Sunday, September 23, 2018

CERITA AYAH - 01

Ayah lahir pada 16 September 1939 di Sungai Rambai, Merlimau, Melaka. Zaman British perintah Tanah Melayu.

Sejak lama dan sudah seringkali ayah beritahu terutamanya kepadaku bahawa dalam surat beranak ayah yang asal, dalam ruang "Keturunan" ditulis: "Arab, Arabia, Arabian". Kata ayah, mungkinlah maksudnya datuk kepada  ayah itu Arab asli, kerana itu ditulis Arab, yang berkahwin dengan orang Melayu, melahirkan ayah kepada ayah dituliskan "Arabia", dan ayah sebagai generasi kemudian dituliskan "Arabian". Boleh jadi begitu. Aku pun belum cukup maklumat setakat ini. Zaman itu belum ada takrif "Melayu" seperti dalam Perlembagaan kini. Negara pun belum merdeka.

Sayangnya surat beranak asli itu telah hilang sewaktu berpindah rumah sekitar tahun 1982 dahulu.

Ayah kepada ayah, yang kami panggil "Tok Ayah" itu berasal dari Padang, Sumatra. Kampung mana secara khusus itu belum juga aku tahu sampai kini. Semoga nanti Allah buka jalan untuk maklumat yang selengkapnya diperolehi. Ada blog yang ditulis mengenai Tok Ayahku ini oleh seorang penulis blog (Jazakallahu khayra) yang mengumpulkan biografi para ulama Negeri Sembilan, iaitu di alamatnya:
www.syeikhahmad.blogspot.com

Ayah pun tidak tahu kenapa Tok Ayah boleh pergi menetap di Sungai Rambai, Merlimau itu. Aku pun tidak jadi bertanya kepada arwah tok (emak ayah) tentang cerita2 berkait Tok Ayah masa arwah masih ada dulu. Memang begitulah kita ini. Nikmat bila dah hilang baru rasa nak menyesal. Sesal kemudian tak berguna.

Cerita ayah lagi, masa cukur jambul atau akikah ayah (nanti aku tanya ayah semula)maka orang yang melakukan upacara itu adalah Tok Sidang Senik/Samad/Seman (aku tak pasti. Nanti aku tanya ayah balik).

Setelah itu, ada lah dalam umur ayah 2 tahun begitu, maka barulah berpindah balik ke Kedah. Dalam masa yang sama, Tok Ayah juga berkahwin dengan emak (aku lupa namanya) kepada adik ayah yang kami panggil Makcik Solehah. Emak makcik Solehah ini berasal dari Sungai Pasir, Kuala Muda dan bermadu dengan tok. Hubungan antara kedua madu ini sangat baik. Bahkan ayah juga sewaktu zaman bersekolah sekejap di Sungai Petani dulu pernah tinggal di rumah emaknya itu.

Kemudian Tok Ayah merantau lagi. Ayah pun tidak pernah lagi bertemu dengan Tok Ayah sehinggalah berumur 21 tahun (seingat aku). Iaitu bilamana Tok Ayah datang melawat ayah di kampung dalam perjalanan beliau hendak ke Pulau Pinang kerana ada persidangan/pertemuan di sana. (Barangkali persidangan yang dimaksud adalah Persidangan Ulama tahun 1951 ataupun Majlis Perdebatan Kaum Muda dan Kaum Tua yang nak dilangsungkan di situ. Wallahu a'lam.) Kali terakhir pertemuan barangkali sewaktu ayah berziarah ke rumah Tok Ayah di Jelebu di tahun 70-an.

Tok Ayah juga pernah berkahwin dengan seorang perempuan di Klang dan mendapat seorang anak perempuan. (Ayah pernah beritahu nama kedua2 mereka tapi aku lupa juga, sebab tak catit dan tak ambil berat masa tu. Nanti aku tanya balik.)

Terakhir Tok Ayah tinggal menetap di Kg. Petaling, Jelebu sehingga akhir hayat beliau -rahimahullah. Kisah beliau berkelana dan berkahwin dengan perempuan Arab di Palestin itu sebelum semua ini lagi.

Tujuan aku menulis begini bukanlah untuk membangga keturunan atau apa, cuma mencatat agar maklumat daripada sumber primer ini tidak hilang dan dapatlah diketahui oleh generasi ayah yang seterusnya. Aku yang berkali-kali mendengarnya daripada ayah pun terlupa beberapa perkara. Selain itu, mana tahu jika ada pihak yang terbaca catatan ini dapat membantu melengkapkan pencarian "puzzle" maklumat yang entah di mana.

