalan ke masjid, doa ketika melihat anak bulan, doa ketika angin kencang dan seumpamanya, maka kita hanya cukup berdoa walaupun tidak mengangkat tangan padanya.

Ketahuilah, bahawa mengangkat tangan ketika berdoa itu ada waktu-waktu dan ketikanya. Bukannya asal saja namanya berdoa, maka tangan mesti diangkat padanya.

Seandainya mereka berkata: "Ini adalah kebaikan, apa salahnya?" 
Katakan kepadanya: "Antara kita dan para sahabat Nabi, manakah yang lebih bersegera dan tamak ingin melakukan kebaikan ?" 

Jawapannya tentulah para sahabat yang lebih bersegera. 

Maka saya katakan; "Seandainya ini adalah satu kebaikan pastilah mereka akan mendahului kita untuk melakukannya !"

"Ataukah anda menyangka kebaikan ini tersembunyi dari mereka (para sahabat), dan hanya anda yang menyedari kebaikan ini, lalu mereka tidak melakukan seperti yang dilakukan anda?" 


Haihata haihata (Jauhlah.. Alangkah jauhnya sangkaan itu..)

Sesungguhnya ibadah itu hendaklah dengan ilmu dan dalilnya, bukan semata-mata ikutan dan sangka-sangka. Dan bukan juga dengan ijtihad yang tidak cukup syarat-syaratnya.


BERSABARLAH...


Jika suatu hari nafsu membujukmu
Untuk melakukan sebuah kemaksiatan
Lalu ia menghiaskan kepadamu kemaksiatan itu
Sehingga menjadikan dirimu termakan pujuk rayunya
Tenangkan dirimu sebentar oh kawan !


Renungkan sekejap,
Seandainya aku melakukan ini
Lalu aku bertaubat dan kembali
Mungkin saja dosaku diampuni
Kerana Tuhanku sememangnya Maha Mengampuni
Namun kesan dosa ini bagaimana mungkin dapat dicuci


Bahkan seandainya aku mati
Dalam keadaanku sedang melakukan dosa ini
Bagaimanakah akibatnya diriku ini
Seandainya ku punya anak dan isteri
Selamanyalah kesan dosa itu kan menghantui


Renungkan lagi wahai diri!
Jika Tuhanmu memurkai
Dengan wajah yang manakah engkau kan menghadapi
Di hari Dia kan menanyaimu tentang dosa-dosa ini


Bayangkan lagi
Dengan wajah sebegini
Sanggupkah engkau menemui Sang Nabi
Yang telah bersusah payah mengorbankan diri
Mengenalkanmu Jalan Islami
Menolak dirimu dari disentuh api
Apakah budinya itu engkau lupai
Kasih sayangnya itu engkau tolak ke tepi
Dan peringatannya tidak engkau peduli ?


Ah, engkau !
Bersabarlah sekejap lagi
Kerana dunia hanyalah hitungan hari
Dan kematian itu datangnya pasti
Semoga syurga Firdausi bakal engkau jejaki..
Ameen…

Monday, November 2, 2009

SATU KELUHAN..

Tuhan,
Setiap orang berbicara tentang dirinya
maka di manakah orang yang berbicara 'tentangMu'?


Tuhan,
Setiap orang mengajak manusia kepada dirinya
maka di manakah mereka yang mengajak kepadaMu?

JOM BELAJAR SEJARAH !

Salaam.

Di antara subjek yang amat menarik perhatian saya adalah Sejarah. 
Meskipun menyalin nota ( kalau di sekolah dahulu ) amatlah membosankan, namun memerhati dan menyelami peristiwa-peristiwa yang berlaku sangatlah mengujakan. 

Tidak kira sama ada sejarah bangsa, agama, biografi tokoh, pergerakan, negara dan lain-lainnya; semuanya membangkitkan keterujaan bagi sesiapa yang menelaahnya dengan minda yang berfikir.

Terkadang kita akan temui keajaiban-keajaiban yang tidak terjangka, keanehan-keanehan yang tidak terjangkau dek minda, bahkan tidak kurang kejadian-kejadian yang sama seperti yang kita baca di dalam lembaran sejarah tersebut berulang di hadapan mata kepala kita. 

Bak sebuah ungkapan "history repeat itself". Lakonannya masih sama, cuma pelakonnya yang berbeza.

Sekarang apa kata kita sama-sama menelaah rakaman sejarah yang pada saya amat menarik untuk diperhatikan. Saya tidak ingin membuat sebarang spekulasi nakal berkaitan hal ini, tetapi kita biarkan saja Imam As Suyuti rahimahullah bercerita kepada kita melalui terjemahan yang saya sodorkan untuk tuan-tuan dan puan-puan ini:

Telah menulis Imam As Suyuti rahmatullah ‘alaih di dalam muqaddimah kitab Tarikh Khulafa ( cet pertama 1988, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, Lubnan; m/s 15 dan 16 ) pada fasal : hal-hal yang berselerakan di dalam biografi....

Telah berkata Ibnul Jauzi rh; telah menyebutkan Ash Shuli rh bahawa manusia mengatakan: “setiap pemimpin yang keenam akan dijatuhkan / dipecat / digulingkan”. 


Berkata ( Imam Ibnul Jauzi rh ): "Maka aku memerhatikan dengan saksama tentang hal ini, lalu aku kehairanan ( dengan kebenaran perkataan tersebut )!".
Urusan pemerintahan berada di tangan Nabi kita SAW, kemudian Abu Bakr r.anh, kemudian Umar r.anh, kemudian Usman r.anh, kemudian Ali r.anh, kemudian Al Hasan r.anh, lalu beliau dijatuhkan.

Kemudian Muawiyah r.anh, Yazid bin Muawiyah, Muawiyah bin Yazid, Marwan, Abdul Malik bin Marwan, Ibn Zubair r.anh, lalu dia digulingkan. Kemudian Al Walid, Sulaiman, Umar Ibn Abdul Aziz rh, Yazid, Hisyam, Al Walid lalu dia digulingkan. Kemudian urusan pemerintahan tidak lagi teratur di tangan Bani Umayyah.

