Monday, October 23, 2017

PESAN-PESAN.


Anakku!

Bacalah dan kenali perihal para sahabat Nabi SAW,
Hiduplah engkau seperti kehidupan mereka.
Kehidupan mereka adalah kehidupan yang manusiawi,
Bukan kehidupan yang plastik.
Jauhkan dirimu dari terpengaruh dengan kehidupan selain mereka,
Jangan engkau ingin hidup seperti para agamawan,
Atau orang soleh dan para wali yang dikisahkan,
Atau para ulama fulan dan fulan.
Tidak perlu anakku!

Para sahabat Rasul kehidupan mereka sangat simple,
Kehidupan mereka santai dan sempoi,
Tidak mereka berlebih-lebihan dan melampau,
Tidak mereka menjalani hidup para rahib dan biarawan,
Tidak mereka menanggalkan kemanusiaan untuk masuk ke daerah para malaikat.
Mereka adalah pilihan Allah untuk mendampingi Rasul,
Iman mereka seteguh gunung,
Taqwa mereka tidak terbanding.
Mereka luar biasa, walau hidup biasa-biasa.

Anakku!
Contohilah mereka itu.
Hindarilah jemaah2, usrah2, harakah2, parti2.
Seluruh Muslim adalah saudaramu seagama.
Seluruh manusia adalah saudaramu sedarah.
Setiap kita daripada Adam, dan Adam daripada tanah.
Hindari seruan2 yang mengajakmu membenci orang lain.
Jika dalam hatimu wujud cinta,
Engkau akan mencintai setiap saudara,
Saudara seagama mahupun saudara semanusia.

Anakku!
Janganlah mensucikan dirimu.
Menganggap dirimu selamat dan orang lain binasa.
Menganggap dirimu ahli syurga dan orang lain bahan bakar api neraka.
Menganggap dirimu beragama dan orang lain fasiq belaka,
Menganggap dirimu alim dan orang lain jahil semua.

Anakku!
Hiduplah semahumu,
Tapi ingatlah!
Kematian bila2 saja bakal tiba padamu.
Lalu engkau bakal menemui Tuhan,
Dia akan menyoal tentang kehidupanmu.
Jika engkau punya jawapan, apakah yang engkau risaukan?

Thursday, September 14, 2017

BUKU - Rihlatus Sirafi





BERBEZA dengan zaman kini yang mana maklumat mengenai negeri-negeri yang jauh dapat diketahui hanya melalui internet, seribu tahun dahulu maklumat-negeri sebegitu hanya sampai ke telinga melalui perkhabaran para pengembara, pelayar, saudagar dan nakhoda.

Inilah sebuah naskhah berusia lebih seribu tahun lampau yang berisikan perkhabaran para nakhoda, saudagar, pelayar dan pengembara berkaitan negeri-negeri di benua India, Kepulauan Melayu, benua China dan Timur Afrika pada zaman tersebut.

Terjemahan ini diusahakan terus daripada naskhah berbahasa Arab. Tiga buah naskhah cetakan yang berbeza dijadikan tonggak dan perbandingan dalam menghasilkan naskhah terjemahan yang pertama kalinya ke dalam bahasa Melayu ini.

Turut diterjemahkan adalah bahagian muqaddimah ketiga-tiga naskhah berbeza tersebut yang berisikan maklumat-maklumat penting lagi bernilai bagi karya klasik ini.

Dikenali juga sebagai Akhbarus Sin wal Hind, Aja'ibud Dunya wa Qiyasul Buldan dan Silsilatut Tawarikh sehinggakan ada yang menganggap semua itu adalah nama bagi kitab-kitab yang berbeza, karya klasik ini menjadi rujukan bagi para pengkaji sejarah di Barat dan Timur.

Naskhah asal bertulisan tangan kini tersimpan di Eropah. Ia bahkan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis pada abad ke-19 lagi.

Kini ia hadir sebagai terjemahan yang julung-julung kalinya ke dalam bahasa Melayu buat tatapan dan kajian masyarakat di Kepulauan Melayu ini.

Rihlatus Sirafi ini diusahakan penerbitannya oleh BAYTUL HIKMA.

Naskhah ini boleh dibeli secara online melalui pautan berikut:-

https://www.kafilahbuku.com/rihlatus-sirafi?manufacturer_id=29



Friday, June 16, 2017

KEMBALI


Malam ini, malam Jumaat, 21 Ramadhan 1438..
Dan aku kembali menjengah ke laman ini, yang sekian lama ditinggalkan..
Membaca kembali coretan-coretan,
Mengumpul kenangan-kenangan.