Jika ada kesempatan nanti ku catitkan lagi cerita2 ayah.

Bersambung.

(Beberapa gambar Tok Ayah)





Sunday, September 16, 2018

SELAMAT HARI LAHIR BUAT AYAH.

Hari ini 16 September. Hari Malaysia. Juga hari lahir ayahku, yang lahir pada tahun 1939 di Sungai Rambai, Merlimau, Melaka. Ertinya ayah telah berumur 79 tahun jika mengikut kalendar Masihi. Kalau kalendar Hijrah sudah 80 tahun lebih sikit.

Kelmarin, entah siapa punya idea, dibuatlah sedikit majlis makan2 keluarga, konon2nya meraikan hari lahir ayah. Tidak pernah dalam keluarga kami diadakan majlis sambutan hari lahir sesiapa pun.

Kalau kebetulan jatuh hari lahir pada hari tertentu dan kami berkata sekadar memberitahu dan melawak, "Ha! Hari ni hari jadi cik. Kena sambut harijadi ni."
Maka ayah akan memberi jawapan epiknya, "Tadi jamu makan nasik dah. Campoq hat menyerok pagi tadi. Kira dia la tu!" Lalu kami sama2 ketawa.

Sebiji kek air tangan anak menakanku diletakkan di depan ayah dan mak. Kemudian kami meminta ayah dan mak sama2 memotong kek itu. Situasi yang agak lawak. Tapi mak dan ayah sambil gelak2 sama2 memotong kek.

Sebelum makan, ayah membacakan doa yang diaminkan kami semua. Ada sebak dan tangis dalam doa itu. Entah apalah agaknya yang dirasakan dalam hati ayah. Semoga kami semua dikumpulkan semula di syurga nanti sepertimana janji Allah dalam Al-Quran (Surah At-Thur: Ayat 21).

Aku dapat menyaksikan rahmat kasih sayang Allah serta berkatNya dalam kehidupan ayah dan mak. Melihat mereka berdua sama2 menunggang motorsikal (sesekali berkereta) ke masjid saja pun memberi impak rasa yang tak terungkap.

Ayah seorang yang sangat rajin membaca Al-Quran. Semua kami anaknya diajar membaca Al-Quran dan tajwid sehingga khatam. Sering ayah mengulang memberitahu bahawa memang niat ayah sejak dulu lagi iaitu, "Anak aku, semua mesti habih Quran dengan aku."

Satu tabiat ayah berkait dengan Al-Quran ini dari dulu lagi yang ku ingat adalah apabila ayah berbaring berbantal lengan untuk tidur siang maka akan kedengaranlah alunan Al-Quran ayah dengan tarannum ala2 arwah Ismail Hashim. Jika tiba2 sebentar kemudian tidak terdengar lagi, tahulah kami yang ayah sudah terlena.

Banyak lagi jika hendak dituliskan. Mungkin di masa depan dapat ku sambung lagi. Apapun, semoga Allah memberkati kedua orang tuaku, juga kita semua. Amin ya Rabb.


Sunday, September 9, 2018

OPTIMIS

Biarpun kehidupan makin perit,
Waktu makin sempit,
Usah biar asamu putus,
Atau harapanmu bungkus,
Kerana niat seorang Mukmin,
Lebih baik berbanding amalnya.
Kiranya kiamat tiba,
Sedang di tanganmu benih sedia,
Tanamlah!
Kerana rahmatNya melimpah,
Dan Dia Maha Pemurah.

Friday, May 11, 2018

SEKILAS TERSINGKAP.

Ketara sekali,
Dia melajukan gerak kerja,
Berkali ganda,
Barangkali kerana yakin,
Masanya berbaki sedikit cuma.

Hitunglah dua tahun dari sekarang,
Jika engkau mahu!
Apabila waktunya tiba,
Langit mencurahkan air mata,
Dan bumi tidak sabar2 untuk memeluknya,
Ribuan berduka hiba,
Dirinya bersukacita,
Bertamu kepada Pencipta.

Barang yang ghaib itu di sisiNya,
Di sisi kita, ghaib itu relatif jua,
Pada seorang, ianya ghaib,
Pada yang lain, ianya nyata.