Maka memerintah pula ( daripada Bani Abbasiyah ) As Saffah, Al Mansur, Al Mahdi, Al Hadi, Ar Rasyid, Al Amin, lalu dia digulingkan. Kemudian Al Makmun, Al Mu’tashim, Al Watsiq, Al Mutawakkil, Al Muntashir, Al Musta’iin lalu dia digulingkan.

Kemudian Al Mu’tazz, Al Muhtadi, Al Mu’tamid, Al Mu’tadhid, Al Muktafi, dan Al Muqtadir, lalu dia digulingkan sebanyak dua kali kemudiannya dibunuh. Kemudian Al Qahir, Ar Radhi, Al Muttaqi, Al Mustakfi, Al Muti’, dan At Thoi’, lalu di digulingkan. Kemudiannya Al Qadir, Al Qaim, Al Muqtadi, Al Mustazhhir, Al Mustarsyid, dan Ar Rasyid, lalu dia digulingkan. Tamat perkataan Ibnul Jauzi.

( Kemudian Imam As Suyuti rahmatullahi ‘alaih menyebutkan kritikan Imam Az Zahabi kepada kata-kata Ibnul Jauzi tersebut, lalu dijawab kritikan itu oleh Imam As Suyuti.)

Kemudiannya beliau meneruskan:
Dikatakan sebagai tambahan kepada apa yang telah disebutkan oleh Imam Ibnul Jauzi rh:

Memerintah selepas Ar Rasyid adalah Al Muqtafi, Al Mustanjid, Al Mustadhi, An Nashir, Az Zhahir, dan Al Mustanshir iaitu yang keenam, namun dia tidak digulingkan, kemudian Al Mu’tashim yang dibunuh oleh Tatar. Maka itulah akhirnya kekhalifahan.

Seterusnya terputuslah ( kosonglah ) kekhalifahan selama 3 ½ tahun. Kemudian dinaikkanlah Al Mustanshir, namun tidak sempat memerintah. Ia dibai’ah di Mesir, lalu ia mara ke Iraq lantas ditentang oleh Tatar dan dibunuh. Lalu kerusi khalifah menjadi kosong lagi selama 1 tahun.

Setelah itu didirikan pula kekhalifahan di Mesir. Maka yang pertama memerintah adalah Al Hakim, lalu Al Mustakfi, Al Watsiq, Al Hakim, Al Mu’tadhid, dan Al Mutawakkil iaitu yang keenam, lalu dia digulingkan. Memerintah pula Al Mu’tashim (1), lalu dia digulingkan setelah lima belas hari dan dikembalikan Al Mutawakkil namun digulingkan lagi. Lalu dibai’ah pula Al Watsiq, kemudian Al Mu’tashim (2), lalu dia digulingkan dan dikembalikan lagi Al Mutawakkil yang memerintah sehingga mangkat.

Kemudian Al Musta’iin, Al Mu’tadhid, Al Mustakfi, dan Al Qaim iaitulah yang keenam daripada Al Mu’tashim yang pertama (1) dan Al Mu’tashim yang kedua (2) lalu dia digulingkan. Kemudian Al Mustanjid yang sedang memerintah ( pada zaman Imam As Suyuti rh ) dan dia adalah khalifah yang ke 51 daripada Bani Abbasiyah.  


Tamat perkataan Imam As Suyuti.


Hmm.. 
Apa sebabnya saya mengajak tuan-tuan dan puan-puan sekalian menjenguk sejenak tulisan Imam as Suyuti ini? 
Sekadar bahan berfikir.

Akhir kata, err.. mari kita pakat-pakat mengira bilangan Perdana Menteri Malaysia..
p/s: Will history repeat itself..again ? ;)


*****

p/s: Artikel ini tidak bertujuan mengajak pembaca menggulingkan pemerintah.

Thursday, October 29, 2009

AL ISTI'DAD LI YAUMIL MA'AAD LIL IMAM IBN HAJAR

( Sambungan.. )

Dikatakan lagi: “ Beruntunglah orang yang menjadikan akalnya sebagai pemimpin dan hawa nafsunya sebagai tawanan. Sementara celakalah orang yang menjadikan nafsunya sebagai pemimpin dan akalnya sebagai tawanan”.


“ Sesiapa yang meninggalkan dosa lembutlah hatinya. Sesiapa yang meninggalkan perkara yang haram dan memakan yang halal jernihlah fikirannya. Allah telah mewahyukan kepada sebahagian NabiNya: “Taatlah kepadaKu pada apa yang telah Aku perintahkan dan janganlah bermaksiat kepadaKu pada apa yang telah Aku nasihatkan”.


“Kesempurnaan akal adalah menuruti redho Allah dan menjauhi kemurkaanNya”.


“Tiada keterasingan bagi orang yang memiliki keutamaan dan tiada negeri / tempat tinggal bagi pemilik kejahilan”.


“Pergerakan untuk melakukan ketaatan adalah simbol (makrifah kepada Allah) sepertimana gerakan badan menandakan hidupnya pemilik badan tersebut”.


Sabda Nabi SAW: “Pangkal seluruh kejahatan adalah cinta dunia dan pangkal segala fitnah adalah menahan pemberian (al-‘usyr) dan zakat”.


Dikatakan: “Orang yang mengakui kekurangan selamanya terpuji. Pengakuan akan kekurangan (diri / amalan) adalah petanda diterima (amalan)”. Dikatakan lagi: “Mengingkari ni’mat itu tercela, bersahabat dengan orang bodoh pula membawa celaka”.

Berkata seorang penyair:

“ Wahai orang yang disibukkan dengan dunianya,
Sungguh! Panjang angan-angan telah menipunya,
Sentiasalah ia di dalam kelalaian,
Sehingga ajal hampir menjelang,
Maut pun datang tanpa amaran,
Kubur menjadi peti amalan,
Bersabarlah menempuh cubaan dunia,
Tidakkan mati sebelum ajalnya”….
Tamat Bab 2 perkara.

Thursday, October 22, 2009

DUHAI WANITA ! PERHIASANMU UNTUK SIAPA?

