Sunday, November 16, 2014

CINTA DUNIA



Mereka berkata:

"Ceraikan dunia. Jadikan akhirat tujuan utama!"

Aku berkata:

"Tidak! Aku tidak akan menceraikannya!!"

Dunia... 
Bagaimana dapat aku menceraikannya...
Sedang aku...
 Tidak pernah terdetik untuk mengahwininya...




Friday, October 10, 2014

ULUM AL-HADITH : TERJEMAHAN MATAN BAYQUUNI



Kata guru saya meriwayatkan perkataan ulama:



من حفظ المتون نال الفنون

"Sesiapa menghafal matan kan menguasai pengetahuan"

Maka barangsiapa yang berhasrat berkenalan dengan Ulum Al-Hadith seeloknya ia berusaha menghafaz beberapa matan di dalam ilmu ini.

Sebagai permulaan bolehlah ia menghafaz matan yang ringkas bernama Matan Bayquuni. Ia berisi pengenalan beberapa daftar istilah utama dalam ilmu Mustolah Hadith yang tidak wajar seorang penuntut ilmu Syar'ie menjahilkan diri tentangnya.

Berikut ini saya mencuba terjemahkan secara terus Matan tersebut daripada hafalan dengan sedaya mungkin upaya mengekalkan gaya syairnya. Moga2 bermanfaat untuk diri saya pertamanya, dan untuk sesiapa yang bertandang keduanya.

Apa2 yang baik itu daripada Allah jua, kekhilafan dan salah itu daripada saya.

***



Terjemahan Matn Bayquuni


Ku mulakan dengan pujian sambil berselawat ; buat sebaik-baik Nabi yang diutuskan bernama Muhammad,

Inilah dia beberapa pembahagian hadith ; setiap satunya datang bersama istilah dan takrif,

Pertamanya SAHIH iaitulah yang bersambung ; isnadnya dan tidak syadz serta tidak cacat,

Rawinya adil, dhabit meriwayat daripada yang semisalnya ; lagi dapat dipercaya kedhabitan dan periwayatannya.

HASAN pula dikenal banyak jalan riwayatnya namun ; perawinya tidaklah masyhur seperti rawi sahih.

Dan setiap yang kurang daripada martabat Hasan ; maka itulah DHAIF yang banyak pula bahaginya.

Apa-apa yang disandarkan pada Nabi, itu MARFU’ ; jika pada Tabi’en itu pula MAQTU’.

MUSNAD itu isnadnya bertalian daripada ; rawinya hingga Yang Terpilih tanpa putusnya,

Dan setiap sama’ segala rawi yang bersambung ; isnadnya kepada Yang Terpilih maka itu MUTTASHIL.

MUSALSAL katakan setiap yang datang sama cirinya ; umpama “Ketahuilah! Demi Allah telah memberitahuku pemuda itu..”,

Begitu juga “Sungguh! Ia telah bicara kepadaku sambil berdiri” ; Atau setelah berkata “Haddatsani” seraya tersenyum.

‘AZIZ itu rawinya dua atau tiga ; MASYHUR pula rawinya lebih daripada tiga.

MU’AN’AN umpama kata rawi “‘an Saied, ‘an Karom” ; Manakala MUBHAM ada rawi tidak disebutkan.

Semua yang sikit rawinya itu ‘ALI ; lawan kepadanya itulah NAZIL namanya.

Apa saja engkau sandarkan kepada Sahabat ; tak kira ucapan atau perbuatan, MAWQUF lah ia dikatakan.

MURSAL pula gugur rawi Sahabat ; tentang GHARIB perawinya seorang saja,

Setiap yang tak kira apa keadaan tidak bersambung ; isnadnya, MUNQATHI’ nama gelarnya.

MU’DHAL yang gugur dua rawi ; MUDALLAS datang dengan dua jenis,

Pertamanya digugur syeikhnya serta ; diriwayat langkau ke atas dengan lafaz “Bahawasanya” dan “Daripada”.

Jenis kedua tidak digugur syeikh tapi disebut ciri ; syeikhnya dengan sifat yang tidak ma’ruf.

