Sunday, November 24, 2013

APA LAGI NAK DIKATA?



Apa lagi nak dikata pada sebuah negara bernama Malaysia ini?

Apa lagi nak dikata pada sebuah kerajaan yang sungguh lembik dan tidak tegas serta korup ini?

Apa lagi nak dikata pada umat Islam yang saling berbalah ini?

Apa lagi nak dikata..

Sebuah gereja terbesar di Asia yang dua tahun lepas heboh ditentang sebahagian blogger yang peka kini telah pun tersergam dengan megahnya di Bukit Jalil.
Adakah siapa peduli kini?







Perancangannya, bulan ini akan diadakan pula upacara pecah tanah sebuah lagi projek mega Pelancongan Spiritual Rumah2 Ibadat dan Kuil2 terbesar di Gambang, Pahang.

Sebuah projek yang telah diimpikan semenjak 27 tahun lalu.

Tahukah anda?

Apa peranan Ketua Agama?
Projek bahkan mendapat sokongan kerajaan!
La hawla wa la quwwata illa biLLAH.






Adakah masyarakat umat Islam di kampung2 tahu tentang kisah ini?
Kisah negaranya yang digadaikan oleh elit politik bermulut manis?
Kisah agamanya yang digadaikan oleh para borjuis penghisap keringat marhaen?

Ataukah mereka masih terlena dan terleka dibuai program2 lawak tiga suku, cereka Encik Sombong di waktu maghrib?

Menteri2 pengampu yang beriya-iya mempertahankan seorang First Lady yang menyalah guna harta negara atas kapasiti peribadi, serta para badut2 politik yang memekik melalak menjahanamkan waktu berbahas isu lebih penting di Parlimen. Wakil2 rakyat tidak berkualiti yang mencemar kemuliaan dewan yang mulia.


Apakah pakcik2 dan makcik2 tahu hal ini?
Apakah anak muda yang diupah not buat mengisi tangki selepas berkonvoi mengheret bendera parti ke sana sini mengambil tahu?

Laporan Ketua Audit Negara yang menyenaraikan duit2 rakyat berbilion2 yang dirompak saban tahun, adakah rakyat terbanyak peduli?

Ataukah rakyat telah berjaya diprogramkan dan ditakut2kan?

Kamu wahai para pemikul amanah kepimpinan dan para politikus, yang membahagi-bahagikan harta negara seperti anak2 yang tamak memfaraidkan harta pusaka.

Apakah dengan beban kezaliman kepada rakyat dan agama ini akan kamu pikul untuk menemui Allah Azza wa Jalla?

Dan aku kehabisan kata kala menyaksikan episod demi episod luka, pada sebuah negara bernama Malaysia..

Dan pada menyaksikan sketsa seorang Pak Kadok pada majoritinya rakyat jelata..

p/s: Hentikan program pembodohan rakyat!



Friday, November 22, 2013

QASIDAH OH QASIDAH!



Qasidah sekarang di mana2. Sudah jadi trend pula.
Di TV, di Dataran Merdeka, di Putrajaya, di mana saja.
Bahkan di masjid2 pun riuh-rendah dengan qasidahnya.


Aku tidaklah ingin berbahas menolak atau mendokong. Kerana di laman2 sosial, forum2 dan blog2 pun sudah ada pihak yang saling berpolemik tentang hal ini dan tidak ke mana pun sebab kedua2 pihak mengeluarkan dalil2 lalu menarik kefahaman mengikut yang dikehendaki masing2.

Dari satu segi baguslah. Ada juga alternatif hiburan.

Cuma tentang riuh rendah berqasidah (dan nyanyian2 yang lain jugak) di dalam masjid dengan dentuman perkusi dan pembesar suara maka aku tertanya-tanya juga..
"Kalaulah Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Shafi'e, Imam Ahmad melihatnya, agaknya apakah mereka bersetuju atau bagaimana?"



Nota kecik:
(A) Awat hang nak hingaq pasai qasidah? Nu lagu2 dengan konsert2 lagho hang tak gaduh pulak?!
(B) Lagu2 ngan konsert2 lagho tu semua orang maklum dah. Tapi qasidah ni sebab dia pakai make-up agama..
(C) Aku tidak anti qasidah. Bahkan ada masanya mendengarkan dan berqasidah juga..



Saturday, November 2, 2013

BUKU #12 - DI SEBALIK IKHWAN MUSLIMIN


Alhamdulillah pagi tadi selesai membaca sebuah buku yang sangat menarik. Pengkisahan seorang tokoh Ikhwan yang sebelum ini bekerja di belakang tabir bagi menyemai benih keamanan dan membawa dunia ke satu takah kehidupan yang lebih baik.

Youssef Nada, demikian nama tokoh kita ini. Beliau adalah seorang Islamis, tokoh korporat tahap internasional, perunding keamanan dan bermacam lagi yang anda boleh namakan beliau melainkan pengganas.

Membaca buku ini membawa kita kepada satu lagi tahap pengetahuan tentang realiti sebenar liku-liku peristiwa2 penting dan bersejarah dunia daripada individu yang terlibat sendiri secara langsung di dalam beberapa peristiwa tersebut.

Carilah buku ini dan bacalah. Sekali anda menatap halaman pertamanya anda akan terasa sukar untuk meletakkannya sebelum sampai ke halaman terakhir. Ia ibarat anda menonton sebuah filem yang diadaptasi dari kisah benar. Dengan terjemahan yang berkualiti dan mencapai maksud, saya merekemen anda agar segera mendapatkannya.

Harga asal adalah RM29.90. Tetapi anda boleh mendapatkannya dngan harga yang lebih murah sekarang sekiranya anda membelinya di POPULAR dengan menggunakan kad keahlian POPULAR anda. Hanya RM22.90.

Dapatkan naskhah anda hari ini! :)