Tubuhmu disalut perhiasan,
Ditambah pula semburan wangian,
Jalanmu melenggang-lenggang,
Bagai itik pulang petang.

Oh perempuan!
Untuk siapakah dirimu engkau peragakan?
Apakah untuk dipuji teman-teman?
Ataukah ‘tuk menarik perhatian,
Jantan-jantan di jalanan?

Katamu; ini satu tuntutan,
Zaman sekarang beginilah keadaan,
Jika tidak berhias dipandang semacam,
Bukankah kecantikan itu nikmat Tuhan,
Dan nikmat itu patutlah ditonjolkan.

Hujahmu lagi; Islam itu agama keindahan,
Dan bercantik-cantik itu anjuran Tuhan,
Berbedak, bergincu dan berwangi-wangian,
Takkanlah itu pun satu kesalahan?

Kataku; dengarkan!
Berhias memang dibolehkan,
Berwangian juga tidak dilarang,
Berbedak bergincu; ah! Silakan!

Namun semuanya ada sempadan,
Berhiaslah bukan untuk tontonan,
Bukan pula untuk dibanggakan,
Tabarruj jahiliyyah; itulah yang Jangan!

Wednesday, October 21, 2009

KHUSYU' ITU APA?

Khusyu’ itu kerja hati. 

Terkadang tandanya nampak pada zahir namun adakalanya tidak nyata. 
Empunya diri lebih mengetahui perihal dirinya.

Sering kali kita mendengar khusyu’ itu begini dan begitu. 


Contohnya di dalam solat. 

Ada yang membayangkan khusyu’ didalam solat itu adalah dengan tunduk sehingga dagu menyentuh dada, tidak mendengar sebarang bunyi atau tidak lagi perasan dengan apa yang berlaku di sekitar apabila takbiratul ihram dimulakan, bahkan sehingga tidak terperasan siapa yang bersolat di kiri dan kanan etc..

Rasulullah SAW adalah orang yang paling khusyu’ di dalam solatnya. 

Tetapi Baginda juga pernah meringkaskan solatnya kerana mendengar tangisan seorang anak kecil. 

Baginda juga pernah melamakan sujudnya kerana belakang Baginda dinaiki oleh cucunya Hasan dan Husain. Baginda juga pernah bersolat sambil mendukung seorang anak kecil (cucu Baginda) bernama Umaimah. 

Baginda juga pernah mengisyaratkan dengan tangannya apabila mendengar salam yang diberikan oleh Ibn Mas’ud. 

Baginda juga pernah membukakan pintu untuk ‘Aisyah ketika sedang bersolat.

Baginda juga pernah memegang Ibn Abbas yang menjadi makmum di sisi kiri Baginda lalu memindahkannya ke sisi kanan Baginda.

Dan contoh-contoh lain yang banyak lagi.

Apakah ini semua menghalang khusyu’? 


Ataukah ada yang berkata itu adalah kekhususan Baginda SAW dan hati Baginda SAW tidaklah sama seperti hati-hati kita yang dipenuhi kelalaian dsb. 

Apapun, tegasnya khusyu’ itu adalah amalan hati.

Iaitu tumpuan yang bulat atau fokus yang jitu kepada apa yang menjadi maksud atau tujuan kita.

Pernahkah kita mencari satu perkataan di dalam sebuah kamus? 

Bukankah kita melewati helaian demi helaian dan perkataan demi perkataan, namun semua itu seolah tidak wujud -meskipun kita menyedari- dikeranakan di dalam minda kita hanya wujud satu perkataan, itulah perkataan yang kita sedang mencari maksudnya. 

Demikianlah bandingan khusyu’.
Atau pernahkah kita bertemujanji dengan seorang kawan untuk bertemu dengannya di tempat yang ramai orang, contohnya Suria KLCC atau pasar malam ? 

Betapa banyaknya wajah yang kita temui dan betapa ramainya manusia yang kita berselisih bahu, namun semuanya seakan tidak wujud, -meskipun kita menyedari- kerana di dalam minda kita hanya ada satu wajah, itulah wajah teman yang sedang kita cari. 

Itulah perumpamaan khusyu’.

Begitulah. 

Jika kita berdiri untuk bersolat, biar apapun yang kita lewati dan apapun yang berlaku –meskipun kita menyedari- , atau apapun yang kita lakukan, jadikan ia seolah tidak wujud, kerana di dalam hati kita hanya ada satu ‘Wajah’..
 

"Maka, ke mana saja engkau berpaling, maka di sana ada "Wajah" Allah"..

Dan walaupun engkau berdiri tegak seumpama tiang di dalam solatmu, namun biarkan hatimu menerobos awan mengembara di Alam Tinggi Yang Tak Terlihat. Kerana solatmu adalah "Mi'raj"!


Dan engkau melihat gunung-ganang lalu menyangka ia kaku di tempatnya, padahal ia bergerak sepertimana bergeraknya awan ( An Naml 88 )

Monday, October 19, 2009

AL ISTI'DAD LI YAUMIL MA'AAD - Lil IMAM IBN HAJAR

( Sambungan )


Daripada sebahagian hukamak: “Jangan sesekali meremehkan kecilnya dosa kerana daripadanyalah bertunas dosa-dosa yang besar”.

Daripada Nabi SAW: “Tidak dinamakan dosa kecil jika ia berterusan dilakukan, dan tidak dinamakan dosa besar jika disertai penyesalan”.

Dikatakan: “Kesibukan para ’arifin itu adalah memuji Allah, sementara kesibukan para zahidin adalah berdoa kepada Allah. Ini kerana kesibukan orang ‘arif itu adalah Tuhannya sedangkan kesibukan orang zahid itu adalah dirinya sendiri”.

Daripada sebahagian hukamak: “Sesiapa yang menyangka ada pembela selain Allah, itu petanda kurangnya ma’rifah tentang Allah. Barangsiapa yang menyangka ada musuh yang patut dimusuhi melebihi hawa nafsunya, maka itu petanda kejahilannya akan nafsunya sendiri”.

Daripada Abi Bakr As-Siddiq r.anh berkenaan firman Allah swt; “telah timbul kerosakan di laut dan di darat disebabkan perbuatan manusia…: “daratan ialah lidah dan lautan adalah hati. Apabila rosak lidah maka rosaklah hati, dan apabila rosaknya hati menangislah para malaikat”.