Barangkali ada antara anda yang pernah berkunjung ke sini semenjak hampir 10 tahun dahulu,
Yang masih sesekali berkunjung ke laman ini dan melihat-lihat..
Ke mana agaknya gerangan pemilik laman..?
Oh! Dedaun kering bersepahan di laman ini tidak bersapu,
Rumput dan lalang tumbuh meliar,
Rimbunan pokok2 bunga tidak berpangkas.
Rumahku yang usang.

Malam ini aku melangkah sekali lagi,
Berkeriut bunyi daun pintu tatkala aku membukanya.
Petanda lama tidak dibuka.

Dan aku kembali mencari-cari makna,
Dari sebuah laman tak bersapu,
Dari sebuah rumah yang usang.

Moga2 terbersit suatu pengertian,
Berupa cahaya di malam Al-Qadar,
Untuk ku jadikan pedoman,
Dan semangat,
Menempuh hari-hari yang sukar.



Tuesday, August 30, 2016

MASIH HIDUP LAGI..


Esok ulangtahun Merdeka ke berapa entahlah. Tak sempat pula nak congak. Dah lama sangat bersawang blog ini pun. Waktu berlari laju. Kematian dan kelahiran baru silih berganti sepanjang tidak aktif di sini.

Apapun entry ini hanya sebagai tanda penulisnya masih bernyawa lagi. Momentum penulisan seperti dulu2 sukar untuk dikekalkan. Mudah2an di masa depan akan kembali aktif. Amin.


Thursday, December 3, 2015

WAHAI PARA POLITIKUS! WAHAI GENERASI PENERUS!




Jika aku masih punya kesempatan, 
maka aku hanya ingin mengatakan;

Wahai para politikus!
Cukup-cukuplah!
Kamu semua telah merosakkan masyarakat dan Negara ini!
Kamu semua hanya mengejar kepentingan peribadi!
Bersembunyi di balik retorik-retorik berapi!

Wahai para politikus!
Kamu sebenarnya tidak peduli nasib umat dan agama ini!
Kerana motifmu hanya mengenyangkan nafsu sendiri!
Nafsu gila kuasa,
Nafsu tamak haloba, 
Nafsu dendam membara.

Sepatutnya,
jika kamu inginkan rakyat menjadi baik, 
kamu semualah yang patut menunjukkan contohnya. 

Namun,
apa yang kamu contohkan hanyalah kerakusan, 
pemborosan, 
pelanggaran hak-hak Tuhan, 
penzaliman kepada manusia dan alam.

Cakap-cakap kamu dusta!
Ucapan-ucapan kamu kotor!
Zikir-zikir kamu carut!
Kamu saling mengumpat dan menghina. 
Inikah contohnya untuk anak muda?!

Wahai generasi penerus!
Kita kini tidak boleh lagi mengharapkan para politikus. 
Baik dari mana2 parti jua.
Mereka kini semuanya sama. 
Meski mereka zahir dalam rupa berbeda.

Rakyat semua telah lama diperbodohkan,
Di depan rakyat mereka saling mengutuk,
Di lobi palimen mereka saling berpeluk. 
Rakyat yang termakan hasutan,
Saling terus bemusuh-musuhan.
Mereka mendapat elaun bermacam-macam, 
rakyat sengsara dihimpit kesusahan.

Tugas kita kini adalah memperbaiki diri. 
Melengkapi diri dengan ilmu dan kemantapan peribadi. 
Suatu hari nanti kita ambil-alih kendali Negara ini. 
Kesilapan mereka jangan lagi kita ulangi.




HARI INI HUJAN LAGI...


Seringkali hujan, biar gerimis atau mencurah tidak pernah gagal menumbuhkan ingatan-ingatan terhadap episod-episod kehidupan lampau yang telah dilalui.


Thursday, November 19, 2015

Anakku...(#5)


Anakku..,

Engkau itu dilahirkan merdeka,
Maka,
janganlah engkau miliki jiwa hamba!

Jangan engkau merasa lemah jiwa,
Engkau hanya hamba Yang Maha Esa,
Hanya kepadaNya engkau tunduk dan patuh,
Dan menyerah segala-gala.

Adapun manusia lainnya,
Maka,
mereka itu makhluk sepertimu jua,
tidak berdaya upaya,
selain dengan izin Yang Maha Kuasa.

Taatkan ibu bapa,
kerana itu suruhan Dia,
Taatkan ulul amri,
selagi taat mereka kepada Dia.

Anakku..,

Jangan tunduk kepada sesiapa,
Namun,
kepada kebenaran, tundukkanlah kepala,
Kepada ibu bapa,
"wakhfidh lahuma janahaka."

