Thursday, September 14, 2017

BUKU - Rihlatus Sirafi





BERBEZA dengan zaman kini yang mana maklumat mengenai negeri-negeri yang jauh dapat diketahui hanya melalui internet, seribu tahun dahulu maklumat-negeri sebegitu hanya sampai ke telinga melalui perkhabaran para pengembara, pelayar, saudagar dan nakhoda.

Inilah sebuah naskhah berusia lebih seribu tahun lampau yang berisikan perkhabaran para nakhoda, saudagar, pelayar dan pengembara berkaitan negeri-negeri di benua India, Kepulauan Melayu, benua China dan Timur Afrika pada zaman tersebut.

Terjemahan ini diusahakan terus daripada naskhah berbahasa Arab. Tiga buah naskhah cetakan yang berbeza dijadikan tonggak dan perbandingan dalam menghasilkan naskhah terjemahan yang pertama kalinya ke dalam bahasa Melayu ini.

Turut diterjemahkan adalah bahagian muqaddimah ketiga-tiga naskhah berbeza tersebut yang berisikan maklumat-maklumat penting lagi bernilai bagi karya klasik ini.

Dikenali juga sebagai Akhbarus Sin wal Hind, Aja'ibud Dunya wa Qiyasul Buldan dan Silsilatut Tawarikh sehinggakan ada yang menganggap semua itu adalah nama bagi kitab-kitab yang berbeza, karya klasik ini menjadi rujukan bagi para pengkaji sejarah di Barat dan Timur.

Naskhah asal bertulisan tangan kini tersimpan di Eropah. Ia bahkan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis pada abad ke-19 lagi.

Kini ia hadir sebagai terjemahan yang julung-julung kalinya ke dalam bahasa Melayu buat tatapan dan kajian masyarakat di Kepulauan Melayu ini.

Rihlatus Sirafi ini diusahakan penerbitannya oleh BAYTUL HIKMA.

Naskhah ini boleh dibeli secara online melalui pautan berikut:-

https://www.kafilahbuku.com/rihlatus-sirafi?manufacturer_id=29



Friday, June 16, 2017

KEMBALI


Malam ini, malam Jumaat, 21 Ramadhan 1438..
Dan aku kembali menjengah ke laman ini, yang sekian lama ditinggalkan..
Membaca kembali coretan-coretan,
Mengumpul kenangan-kenangan.

Barangkali ada antara anda yang pernah berkunjung ke sini semenjak hampir 10 tahun dahulu,
Yang masih sesekali berkunjung ke laman ini dan melihat-lihat..
Ke mana agaknya gerangan pemilik laman..?
Oh! Dedaun kering bersepahan di laman ini tidak bersapu,
Rumput dan lalang tumbuh meliar,
Rimbunan pokok2 bunga tidak berpangkas.
Rumahku yang usang.

Malam ini aku melangkah sekali lagi,
Berkeriut bunyi daun pintu tatkala aku membukanya.
Petanda lama tidak dibuka.

Dan aku kembali mencari-cari makna,
Dari sebuah laman tak bersapu,
Dari sebuah rumah yang usang.

Moga2 terbersit suatu pengertian,
Berupa cahaya di malam Al-Qadar,
Untuk ku jadikan pedoman,
Dan semangat,
Menempuh hari-hari yang sukar.