Dikatakan: “Sesungguhnya syahwat akan menjjatuhkan raja ke taraf hamba, sedangkan kesabaran (mengawal nafsu) akan menabalkan seorang hamba sebagai raja. Apakah tidak engkau perhatikan kisah Nabi Yusuf dan Zulaikha?’.

( Bersambung.. )



Sunday, October 18, 2009

BINGUNG...

Apakah yang sedang menimpa hatiku oh kawan?
Adakah ia sudah hilang pedoman?

Hatimu sedang dilamun cinta
Bagaimanakah dapat menafikan
Tandanya jelas kelihatan
Biarpun sejuta kali engkau menafikan


Oh masa, hentikan putaranmu
Kembalikan aku kepada masa lalu
Ketika aku telah meninggalkankan diriku
Di satu persimpangan dalam hidupku


Oh diri! kembalikan kesedaranmu
Engkau kini bukan lagi seperti dahulu
Keremajaan telah lama menghilang
Dan kini kedewasaan mendatang


Raihlah kemuliaan
Burulah cinta Tuhan
Kerana sampai masanya engkau kan pulang
Ke tempat dari mana engkau datang.


Hidup ini bukanlah apa-apa
Sekadar mengumpul bekalan
Sebelum meneruskan perjalanan
Sebuah permusafiran yang melelahkan.


Kematian akan menjelang
Kekasih akan ditinggalkan
Yang meneman hanya amalan
Dan cinta sebenar kepada Tuhan..

Thursday, October 15, 2009

AL ISTI'DAD LI YAUMIL MA'AAD - Lil IMAM IBN HAJAR

Tulisan berwarna biru adalah ulasan penterjemah- Harap maklum.

Bab Ats-tsana'i ( Bab 2 perkara)
*[ aku tak mendapati perkataan yang tepat untuk menterjemahkan bab-bab kitab ini, jadi aku hanya meletakkan bab 2 perkara, bab 3 perkara dan seterusnya]

Diriwayatkan daripada Nabi SAW: “ Dua sifat yang tiada satu pun dapat menandingi kelebihannya, iaitu beriman kepada Allah dan melimpahkan manfaat kepada sesama muslim. Manakala dua sifat yang tiada sesuatu yang lebih buruk daripadanya ialah syirik kepada Allah dan mendatangkan kemudaratan kepada orang Islam”.

*Perkara yang disebutkan merangkumi pokok HablumminaLLAH dan Hablumminannaas.

Sabdanya lagi SAW: “Hendaklah kamu melazimkan duduk-duduk bersama para ulama dan mendengarkan perkataan para hukama (cendekiawan). Sesungguhnya Allah akan menghidupkan hati yang mati dengan nur hikmah (cahaya daripada kata-kata para hukamak) sepertimana Dia menghidupkan tanah yang gersang dengan siraman hujan”.

Daripada Abi Bakr As-Siddiq r.anh: “Sesiapa yang memasuki kubur tanpa bekalan (amal soleh beserta keimanan) adalah seumpama ingin belayar di lautan tanpa kapal”.

Daripada Umar Al-Khattab r.anh: “Kemuliaan (hidup) di dunia adalah dengan harta, sedangkan kemuliaan di negeri akhirat adalah dengan amal soleh yang dibawa”.

*[ Sesiapa yang mengamati keadaan zaman ini khususnya, pasti akan mendapati kebenaran ungkapan Umar r.anh di atas, betapa orang yang berharta dimuliakan sekalipun ia tidak langsung layak untuk dimuliakan. Alangkah banyaknya orang yang hartanya daripada jalan menipu, rasuah, elaun menjadi pengarah syarikat2 judi dan arak etc namun tetap dipandang tinggi dan diundi.]

Daripada Uthman bin Affan r.anh: “Kerisauan terhadap dunia menggelapkan hati; sementara kerisauan kepada akhirat memberi sinar pada hati”.

*Sesiapa yang fikirnya hanya dunia semata akan mendapati hatinya keras dan jauh daripada pintu hidayah.

Daripada Ali kwj: “Sesiapa yang mencari ilmu maka syurga akan mencarinya; barangsiapa yang mencari maksiat maka neraka akan mencarinya”.

Daripada Al-A’masy rh: “Barangsiapa yang modalnya adalah taqwa, maka lidah-lidah (manusia) akan menyebut keberuntungan agamanya. Barangsiapa yang modalnya adalah dunia, maka lidah-lidah (manusia) akan menyebut-nyebut betapa rugi agamanya”
*[sebutan di sini mungkin bermaksud selepas kematian seseorang]

Daripada Sufyan Ats-Tsauri rh: “Setiap maksiat yang berpunca daripada syahwat adalah diharapkan untuk beroleh keampunan. Manakala setiap maksiat yang berakar daripada kesombongan sukarlah diharapkan keampunannya. Ini kerana maksiat yang dilakukan iblis berpunca daripada rasa sombongnya, sementara kehinaan Adam a.s adalah kerana menuruti hawa nafsunya”.

*orang yang bermaksiat kerana kalah kepada hawa nafsunya lebih mudah kembali kepada Allah dan menginsafi kesalahannya berbanding orang yang kedua.

Daripada sebahagian zahid (orang yang zuhud): “Sesiapa yang melakukan dosa dengan tertawa, Allah akan menghumbankannya ke dalam neraka dalam keadaan menangis. Barangsiapa yang melakukan ketaatan sedangkan ia menangis, Allah akan memasukkannya ke dalam syurga dalam keadaannya tertawa”.


(bersambung)

TERJEMAHAN KITAB - PENGENALAN

Salaam.

Dah lama aku berhasrat nak menterjemah kitab-kitab ke dalam Bahasa Melayu, tapi usaha tersebut selalunya terhenti di pertengahan jalan saja disebabkan aral yang pelbagai.