Anakku..,

Antara harta dan ilmu,
Pilihlah ilmu!
Antara kuasa dan ilmu,
Dahulukan ilmu!

Ketahuilah!
Rakyat itu dipimpin penguasa,
Sedang penguasa; ulama lah pemimpinnya.

Anakku..,
Jagalah Allah,
Dia kan menjagamu. 
Penuhi janjimu kepadaNya,
JanjiNya kepadamu, akan ditunai segera.

Anakku..,

Rezeki itu telah ditentukan,
Apa-apa yang menjadi ketentuanmu,
Tidak akan jatuh ke tangan yang lain,
Apa-apa yang bukan ketentuanmu,
Sekalipun berhimpun sekalian makhluk,
Takkan mampu mereka menyampaikan kepadamu.

Ketahuilah anakku,
Dia menciptakan segala isi dunia ini untukmu,
Sedang dirimu itu dicipta untuk ibadah kepadaNya.
Maka,
janganlah engkau bersibuk hati dengan apa yang menjadi urusanNya,
sedang tugasmu yang sebenar diabai pula.

Fahamilah!
Moga-moga rahmatNya menyertaimu sentiasa.



Monday, November 16, 2015

Anakku.. (#4)


Anakku..,

Jangan engkau sertai mana-mana jemaah atau parti jua pun.
Namun, sekiranya mana-mana parti atau jemaah mengajakmu untuk melakukan kebaikan dan ketakwaan, maka bekerjasamalah.

Bekerjasama tidak mengharuskanmu untuk menyertai sebagai ahli.

Menyertai hanya akan merampas kemerdekaanmu,
Membekukan daya fikirmu,
Menyempitkan rasa kasih sayangmu,
Membutakan matamu dari kebaikan orang lain,
Merasakan suci dirimu lebih daripada orang lain,
Dan seribu satu macam yang lain-lain.

Ayah..!
Apakah tiada kebaikan langsung jika menyertainya?

"Dan mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi. Katakanlah, pada keduanya dosa yang besar, dan manfaat-manfaat kepada manusia. Sedang, dosanya adalah lebih besar berbanding manfaat keduanya."



Thursday, October 29, 2015

BUMI RATA ATAU SFERA?


Bahan berfikir..

1. Saya memakai cermin mata. Kadang-kadang terjadi keadaan dimana apa yang dilihat kelihatan melengkung.

2. Wide angle lense, fisheye lense. Terfikir, barangkali gambar-gambar bumi yang diambil kelihatan bulat kerana ianya diambil menggunakan fisheye lense atau wide angle lense.




3. Ilusi optik.

4. Pertama kali yang terpapar di dalam minda kita apabila dikatakan bumi itu datar, maka kita akan menggambarkan ianya seolah sehelai kertas atau permaidani. Kenapa tidak kita menggambarkan ia berupa seperti sekeping CD? Bukankah ianya rata/datar, namun jika dilihat dari suatu sisi atas dan bawah ia kelihatan bulat, walau hakikatnya datar?



5. Al-Quran menyebutkan bumi ini terhampar/datar. Juga bumi ini tujuh lapis seperti langit. Di dalam hadis diterangkan bahawa setiap lapis bumi adalah sama seperti tiap lapis langit yang mana jarak setiap lapisnya adalah 500 tahun perjalanan. Bayangkan CD yang disusun berlapis-lapis.


6. Langit itu atap/bumbung kepada bumi. Barangkali langit itu berbentuk seperti kubah. Kubah memang melengkung bentuknya, sekalipun lantainya rata. Bayangkan ilusi optik yang tergambar. Lihat penciptaan skrin monitor terkini yang melengkung dan beza paparan yang kelihatan lebih jelas berbanding skrin rata. Dan sekalipun skrinnya melengkung, paparan yang terlihat nampak rata.

7.(UPDATE, Isnin 16/11/2015)  Banyak video di youtube dan laman web yang menerangkan tentang ratanya bumi (flat earth). Antara yang terbaik adalah laman berikut:- http://aplanetruth.info/ . Bolehlah dilihat di sana untuk melihat hujah-hujah seterusnya.

8, 9, 10....... Terus berfikir dan mengkaji..



"Tuhanku, tambahkan daku ilmu."
"Maha Suci Engkau, kami tidak memiliki ilmu selain apa yang Engkau ajarkan kepada kami,. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"

***

p/s: Oh ya! Aku meyakini bumi ini rata, kerana Al-Quran dan hadith menyebutkan demikian, biarpun NASA dan lain-lain menyatakan sebaliknya. Dan aku akan terus berfikir, membaca dan mengkaji..


1892 Flat Earth Map Found In Boston Library