Apa yang seorang rawi tsiqah bercanggah dengan ramai tsiqah lainnya ; itu SYADZ, MAQLUB pula dua bahaginya,

Satunya tukar rawi dengan rawi lain ; kedua tukar isnad dengan bukan matan aslinya.

FARD kadang dikait dengan seorang rawi tsiqah, atau kumpulan atau menyendiri dengan satu riwayat.

Setiap yang memiliki cacat tersembunyi padanya ; gelar  MU’ALLAL dikenal di sisi mereka.

Yang bertentang isnad atau kadang pada matan ; bernama MUDHTARIB di sisi para ahli.

MUDRAJ dalam hadith terjadi ; bila sebahagian lafaz rawi bersama matan terangkum sekali.

Riwayat seorang dari sahabatnya ; namanya MUDABBAJ kenal dan ingatlah sentiasa.

MUTTAFIQ sama tulisan dan lafaznya ; jika tidak maka ia dipanggil MUFTARIQ.

MUKTALIF sama tulisan berbeza lafaznya ; lawannya MUKHTALIF hati-hati jangan terkecoh.

MUNKAR diriwayat seorang sahaja ; yang dengan bersendirinya tak ditanggap riwayatnya.

Dusta dan karut yang direka-reka ;  sandar pada Nabi MAUDHU' namanya,

Inilah umpama mutiara indah sekali ; ku namakan ia MANZHUMAH BAYQUUNI,

Terjalin dari empat puluh tiga bait tercatat ; kemudian puji bagi Allah sebagai penamat.

 ***

Terjemahan syi’ir oleh:

~alfindani~

01:17 pagi, 10/10/2014, Malam Jumaat.
من حفظ المتون نال الفنون

 p/s: Ini adalah terjemahan Matan sahaja. Dan setiap matan perlu kepada syarahnya. Cuma entry kali ini bukanlah tempatnya.



Tuesday, October 7, 2014

ALLAH DI LANGIT?


Ini adalah perkara yang menarik minat sebahagian manusia untuk diperdebatkan. Seharusnya bukan hal itu yang patut dipertegang urat leher untuk mempertahan masing2 hujah, namun yang lebih patut difikirkan adalah "engkau sendiri itu nantinya di mana? Syurgakah atau neraka?"

Ketika manusia cuba menyibuk tentangNya, Dia lalu berkata: "Dia tidak akan ditanya tentang apa yang diperbuatnya, bahkan merekalah yang nantinya akan ditanya ( tentang segala yang diperbuat di dunia )".. 

Bertautan dengan hal ini juga, kita melihat sebahagian manusia bermain dan mempermain hujah sehingga kepada tahap yang jika difikir-fikir dan diamat-amatinya kembali nescaya ia menyungkur dan tidak akan bangun2 lagi daripada hamparan taubat.

Terkadang sepatah kata boleh jadi mungkin membuatmu terlempar sedalam tujuh puluh tahun perjalanan cahaya ke dasar Jahannam, sedangkan si penuturnya ketawa mengekek ketika melafaz atau menuliskannya berselimut kejahilan dan kecongkakan dirinya. Ohh.. Kita berlidung kepada Allah daripada hal2 sebegini.

Ada pula yang ingin mematah hujjah pihak berlawanan dengan mendatangkan hujjahnya dengan penuh rasa bangga seakan hujjah bawaannya itu adalah halilintar yang menumbangkan sepohon pokok yang menjulang dengan sekali sambaran, namun di sisi yang lain dilihat oleh yang punya akal hanyalah sepatah kata rapuh umpama sebatang lidi yang amat mudah dipatahkan.

Mari kita lihat contohnya:

Pihak A: Jadinya kamu mendakwa Allah itu dilangit?
Pihak B: Ya.
Pihak A: Kalau begitu aku ingin bertanya kamu: Sebelum Allah menciptakan langit Allah duduk di mana?
Pihak B: ???..

Begitulah kisahnya yang cuba digambarkan oleh mereka yang berpendapat "Allah itu tiada bertempat". Kisah itu dimatikan setakat itu bagi memberi makna bahawa hujjah yang amat mudah itu sebagai paku terakhir bagi keranda dakwaan Pihak B yang mendakwakan "Allah di Langit"

Di sini saya bukanlah ingin menyebelahi iktiqad Pihak A atau Pihak B. Cumanya adalah mahu menunjukkan kerapuhan hujjah Pihak A tersebut yang disangkanya satu mantik yang maha kukuh bagi membungkam Pihak B.