Walaubagaimanapun aku akan cuba menyiarkan melalui blog ni sedikit demi sedikit terjemahan kitab2 Arab atau buku2 berbahasa Inggeris yang aku fikir menarik. Aku sebenarnya tak kisah pun samada orang nak baca atau tak. Yang penting bagiku adalah insyaAllah satu hari nanti aku berjaya juga sekurang-kurangnya menterjemah sampai habis walaupun sebuah kitab yang kecil lagi nipis.

So, sebagai permulaannya aku memilih untuk menyiarkan terjemahan dari kitab yang kecil dan nipis sahaja daripada karangan Al Hafizh Ibn hajar Al 'Asqolani yang bertajuk Al Isti'daad li Yaumil Ma'aad ( Persediaan/Bekalan Untuk Hari Yang Dijanjikan/Akhirat ). Kitab ini sarat dengan mutiara hikmah daripada pelbagai sumber. Ayat-ayatnya ringkas, namun menjadi panjang apabila diinterpretasikan ke dalam bahasa Melayu.

Meskipun Al Hafizh Ibn Hajar rahimahullah adalah seorang Amirul Mukminin di dalam ilmu Hadith, yang mana berupaya untuk mendatangkan sanad-sanad hadith, namun beliau di dalam kitab ini tidaklah menyebut sanad bagi hadith atau atsar yang dibawakan.

Aku tidaklah akan menterjemah kata demi kata (translate) seperti gaya bahasa kitab2 lama tetapi menginterpretasikan ayat2nya. Segala kekurangan adalah harap dimaafkan dan aku mengalu-alukan kepada sesiapa yang terbaca blog ni dan menemui kesalahan dalam terjemahanku agar memaklumkan untuk dapat diperbetulkan.

InsyaAllah bahagian pertama terjemahan akan menyusul dalam entry selepas ni pada hari ni jugak.


Wednesday, October 14, 2009

RINDU LAGI

Merenungi bintang
Pada sebilah detik malam,
Tiada rembulan malam ini..

Oh Sang Pungguk! 
Ke mana menghilang kekasihmu ?

Aku juga sepertimu
Merindui seorang teman
Yang dulunya saban malam
Bersamaku di sini menghitung bintang…

KERINDUAN...

Seorang aku
Bertanya pada diri sendiri,
Pada suatu hari ;

Ke mana harus ku tumpahkan
Gejolak Cinta ini ?

Ataukah harus ku pendam saja,
Sehingga padam dengan sendirinya..

Aku tiada tahu,
Ke mana harus ku mengadu.

Kerna seorang kekasih telah lama menghilang,
Tatkala kafilah di pertengahan jalan.

Ingin ku jeritkan namamu -duhai kekasih- ;
Pada malam yang pedih,
Agar sang angin rela menerbangkan
Gema suaraku, padamu di kejauhan.

Mahu ku tanyakan pada bintang-bintang
Yang indah bergantungan,
Tentangmu yang telah lama menghilang ;
Moga mereka punya perkhabaran,
Buat mengubat jiwaku yang kerinduan…

Tuesday, October 13, 2009

MENUNGAN SENJA

Kekudusan cinta..
Separuh nyawa mengharung badai
Selautan Cinta Tuhan
Tanpa tepian, tanpa daratan,
Sejauh mata memandang..

Ufuk langit berdakapan erat dada laut,
Tak terpisahkan..

Mentari merah di remang senja,
Sampan-sampan berlabuh,
Bersama hamis keringat nelayan,
Membawa pulang rezeki sekupang…

Malam menjelang, mentari menghilang,
Rembulan menggantikan..
Redup cahayanya seolah bersedih,
Mengenang kedaifan keluarga nelayan..

Oh Tuhan !
Kurniakan daku pedang kekayaan,
Biar ku tebas leher kemiskinan !

BERLAPANG DADA

Orang yang tidak memiliki sesuatu
Bagaimana kan dapat, memberikan sesuatu.

Bagaimana dapat diharapkan kefahaman
Daripada mereka yang tidak beraqal?

Bagaimana pula dapat didambakan adab
Daripada mereka yang tidak mengenali kesopanan?

Sesungguhnya orang yang biadab itu
Hanya menunjukkan kejelekan dirinya sendiri!
 
Maka janganlah engkau marah atau berkecil hati,
Serta ikutilah firman suci, kalam Ilahi ;

“Berilah keampunan dan perintahkanlah kebaikan,
Serta berpalinglah daripada pemilik kejahilan”

Sunday, October 11, 2009

KETEGUHAN HATI

Seandainya kesakitan
Menjadikanmu menderita,
Ingatlah derita penyakit
Ayyub a.s Nabiyyullah.
 
Apakah deritamu menyamai
Walau sehari deritanya?!

Jika engkau membisu,
Izinkanku menjawab “tidak” untukmu!

Jika engkau menderita
Angkara saudara
Adakah ia sebanding deritanya
Yusuf a.s yang mulia?!

Terbuang ke perigi buta
Angkara dengki saudara…

Seandainya engkau terpenjara,
Ingatlah kesunyiannya,
Dipenjara, walau dengan rela.

Kalau manusia tidak mempedulikanmu lagi,
Usah tersiksa jiwa,
Melarik nestapa.
 
Apakah engkau lupa?
Pada tiga tahun penuh siksa,
Nabi Al Mustofa dipulaukan kaumnya..

Seandainya hari ini engkau menderita,
Ingatlah derita mereka.
 
Sekiranya hari ini,
Airmata ingin engkau tumpahkan,
Kerna tak tertahan azabnya penderitaan,
Ketahuilah!
Darah mereka telah lama ditumpahkan,
Dalam menyampai Risalah Tuhan…

JIKA...

Jika harimu cerah
Pujilah Allah.

Jika jiwamu gundah,
Ingatlah Allah.

Jika rindu pada Sang Kekasih memenuhi hatimu,
Tatapilah KalamNya.
Kerana lewat Mushaf itu,
Sang Kekasih berbicara denganmu.

Alangkah agung CintaNya padamu!
Sungguh! Dengarkan ini,
 
Wahai hati yang beku!
Jiwa yang kaku!
Benar! CintaNya kepadamu lebih dulu,
Dari cintamu kepadaNya!
 