Di hari itu tahulah semua,
Hakikat sebenar dirinya,
Seorang wali di sisiNya,
Tersembunyi pada khalayak jelata,
Dikenal oleh yang sepertinya.

Hanya pabila dia berangkat pergi,
Sesal pun tidak berguna lagi,
Kerana tiada menghargai,
Sewaktu masih di sini.

Ketahuilah!
Sesungguhnya para wali Allah itu,
Tiada takut dan tiada pula berduka.

Jumaat,
11 Mei 2018,
2:32 petang.




Monday, October 23, 2017

PESAN-PESAN.


Anakku!

Bacalah dan kenali perihal para sahabat Nabi SAW,
Hiduplah engkau seperti kehidupan mereka.
Kehidupan mereka adalah kehidupan yang manusiawi,
Bukan kehidupan yang plastik.
Jauhkan dirimu dari terpengaruh dengan kehidupan selain mereka,
Jangan engkau ingin hidup seperti para agamawan,
Atau orang soleh dan para wali yang dikisahkan,
Atau para ulama fulan dan fulan.
Tidak perlu anakku!

Para sahabat Rasul kehidupan mereka sangat simple,
Kehidupan mereka santai dan sempoi,
Tidak mereka berlebih-lebihan dan melampau,
Tidak mereka menjalani hidup para rahib dan biarawan,
Tidak mereka menanggalkan kemanusiaan untuk masuk ke daerah para malaikat.
Mereka adalah pilihan Allah untuk mendampingi Rasul,
Iman mereka seteguh gunung,
Taqwa mereka tidak terbanding.
Mereka luar biasa, walau hidup biasa-biasa.

Anakku!
Contohilah mereka itu.
Hindarilah jemaah2, usrah2, harakah2, parti2.
Seluruh Muslim adalah saudaramu seagama.
Seluruh manusia adalah saudaramu sedarah.
Setiap kita daripada Adam, dan Adam daripada tanah.
Hindari seruan2 yang mengajakmu membenci orang lain.
Jika dalam hatimu wujud cinta,
Engkau akan mencintai setiap saudara,
Saudara seagama mahupun saudara semanusia.

Anakku!
Janganlah mensucikan dirimu.
Menganggap dirimu selamat dan orang lain binasa.
Menganggap dirimu ahli syurga dan orang lain bahan bakar api neraka.
Menganggap dirimu beragama dan orang lain fasiq belaka,
Menganggap dirimu alim dan orang lain jahil semua.

Anakku!
Hiduplah semahumu,
Tapi ingatlah!
Kematian bila2 saja bakal tiba padamu.
Lalu engkau bakal menemui Tuhan,
Dia akan menyoal tentang kehidupanmu.
Jika engkau punya jawapan, apakah yang engkau risaukan?

Thursday, September 14, 2017

BUKU - Rihlatus Sirafi





BERBEZA dengan zaman kini yang mana maklumat mengenai negeri-negeri yang jauh dapat diketahui hanya melalui internet, seribu tahun dahulu maklumat-negeri sebegitu hanya sampai ke telinga melalui perkhabaran para pengembara, pelayar, saudagar dan nakhoda.

Inilah sebuah naskhah berusia lebih seribu tahun lampau yang berisikan perkhabaran para nakhoda, saudagar, pelayar dan pengembara berkaitan negeri-negeri di benua India, Kepulauan Melayu, benua China dan Timur Afrika pada zaman tersebut.

Terjemahan ini diusahakan terus daripada naskhah berbahasa Arab. Tiga buah naskhah cetakan yang berbeza dijadikan tonggak dan perbandingan dalam menghasilkan naskhah terjemahan yang pertama kalinya ke dalam bahasa Melayu ini.

Turut diterjemahkan adalah bahagian muqaddimah ketiga-tiga naskhah berbeza tersebut yang berisikan maklumat-maklumat penting lagi bernilai bagi karya klasik ini.

Dikenali juga sebagai Akhbarus Sin wal Hind, Aja'ibud Dunya wa Qiyasul Buldan dan Silsilatut Tawarikh sehinggakan ada yang menganggap semua itu adalah nama bagi kitab-kitab yang berbeza, karya klasik ini menjadi rujukan bagi para pengkaji sejarah di Barat dan Timur.

