Tuesday, August 30, 2016

MASIH HIDUP LAGI..


Esok ulangtahun Merdeka ke berapa entahlah. Tak sempat pula nak congak. Dah lama sangat bersawang blog ini pun. Waktu berlari laju. Kematian dan kelahiran baru silih berganti sepanjang tidak aktif di sini.

Apapun entry ini hanya sebagai tanda penulisnya masih bernyawa lagi. Momentum penulisan seperti dulu2 sukar untuk dikekalkan. Mudah2an di masa depan akan kembali aktif. Amin.


Thursday, December 3, 2015

WAHAI PARA POLITIKUS! WAHAI GENERASI PENERUS!




Jika aku masih punya kesempatan, 
maka aku hanya ingin mengatakan;

Wahai para politikus!
Cukup-cukuplah!
Kamu semua telah merosakkan masyarakat dan Negara ini!
Kamu semua hanya mengejar kepentingan peribadi!
Bersembunyi di balik retorik-retorik berapi!

Wahai para politikus!
Kamu sebenarnya tidak peduli nasib umat dan agama ini!
Kerana motifmu hanya mengenyangkan nafsu sendiri!
Nafsu gila kuasa,
Nafsu tamak haloba, 
Nafsu dendam membara.

Sepatutnya,
jika kamu inginkan rakyat menjadi baik, 
kamu semualah yang patut menunjukkan contohnya. 

Namun,
apa yang kamu contohkan hanyalah kerakusan, 
pemborosan, 
pelanggaran hak-hak Tuhan, 
penzaliman kepada manusia dan alam.

Cakap-cakap kamu dusta!
Ucapan-ucapan kamu kotor!
Zikir-zikir kamu carut!
Kamu saling mengumpat dan menghina. 
Inikah contohnya untuk anak muda?!

Wahai generasi penerus!
Kita kini tidak boleh lagi mengharapkan para politikus. 
Baik dari mana2 parti jua.
Mereka kini semuanya sama. 
Meski mereka zahir dalam rupa berbeda.

Rakyat semua telah lama diperbodohkan,
Di depan rakyat mereka saling mengutuk,
Di lobi palimen mereka saling berpeluk. 
Rakyat yang termakan hasutan,
Saling terus bemusuh-musuhan.
Mereka mendapat elaun bermacam-macam, 
rakyat sengsara dihimpit kesusahan.

Tugas kita kini adalah memperbaiki diri. 
Melengkapi diri dengan ilmu dan kemantapan peribadi. 
Suatu hari nanti kita ambil-alih kendali Negara ini. 
Kesilapan mereka jangan lagi kita ulangi.




HARI INI HUJAN LAGI...


Seringkali hujan, biar gerimis atau mencurah tidak pernah gagal menumbuhkan ingatan-ingatan terhadap episod-episod kehidupan lampau yang telah dilalui.


Thursday, November 19, 2015

Anakku...(#5)


Anakku..,

Engkau itu dilahirkan merdeka,
Maka,
janganlah engkau miliki jiwa hamba!

Jangan engkau merasa lemah jiwa,
Engkau hanya hamba Yang Maha Esa,
Hanya kepadaNya engkau tunduk dan patuh,
Dan menyerah segala-gala.

Adapun manusia lainnya,
Maka,
mereka itu makhluk sepertimu jua,
tidak berdaya upaya,
selain dengan izin Yang Maha Kuasa.

Taatkan ibu bapa,
kerana itu suruhan Dia,
Taatkan ulul amri,
selagi taat mereka kepada Dia.

Anakku..,

Jangan tunduk kepada sesiapa,
Namun,
kepada kebenaran, tundukkanlah kepala,
Kepada ibu bapa,
"wakhfidh lahuma janahaka."

Anakku..,

Antara harta dan ilmu,
Pilihlah ilmu!
Antara kuasa dan ilmu,
Dahulukan ilmu!

Ketahuilah!
Rakyat itu dipimpin penguasa,
Sedang penguasa; ulama lah pemimpinnya.

Anakku..,
Jagalah Allah,
Dia kan menjagamu. 
Penuhi janjimu kepadaNya,
JanjiNya kepadamu, akan ditunai segera.