Bacalah jika engkau mahu;
“yuhibbunahum wa yuhibbunahu…”

Wednesday, October 7, 2009

TAWANAN CINTA

Jiwa kami adalah burung tawanan,
Di dalam Sangkar Cinta Tuhan.

Ke arah manapun ia terbang,
Tetaplah ia di dalam kurungan !

MERPATI CINTA



Dari alam tak terlihat
Merpati cinta mengepak sayap
Mendatangi daku yang sedang bersedih
Akibat kehilangan sang kekasih

Wahai engkau yang termangu
Mengapa melayani sendu
Apakah hanya dirimu
Didera badai rindu ?

Kemari bersamaku !
Kita redahi langit membiru
Menjejak arah para pendahulu
Meraih kasih, Kekasih Yang Satu.

Oh merpati cinta..!
Sayap cintaku telah patah
Diriku kehilangan arah
Langit cinta itu, tiada daya aku meredah.

Engkau yang kecewa!
Jangan mudah berputus asa!
Mengapa tidak kau seru namaNya
Kerana Dia, hampir sekali dengan yang menyeruNya.

AF'AALUL 'IBAAD

Jiwa ini
Dalam ‘genggaman’ Tuhan
Dapatlah diumpamakan
-meski Tuhan kami Maha Suci dari diumpamakan-
Seumpama sebatang pena
Di celahan jemari penulisnya..

Jika baik yang ditulisnya
Maka kebaikanlah yang tertera.
Andai sebaliknya yang dicoretkan
Engkau pun tahu apa hasilnya.

Oh!
Diriku hanyalah sebatang pena,
Di celahan ‘jemari’ Yang Maha Kuasa…

AR-RAJAA ( PENGHARAPAN )

Jika tertutup pintu semuanya
Pintu Tuhanmu terbuka selamanya
Menanti kedatangan para hamba.
 
“Oh manusia..
Apakah yang melencongkanmu
Dari Tuhanmu yang Maha Mulia?”

Tuhan yang Maha Pengasih !
Engkau kepada kami teramat kasih
Namun siksaanMu amatlah pedih.

Tuesday, October 6, 2009

KHEMAH TAUBAT

Oh hamba yang berdosa!
Pancangkan khemah taubatmu
Di hadapan gerbang keampunanNya.

Kemaskan ikatan penyesalan
Padukan simpulan istighfar
Berdirilah memohon rahmat.

Setiap saat badai ujian menerpa
Tetapkan telapak kakimu di sana,
Jangan peduli!
Moga-moga kesalahanmu diampuni…

ZIKRULLAH

Mengingati Tuhan dengan lisan
Ketahuilah! itu satu kebaikan.

Namun mahukah engkau,
Aku tunjukkan yang lebih utama?
 
Engkau mengingatiNya,
Tatkala dirimu
Ingin bermaksiat kepadaNya.

CINTA DUSTA

Seandainya benar cintamu
Takkan engkau menderhakaiNya.
 
Bukankah kekasih itu
Sentiasa mentaati kekasihnya ?

Monday, October 5, 2009

RAHSIA TAQDIR

Tuhan !
BagiMu segala puji
Tanpa henti-henti.

Engkaulah yang mengajar kami
Untuk lebih memahami
Lewat KalamMu yang Suci…

“Katakanlah, segalanya dari Allah semata,
Maka mengapakah mereka itu
Masih tidak memahaminya?”

“Apa sahaja kebaikan yang datang kepadamu,
Ianya daripada Allah.
Dan apa jua keburukan yang menimpa,
Maka tiada lain hanya,
Akibat dirimu semata”

TAWAKKAL

Langit mendung,
Dan hujan bakal turun.
Air di tempayan, biarkan!
Kerana takdirnya tersembunyi,
Dan iradatNya tak dapat dipasti!

HIJAB HATI

Kabus pagi,
Alam terselubung.
Begitu kabus pada wajah hati ini
Menghijab cahaya alam samawi..

Ah! Bersabarlah!
Bukankah kabus itu cuma sebentar
Setelah kabus fajar kan menyinar.

Saturday, October 3, 2009

LENTERA HATI

Cahaya lentera hati
Kian malap
Setiap detik berlalu
Dan sinarnya pun makin memudar…

Oh! Dimana dapat ku cari tambahan minyaknya
Agar nyalanya terang sentiasa
Seumpama “cahaya di atas cahaya”.

BELENGGU DOSA

Dosa-dosa merantai kaki
Seorang pengembara
Pada bumi penuh tipu daya..

Apalah daya,
Seorang yang tak berdaya
Mengepak sayap menuju angkasa
Kerana kakinya masih terbelenggu
Pada bumi dosa-dosa..

LARA PENCINTA

Gambaran cinta pada wajah Sang Kekasih
Percikan nyala kasihnya membakar hangus dosa-dosa
Guyuran hujan airmata kerinduan
Memadam bara nafsu kehaiwanan..

Tuhan…
Aku bukanlah sebenar pencintaMu
Namun sering mengharap,
Agar Engkau mencintaiku…

Friday, October 2, 2009

BICARA JIWA LARA

Kasih cintaNya
Mendampingiku sentiasa
Semenjak daku bernama janin
Di dalam kegelapan alam rahim.

Dia yang Maha Pengasih
Begitu menjagaku
Di dalam kegelapan alam itu
Maka apakah Dia kan membiarkanku
Mengharungi perjalanan ini
Tanpa limpahan rahmani?

Oh!.. jiwa yang lara berbicara
Butiran kata tanpa suara
Mengadu hanya kepadaNya
Akan kedaifan seorang hamba.

“Tuhan! Perjalanan ini sangat melelahkan.
Kurniakan daku seorang teman..”

Oh engkau!
Masihkah ada tersisa teman,
Pabila kafilah Rasul dan Sahabat pilihan
Telah lama berlalu meninggalkan…… ?

KISAH KASIH KITA

Detik-detak jarum jam
Melarikan ingatanku
Ke daerah silam
Bersamamu..

Kau dan aku,
Kita semua
Mengumpul pengalaman
Menyimpul persaudaraan
Di sebuah permusafiran

Kita semua, tiada beza
Tanpa kasta,
Hati-hati bertaut,
Kasih dan sayang dipupuk
Berat sama dipikul,
Ringan sama dijinjing..