Naskhah asal bertulisan tangan kini tersimpan di Eropah. Ia bahkan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis pada abad ke-19 lagi.

Kini ia hadir sebagai terjemahan yang julung-julung kalinya ke dalam bahasa Melayu buat tatapan dan kajian masyarakat di Kepulauan Melayu ini.

Rihlatus Sirafi ini diusahakan penerbitannya oleh BAYTUL HIKMA.

Naskhah ini boleh dibeli secara online melalui pautan berikut:-

https://www.kafilahbuku.com/rihlatus-sirafi?manufacturer_id=29



Friday, June 16, 2017

KEMBALI


Malam ini, malam Jumaat, 21 Ramadhan 1438..
Dan aku kembali menjengah ke laman ini, yang sekian lama ditinggalkan..
Membaca kembali coretan-coretan,
Mengumpul kenangan-kenangan.

Barangkali ada antara anda yang pernah berkunjung ke sini semenjak hampir 10 tahun dahulu,
Yang masih sesekali berkunjung ke laman ini dan melihat-lihat..
Ke mana agaknya gerangan pemilik laman..?
Oh! Dedaun kering bersepahan di laman ini tidak bersapu,
Rumput dan lalang tumbuh meliar,
Rimbunan pokok2 bunga tidak berpangkas.
Rumahku yang usang.

Malam ini aku melangkah sekali lagi,
Berkeriut bunyi daun pintu tatkala aku membukanya.
Petanda lama tidak dibuka.

Dan aku kembali mencari-cari makna,
Dari sebuah laman tak bersapu,
Dari sebuah rumah yang usang.

Moga2 terbersit suatu pengertian,
Berupa cahaya di malam Al-Qadar,
Untuk ku jadikan pedoman,
Dan semangat,
Menempuh hari-hari yang sukar.



Tuesday, August 30, 2016

MASIH HIDUP LAGI..


Esok ulangtahun Merdeka ke berapa entahlah. Tak sempat pula nak congak. Dah lama sangat bersawang blog ini pun. Waktu berlari laju. Kematian dan kelahiran baru silih berganti sepanjang tidak aktif di sini.

Apapun entry ini hanya sebagai tanda penulisnya masih bernyawa lagi. Momentum penulisan seperti dulu2 sukar untuk dikekalkan. Mudah2an di masa depan akan kembali aktif. Amin.


Thursday, December 3, 2015

WAHAI PARA POLITIKUS! WAHAI GENERASI PENERUS!




Jika aku masih punya kesempatan, 
maka aku hanya ingin mengatakan;

Wahai para politikus!
Cukup-cukuplah!
Kamu semua telah merosakkan masyarakat dan Negara ini!
Kamu semua hanya mengejar kepentingan peribadi!
Bersembunyi di balik retorik-retorik berapi!

Wahai para politikus!
Kamu sebenarnya tidak peduli nasib umat dan agama ini!
Kerana motifmu hanya mengenyangkan nafsu sendiri!
Nafsu gila kuasa,
Nafsu tamak haloba, 
Nafsu dendam membara.

Sepatutnya,
jika kamu inginkan rakyat menjadi baik, 
kamu semualah yang patut menunjukkan contohnya. 

Namun,
apa yang kamu contohkan hanyalah kerakusan, 
pemborosan, 
pelanggaran hak-hak Tuhan, 
penzaliman kepada manusia dan alam.

Cakap-cakap kamu dusta!
Ucapan-ucapan kamu kotor!
Zikir-zikir kamu carut!
Kamu saling mengumpat dan menghina. 
Inikah contohnya untuk anak muda?!

Wahai generasi penerus!
Kita kini tidak boleh lagi mengharapkan para politikus. 
Baik dari mana2 parti jua.
Mereka kini semuanya sama. 
Meski mereka zahir dalam rupa berbeda.

Rakyat semua telah lama diperbodohkan,
Di depan rakyat mereka saling mengutuk,
Di lobi palimen mereka saling berpeluk. 
Rakyat yang termakan hasutan,
Saling terus bemusuh-musuhan.
Mereka mendapat elaun bermacam-macam, 
rakyat sengsara dihimpit kesusahan.

Tugas kita kini adalah memperbaiki diri. 
Melengkapi diri dengan ilmu dan kemantapan peribadi. 
Suatu hari nanti kita ambil-alih kendali Negara ini. 
Kesilapan mereka jangan lagi kita ulangi.