Anakku..,

Rezeki itu telah ditentukan,
Apa-apa yang menjadi ketentuanmu,
Tidak akan jatuh ke tangan yang lain,
Apa-apa yang bukan ketentuanmu,
Sekalipun berhimpun sekalian makhluk,
Takkan mampu mereka menyampaikan kepadamu.

Ketahuilah anakku,
Dia menciptakan segala isi dunia ini untukmu,
Sedang dirimu itu dicipta untuk ibadah kepadaNya.
Maka,
janganlah engkau bersibuk hati dengan apa yang menjadi urusanNya,
sedang tugasmu yang sebenar diabai pula.

Fahamilah!
Moga-moga rahmatNya menyertaimu sentiasa.



Monday, November 16, 2015

Anakku.. (#4)


Anakku..,

Jangan engkau sertai mana-mana jemaah atau parti jua pun.
Namun, sekiranya mana-mana parti atau jemaah mengajakmu untuk melakukan kebaikan dan ketakwaan, maka bekerjasamalah.

Bekerjasama tidak mengharuskanmu untuk menyertai sebagai ahli.

Menyertai hanya akan merampas kemerdekaanmu,
Membekukan daya fikirmu,
Menyempitkan rasa kasih sayangmu,
Membutakan matamu dari kebaikan orang lain,
Merasakan suci dirimu lebih daripada orang lain,
Dan seribu satu macam yang lain-lain.

Ayah..!
Apakah tiada kebaikan langsung jika menyertainya?

"Dan mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi. Katakanlah, pada keduanya dosa yang besar, dan manfaat-manfaat kepada manusia. Sedang, dosanya adalah lebih besar berbanding manfaat keduanya."



Thursday, October 29, 2015

BUMI RATA ATAU SFERA?


Bahan berfikir..

1. Saya memakai cermin mata. Kadang-kadang terjadi keadaan dimana apa yang dilihat kelihatan melengkung.

2. Wide angle lense, fisheye lense. Terfikir, barangkali gambar-gambar bumi yang diambil kelihatan bulat kerana ianya diambil menggunakan fisheye lense atau wide angle lense.




3. Ilusi optik.

4. Pertama kali yang terpapar di dalam minda kita apabila dikatakan bumi itu datar, maka kita akan menggambarkan ianya seolah sehelai kertas atau permaidani. Kenapa tidak kita menggambarkan ia berupa seperti sekeping CD? Bukankah ianya rata/datar, namun jika dilihat dari suatu sisi atas dan bawah ia kelihatan bulat, walau hakikatnya datar?



5. Al-Quran menyebutkan bumi ini terhampar/datar. Juga bumi ini tujuh lapis seperti langit. Di dalam hadis diterangkan bahawa setiap lapis bumi adalah sama seperti tiap lapis langit yang mana jarak setiap lapisnya adalah 500 tahun perjalanan. Bayangkan CD yang disusun berlapis-lapis.


6. Langit itu atap/bumbung kepada bumi. Barangkali langit itu berbentuk seperti kubah. Kubah memang melengkung bentuknya, sekalipun lantainya rata. Bayangkan ilusi optik yang tergambar. Lihat penciptaan skrin monitor terkini yang melengkung dan beza paparan yang kelihatan lebih jelas berbanding skrin rata. Dan sekalipun skrinnya melengkung, paparan yang terlihat nampak rata.

7.(UPDATE, Isnin 16/11/2015)  Banyak video di youtube dan laman web yang menerangkan tentang ratanya bumi (flat earth). Antara yang terbaik adalah laman berikut:- http://aplanetruth.info/ . Bolehlah dilihat di sana untuk melihat hujah-hujah seterusnya.

8, 9, 10....... Terus berfikir dan mengkaji..



"Tuhanku, tambahkan daku ilmu."
"Maha Suci Engkau, kami tidak memiliki ilmu selain apa yang Engkau ajarkan kepada kami,. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"

***

p/s: Oh ya! Aku meyakini bumi ini rata, kerana Al-Quran dan hadith menyebutkan demikian, biarpun NASA dan lain-lain menyatakan sebaliknya. Dan aku akan terus berfikir, membaca dan mengkaji..