Kau dan aku
Kini terpisah ribuan batu,
Namun cinta kita
Tiada batasnya ruang dan waktu…

Thursday, October 1, 2009

RASA BERDOSA

Rasakanlah sentiasa
Dirimu itu bersalut dosa
Meskipun engkau
Sepanjang masa mentaatiNya
Kerana itulah sifat hamba
Merasa berdosa
Walau tidak berbuat dosa

Boleh jadi saja
Seorang hamba merasa
Telah berbuat baik pada tuannya
Sedang tuannya murka
Yang belum lagi dihamburkannya.

Namun seorang hamba
Berbaik sangka, itulah kewajipannya
Di samping berjaga-jaga
Jangan sampai tuannya murka
Akibat kelalaian yang kecil disangka.

Ah! Maha Suci Tuhan kita
Untuk dibandingkan dengan sesiapa,
Dialah Sang Tuan yang Maha mulia
Belas kasihNya tiada tara..

Tuhan! Limpahkan kami belas kurnia
..

Tuesday, September 29, 2009

"JANGANLAH MENSUCIKAN DIRIMU"

Terima kasih Tuhan
Dalam setiap keadaan
Meskipun terjebak ke lembah kedosaan

Kerana terkadang
Sebuah kemaksiatan bisa menghampirkan
Seorang hamba kepada Tuhan..

Sang hamba yang berdosa
Serta merasa hina
Lantas bertaubat dari dosanya
Lebih mulia dari mereka
Yang merasa diri tidak berdosa..

Apakah engkau tidak membaca
Di dalam Al Quran yang mulia
“maka janganlah engkau mensucikan dirimu,
Kerana Dia, lebih mengetahui siapa yang lebih bertaqwa
"

WAHAI JIWA YANG MENCARI!


Wahai jiwa yang mencari!
Betapa hampirnya Dia kepadamu
 
Oh.. .
Betapa jauh pula diriku dariMu..

PANGERAN HARI INI

Menghitung hari
Menghisab kekurangan diri
 
Lupakan masa lalu
Kerana engkau adalah
Pangeran hari ini
 
Semalam telah pergi
Kembalilah kepada Tuhan
Dan melangkahlah kepadaNya hari ini
Agar besok tidak kau menyesal lagi…

PANGERAN HARI INI

Menghitung hari

Menghisab kekurangan diri

Lupakan masa lalu

Kerana engkau adalah

Pangeran hari ini

Semalam telah pergi

Kembalilah kepada Tuhan

Dan melangkahlah kepadaNya hari ini

Agar besok tidak kau menyesal lagi…

Sunday, August 30, 2009

KAIL CINTA TUHAN

Cinta Tuhan..
Ibarat sebuah mata kail yang dilemparkan,
ke dalam lautan kehidupan..



Diriku adalah seekor ikan kerdil,
Di kedalaman lautan yang terbentang luas,
Cuba menangkap mata kail CintaMu,
Lalu tercedera olehnya...



Tatkala Engkau menarikku ke HadhratMu,
Lewat kail cinta itu,
Ku berusaha untuk tidak menggelupur,
Oleh sakitnya penderitaan,
Pada setiap tarikan...



Namun lemahnya diriku,
Menjadikanku tidak mampu,
Menanggung derita itu..



Oh Tuhan!
Sentaplah aku kepadaMu,
Moga hilang semua deritaku...

SEBUAH PELARIAN


Bacalah Al Quran di kala hatimu terpecah-pecah
dilanda ombak kesedihan,
Kedukaan hati akan menjadikan engkau
tidak berhajat selain kepadaNya..


Kegundahan itu; berserta pergantungan kepadaNya,
membuatkan alunan tilawahmu bertambah merdu..


Akibat sempitnya dada oleh kesedihan,
Kerana tiada yang mengetahui derita batinmu selain Dia;
lantas engkau cuba bermesra denganNya,
lewat KalamNya yang mulia...


Oh Tuhan..
Aku tidak menginginkan selain DiriMu,
Dan daku tidak mendambakan selain CintaMu...

TENDA DUNIA

Dunia hanyalah sekadar perhentian,
Dari sebuah permusafiran yang panjang..


Mahligai impianmu adalah di syurgaNya,
Sedang dunia ini hanyalah sebuah tenda...

Wednesday, August 5, 2009

MAZHAB AHLIL HADITH

Dewasa ini kedengaran seruan-seruan tajdid berkumandang di mana-mana. 
Maka bangkitlah kesedaran para pemuda terutamanya untuk kembali kepada agamanya yang tulen tidak bercampur dengan bid'ah-bid'ah seperti yang diamalkan oleh para sahabat dan salafussoleh tiga kurun pertama. 

Demi Allah ini adalah suatu fenomena yang baik. 
Namun di celah-celah itu kedapatan sedikit sebanyak gejala-gejala yang berpunca daripada menggeloranya semangat yang tidak diimbangi dengan kedalaman ilmu.

Maka dapat dilihat pelecehan kepada para ulama, kurangnya adab dalam menyikapi perselisihan pendapat, merasakan pendapat sendiri lebih benar serta pelbagai lagi.. 


Sesungguhnya kami tidak berhasrat memanjangkan kalam dalam hal ini. Kerana itu kami nukilkan di sini kata-kata Al Imam Al Allamah Ibn Qayyim Al Jauziyyah tentang sikap yang sepatutnya bagi orang yang mengaku ingin menjejaki perjalanan Ahlul Hadith dan kaum Salaf.

Moga ia bermanfaat bagi diri kami dan para pembaca semua. Ameen..

Mazhab Ahlil Hadis adalah seperti yang dikatakan oleh Al Imam Ibn Qayyim Al Jauziyyah di dalam kitabnya Zaadul Ma’aad ketika membicarakan tentang qunut (m/s 273 jilid 1 cet Muassasah Ar Risaalah):

“...dan Ahlul Hadis berada di tengah-tengah di antara mereka itu (yang mengatakan tiada qunut sama sekali bahkan menghukumkan bid’ah) dan mereka yang menggalakkan qunut ketika berlaku sesuatu peristiwa (naazilah) dan lainnya.  