Hujjah tersebut sebenarnya dengan mudah dipatahkan begini:

Pihak B: Kita bermuzakarah ni ketika langit sudah diciptakan atau belum?

Bagi yang cepat menangkap, maka kata2 wajar berhenti di sini. Namun bagi yang kurang jelas, maka inilah lanjutannya..

"Jika bicara kita ini berlangsung dan langit telah ada sedia dicipta, maka kata2 kami bahawa Allah di langit adalah absah tentunya. Namun seandainya engkau cuba menafikannya, maka ucapan orang mengigau memanglah tidak perlu diambil kira."

Demikianlah adanya..

~alfindani; 07/10/2014 (Selasa, 8.22 pg)~


p/s: Dalam hal sebegini pendirian saya adalah sebagaimana yang terdapat dalam dua perenggan yang pertama entry ini.. Adapun fokus entry ini adalah tentang cara berhujjah. Harap maklum.


Monday, September 29, 2014

BELAS KASIH



Dosa demi dosa demi dosa..
Dan Dia masih lagi memberimu masa..



Wednesday, August 13, 2014

Sudah Lama Aku Tidak Menulis..


..Lalu kini aku cuba menyentuh papan kekunci. Kebuntuan memaku aku. Jari-jari berlari pada huruf demi huruf, merangkai kata. Sebentar kemudian memadam semula.

Fikiran menerawang entah ke mana-mana. Dan ia ku biarkan lepas bebas. Mengharap agar setelah beberapa ketika ia hinggap di mana-mana.. Kalau begitu mari saja kita ikuti terbangnya.

Dalam hidup engkau kan melalui fasa demi fasa. "Dan kamu benar-benar akan mendaki takah demi takah".

Dan jiwa demikian jua. Berbolak sentiasa. Saban masa. Dibolak-balik di celahan jari taqdir.

Sunday, July 13, 2014

KALAM BIJAKSANA



Orang berakal lagi bijaksana itu,
Dalam berkata-kata,
Mereka memilih perkataan2 yang terbaik, 
Merangkainya pada untaian yang paling sempurna,
Lalu melafazkannya pada suasana yang paling tepat, 
Menggunakan intonasi yang paling harmonis.

Dan tulisan itu wakil bagi lisan jua..



Monday, June 23, 2014

BINGKAS!



Waktu demi waktu berlari meninggalkan,
Dan engkaulah yang tetap tertinggal,
Dikurung sangkar kenangan.

Jika engkau miliki himmah seorang lelaki,
Segera bangun berdiri,
Pecahkan jeriji-jeriji sangkar ini!
Loloskan diri!
Masa yang sedang berlari, saingi!

Dunia hanyalah sarab yang menipu,
Harapan palsu sang musafir tertipu.



DEMAM..



Sekali-sekala di sela-sela waktu,
Wajah itu kembali mengintai memori,
Bersama manis senyumnya,
Dan bundar bercahaya bebola matanya,
Mengheretku ke fantasia masa silam,
Yang berkurun cuba ku lenyapkan,
Namun masih kukuh terbenam,
Jauh di dasar kalbu terdalam,
Kerana... siapakah yang mampu melupakan..?


Sunday, May 11, 2014

HUJAN MALAM



Malam..Gelap pekat..
Di luar hujan kian melebat. Titis-titisnya menyerbu bertimpa-timpa pada bumbung rumah menghasilkan irama membingit yang menyatu dengan kerasnya deru angin..

Sering saja pabila hujan merobek malam, hati tiada tenteram.
Ketakutan.. Resah jika azab Tuhan turun bersamaan..

Dan hujan malam sering mengingatkan kepada KeMaha KuasaanNya..
Hujan malam mengingatkan pada kengerian kubur..
Hujan malam mengingatkan pada kedahsyatan mahsyar..

Dan malam tadi,
ketika hujan membadai lagi,
daku tiba-tiba menjadi teringat,
kepada arwah abangku yang telah lama pergi..