1892 Flat Earth Map Found In Boston Library



Monday, August 17, 2015

WARITA SUATU KEMATIAN



Aku dah hampir terlelap semalam, setelah menidurkan anak-anak. Malam masih sangat muda. Belum larut. Baru sekitar jam sembilan setengah malam.

Tiba-tiba telefon bimbit di sebelah bantal bergetar. Henpon itu sememangnya sentiasa dalam keadaan "Silent mode" sepanjang masa. Hanya vibrate sahaja.

Ku capai henpon. Terpapar di skrin nama adikku yang memanggil.
"Assalamualaikum.. Hmm.. awat? Ada apa?" tanyaku.
"Waalaikumussalam.. Ni, nak habaq.. Kak Lina dah takdak.."
".... Ha?"
"Kak Lina dah meninggal.. Baru tetsat.."
......
Aku terdiam lama...
"Innalillah...Ok"

Kakak iparku itu masih muda umurnya. Baru pertengahan 40an. Namun kematian tidak mengenal usia.

Lalu aku teringatkan hari-hari yang telah berlalu. Ketika remaja dan zaman belajar dahulu, rumah abang dan kakak iparku itulah sering aku jejakkan kaki. Demikianlah kehidupan. Masa lalu sekadar kekal hidup di ingatan.

Khabar yang ku terima lewat henpon itu segera melarikan ingatanku kepada situasi yang sama lima belas tahun lalu. Ketika itu Ramadhan. Dan aku menjadi Imam Tarawih di sebuah tempat di Selangor bersama seorang teman baik.

Baru berlalu lima hari Ramadhan. Temanku memberitahu yang ayahku menalifon ingin bercakap denganku menerusi "public phone" di kafe. Aku bergegas turun untuk menjawabnya. Di hujung talian terdengar suara ayah dengan tenang memberitahu bahawa abangku telah meninggal akibat kemalangan.
Aku terdiam lama.. Sama seperti semalam..

"Hello..! Hang dengaq dak?" Tiba-tiba terdengar suara ayah bertanya.
"Ha.. ha, che dengaq..", jawabku seolah terkejut dari lamunan yang panjang.

Kalau ada yang bertanya apa perasaanku ketika mendengar berita kematian itu, aku pun tidak tahu nak menerangkannya. Nak dikatakan sedih, tidak juga. Nak dikatakan tidak sedih, tak juga. Perasaan terasa kosong.. Khali.. Jiwa seolah terbang ke tempat lain yang bening dan hening..

"Hang bersiap. Petang satgi abang Nik pi ambik hang hantaq pi rumah Abang Sham. Ikut depa balik petang ni jugak...", ayah memberi arahan dari hujung corong.

Maghrib itu kami bertolak. Kami sampai ke rumah mendekati pukul dua pagi. Dan arwah telah pun selamat disemadi.

Esoknya kami bersembang dan mendengar cerita sekitar peristiwa itu. Mengunjungi kubur hari itu aku masih tidak terasa apa-apa. Seingatku, setelah seminggu berlalu baharulah rasa hiba beransur datang ketika terkenangkan hari-hari yang telah ku lalui bersama arwah.

Masa berlalu, dan warita kematian orang-orang yang kita kenali dan pernah bergaul bersama hampir saban waktu menyapa cuping telinga kita. Kadang ia membekas jiwa. Kerapnya ia tidak lebih sekadar sebuah perkhabaran yang biasa, bagai angin lalu sahaja.

Demikianlah kita.

Kerana dunia telah begitu menyita perhatian kita. Gajet-gajet dan sembang serta gosip di media sosial telah mencuri masa dan umur kita. Dan kita pun menjadi begitu leka. Sehingga apabila nama kita telah dipanggil untuk berangkat, lalu tika itu barulah kita tersedar! Dan kesedaran itu sudah terlalu lewat!

Wahai engkau!
Dunia hanyalah sebuah hentian.. Waktu berangkat telah ditentukan. Ketika loceng kematian untukmu dibunyikan, engkau harus segera pergi. Seorang demi seorang.

"Sesungguhnya kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah mainan dan senda gurau saja. Dan sungguh negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenar-benarnya.. Itupun jika mereka semua menyedarinya.." 
(Al-'Ankabuut)

Maka, apakah engkau menyedarinya?