Mereka (Ahlul Hadis) adalah golongan yang paling berbahagia dengan hadis daripada dua golongan tersebut. Ini kerana mereka berqunut pada ketika Nabi SAW berqunut dan meninggalkannya pada ketika yang Nabi SAW meninggalkannya. Dan mereka bercontoh kepada Nabi SAW pada melakukannya dan meninggalkannya.  

Mereka mengatakan: “melakukannya adalah sunnah dan meninggalkannya juga adalah sunnah”. Dalam masa yang sama, mereka juga tidak mengingkari sesiapa yang melakukan qunut terus-menerus, dan tidak membenci perbuatan tersebut, serta tidak pula membid’ahkannya, atau mengatakan pelakunya sebagai menyalahi sunnah. 

Sepertimana mereka juga tidak mengingkari orang yang mengatakan tiada qunut ketika nawazil (berlaku sesuatu peristiwa), dan tidak melihat perbuatan meninggalkan itu sebagai bid’ah, atau mengatakan orang yang meninggalkan itu sebagai menyalahi sunnah. 

Bahkan sesiapa yang berqunut sesungguhnya ia telah melakukan kebaikan, dan sesiapa yang meninggalkannya juga sesungguhnya ia telah melakukan kebaikan. I’tidal adalah tempat bagi doa dan pujian kepada Allah SWT. Sesungguhnya Nabi SAW telah mengumpulkan di antara keduanya (doa dan pujian) semasa I’tidal itu, dan doa qunut adalah (mengandungi) doa dan pujian kepada Allah, dan ia lebih utama (untuk dibaca) padanya (I’tidal). 

Jika imam sesekali menjaharkan dengan tujuan mengajari makmum, maka tidak apa-apa, kerana Umar r.anh pernah menjaharkan doa istiftah untuk mengajari para makmum, juga Ibn Abbas r.anhuma pernah menjaharkan bacaan Fatihah di dalam solat janazah bertujuan menunjukkan kepada makmum bahawa ianya adalah sunnah. Dalam kes ini ia samalah seperti imam menjaharkan bacaan amin.  

Ini adalah perbezaan pendapat (ikhtilaf) yang diharuskan yang mana tidaklah boleh dicela sesiapa yang melakukannya atau sesiapa yang meninggalkannya. Ia juga sama seperti mengangkat tangan di dalam solat atau meninggalkannya, atau perbezaan lafaz-lafaz tasyahhud, bentuk azan dan iqamat, bentuk perlakuan ibadat semasa berhaji daripada segi Ifrad, Qiran dan Tamattu’nya.  

Dan tujuan kami tidak lain adalah untuk menerangkan petunjuk Nabi SAW seperti yang dilakukan Baginda SAW, kerana itulah maksud dan motif penulisan kitab ini, dan itulah hasrat yang ingin dicari dan diharapkan. Ini adalah satu perkara. Dan tentang harus melakukan sesuatu atau meninggalkan itu adalah sesuatu perkara yang lain pula, yang mana ia bukanlah menjadi hasrat kami di dalam mengarang kitab ini. Kerana maksud kami hanyalah ingin menerangkan petunjuk Nabi SAW yang dipilihnya untuk diri Baginda sendiri, kerana itulah peunjuk yang paling sempurna lagi paling utama.  

Maka jika kami katakan : “bukanlah dari petunjuk Baginda berterusan melakukan qunut di dalam solat fajar (subuh), atau tidak menyaringkan Basmalah”, ia bukanlah bermakna ianya makruh, atau bid’ah. Namun petunjuk Baginda adalah petunjuk yang paling sempurna dan paling utama (untuk dituruti). 
Allah jualah tempat memohon pertolongan”. 

Tamat terjemahan kata2 Imam Ibn Qayyim rahimahullah.

*****
Maka, wahai saudara yang ingin menjalani jalan Ahlil Hadith!
Lihat diri kita hari ini!

Apakah kita punya kelapangan dada seperti yang dituturkan oleh Imam Ibn Qayyim di atas?
Atau kita termasuk mereka yang keras sikap dan cakap kepada orang lain yang menyalahi cara kita?
Semoga Allah berkenan memperbaiki adab2 kita sebagaimana Dia telah berkenan mengurniakan kita semangat untuk mengikuti Sunnah RasulNya. Ameen

Sunday, July 12, 2009

BUAT SEORANG TEMAN

Bilakah masanya hari kesyahidanku,
Agar lisanku berucap di kala itu dengan kata-kata;
"Sungguh aku telah berjaya demi Tuhan Kaabah!"

Sehingga berita itu terdengar ke telinga mu,
Dan engkau bergembira dengan perkhabaran itu,
Sejenak kemudian matamu berkaca,
Kerana mengenangkan hari-hari kita,
Dan diriku tidak lagi bersamamu,
Dalam perjalanan yang melelahkan ini..

"Allah! Allah..!" Hidup ini indah selama mana sahabatku adalah dirimu,
Namun indahnya syurgawi lebih aku rindui,
Bersamamu dalam kembara yang sebentar ini amat aku hargai,
Bersiar-siar di syurga adnani bersamamu saat yang ku nanti,
Rindu ini telah lama menjeratku,
Bagaimana dapatku jawab panggilan cinta ini...

Hari-hari telah kita redahi,
Bukankah engkau sendiri menyaksikan,
Cintaku ini bukanlah sesuatu yang boleh dijual beli,
Demikianlah jiwaku telah seluruhnya ku serahkan,
Hanya untuk Cinta pada jalan yang abadi...

Sudah lama hati ini bertanya-tanya,
Bilakah pertemuan sesudah lamanya perpisahan,
Airmata ini telah lama ku tahankan,
Agar di saat pertemuan dapat ku tumpahkan..

Kerana rindu ini satu bebanan,
Dan cinta ini adalah penawarnya,
Sedang aku tak sangggup lagi berlama-lama,
Menunggu hari pertemuan kita di syurgaNYA..



Isnin, may 12 2008
9.00 pg
KL
"kail cinta Tuhan"