____________

*Warita: Berita, warta.


Wednesday, June 10, 2015

JIWA MERDEKA



"Hiduplah engkau dalam keluasan Islam. 
Usah terjerut oleh fahaman-fahaman.


Hiduplah dalam persaudaraan kemanusiaan, 

kerana seluruhnya berbapakan Adam.."

~13/05/2015~


Tuesday, May 26, 2015

BEZA ILMU DAN MAKLUMAT - SIRI 3


Baik!
Barangkali ini siri terakhir tentang tajuk ini. Jadinya, aku ingin menulis ringkas. dan terus kepada tujuan.

Apa bezanya ilmu dan maklumat tu?
Hmm.. ilmu tu pelbagai takrifnya.. tapi tak apa, kita ambik salah satunya.

"Ilmu adalah pengetahuanmu tentang sesuatu, bertepatan dengan hakikatnya."

Engkau tahu mengenai sesuatu benda atau perkara, dan benda atau perkara itu memang hakikat dia tepat macam yang engkau ketahui.

Maknanya, kalau engkau ketahui sesuatu, tapi tak bertepatan langsung dengan hakikat dia, maka itu bukan ilmu. Itu salah paham, salah anggap, salah sangka, salah persepsi, syak, waham....

Tapi, oleh sebab engkau menyangka pengetahuanmu itu betul, maka engkau menganggap dianya sebagai ilmu, dan jadilah engkau syok sendiri. Sedangkan bila pengetahuanmu itu dihadapkan kepada ahli ilmu, maka ternyatalah salahnya.

Kalau engkau tahu erti rendah diri dan mengakui martabat ahli ilmu, maka engkau akan akur kepada kebenaran, dan rela menyalahkan dirimu sendiri, lalu menerima kebenaran pengetahuan ahli ilmu. Kerana ternyata bahawa, ilmu itu adalah pengetahuan yang dimiliki Sang ahli ilmu, sedangkan pengetahuanmu itu hanyalah omong kosong semata.

Sebaliknya, jika engkau seorang yang bongkak, dan menafikan kelebihan ahli ilmu, maka, engkau akan melihat pengetahuanmu -yang nyata salah tadi- sebagai ilmu, lantas engkau berkata; "Ah! Mereka itu manusia, aku juga manusia! Mereka itu lelaki, aku juga lelaki!"

Dengan takabburmu itu engkau menahan diri daripada menerima pembetulan daripada ahli ilmu, sebaliknya terus-terusan mendakwa pengetahuanmu yang salah itu sebagai ilmu.

Kasihan..

Aku boleh kalau nak berleter lagi, tapi tak apa.. biarlah dulu. Sebaiknya engkau fikirkan dalam-dalam apa yang aku tulis di atas itu dahulu. Lepas itu, nanti aku sambung berleter.. Itupun kalau engkau nak dengar laa.

Ok, takpa.. Oh, ya! Jadinya, maklumat tu apa pulak bezanya dengan ilmu?

Hmm.. mari aku ulang balik takrif ilmu yang kat atas tu.

"Ilmu adalah pengetahuanmu tentang sesuatu, bertepatan dengan hakikatnya."

Maklumat?

Maklumat adalah "sesuatu" di dalam takrif ilmu tadi tu..

Boleh?

Ok, habis.

 p/s: Ada jugak orang kata, ilmu tu hanya dikatakan ilmu apabila diamalkan. Kalau tak, maka dia sekadar maklumat.
Aku kata, ini tak tepat. Sebab, ada jugak ilmu yang berupa sekadar ilmu, dan tak memerlukan kepada amal. Wallahu a'lam.

Contohnya? Bagi contoh sikit!
Pikiaq la sendiri sama. Takkan semua nak kena suap kot!
Gelak.

***


Boleh klik link kat bawah ni kalau nak baca pasai pa entry ni dah sampai siri 3.

BEZA ILMU DAN MAKLUMAT - SIRI 1

BEZA ILMU DAN MAKLUMAT - SIRI 2


~alfindani~
Selasa. 26/05/2015.
09.57 pagi