Mengingatkan kesendiriannya..
Mengingatkan kegelapan kubur..
Mengingatkan betapa simbahan hujan menimpa tanah itu,
lalu meresap ke bawah, ke dalam tanah,
di mana terbaring kaku jasad itu..
Dan aku tidak mampu membayangkan lagi..
Sedang hujan di luar sana masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu reda,
Aku diselimuti ingatan, mengingat pada kesendiriannya,
berselang-seli paparan-paparan kegembiraan kami bersama,
ketika kami masih bergelar kanak-kanak dan remaja,
dan titis-titis hujan yang melaju tidak mampu menyaingi lajunya derai airmataku..

~alfindani~
12.29 pagi. 11/05/2014


Saturday, May 10, 2014

PARA PENCURI KATA-KATA



Para pencuri kata-kata itu,
Datang bertandang ke rumah belogku,
Kekadang malam, kekadang siang bolong,
Lalu mencuri dan membawa lari untaian kata-kataku..

Entah bila pada suatu masa,
Tersinggah aku pada suatu laman maya,
Entah efbi entah belog apanamanya,
Dan tiba-tiba ku dapati untaian kata-kataku yang dicuri,
Terselit dicelah-celahan karangan, prosa dan puisi,
Meskipun telah diolah dan diubah-ubah,
Namun aku seperti Balqis yang bestari,
Mengenal singgahsananya tanpa sangsi.

Kecemburuan itu suatu yang wajar,
Walaupun hati seringkali pulang pergi,
Antara keikhlasan dan hak,
Dan akal pula selalu mengingat-ingatkan,
Ucapan hikmat Al-Shafi'e Sang Imam,
Mengingini ilmunya tersebar,
Meskipun namanya tidak tercatat.




Tuesday, April 29, 2014

BUKU #14 - SULTAN ABD HAMID II DAN KEJATUHAN KHILAFAH ISLAMIAH





Terbitan Pustaka Salam dan merupakan Tesis PhD oleh Dr. Eeman Mohamed Abbas, naskhah ini sangat bernilai untuk dimiliki bagi sesiapa yang meminati sejarah.

Harganya?
RM100/- (Harga pada tahun 2010). 

Sangat murah sebenarnya berbanding manfaat ilmu dan pengetahuan yang engkau dapatkan.







Tuesday, April 8, 2014

Anakku..! (#2)


Anakku..!
Jangan mudah percaya dengan kata2 
para politikus bahawa mereka
 menyelami detik nadi para marhaen seperti kita.

Jangan sekali-kali engkau terpedaya 
dengan janji2 muluk mereka,
Biarpun dari mana jua partinya,
Biar indah nian idealisme dicanangnya.
Jangan mudah percaya!
Jangan mudah tergoda!

Anakku..!
Jangan mudah tergula-gula 
pabila politikus membelanja rakyat jelata 
di meja2 gerai kaki lima.
Lalu engkau berkata: "Aduh, dermawannya dia!"
Kalaulah engkau tahu elaun keraian yang diterimanya, 
takjubmu pasti hilang entah ke mana.

Anakku..!
Para politikus itu semuanya sama.
Maka jangan sesekali engkau 
menggolongkan diri bersama penyokong dan pemuji,
yang menjahilkan diri dibuai fantasi, 
diheret ke kanan dan ke kiri,
mengikut rentak dinyanyikan sang oppurtunis,
yang menyembunyikan tawa di hati,
melihat kebodohan pengikut sendiri.

Anakku..!
Pandang dengan mata hati,
guna akalmu, nilaikan sendiri,
jangan cepat kagum dengan siapa pun,
hatta dengan dirimu sendiri!

Anakku..!
Sekali lagi ku ingatkan dirimu,
Berilmu! Semoga Allah menyelamatkanmu.

~alfindani~
08/04/2014

p/s:

~ Mengapa ramai tergoda menjadi wakil rakyat? Mungkin sebahagian jawapannya ada pada keistimewaan2 yang diperuntukkan seperti di link berikut :-
http://www.parlimen.gov.my/kemudahan-ahli.html?uweb=p&view=57


Monday, March 24, 2014

MH 370 dan DOA-DOA


Ujian adalah kebaikan yang tidak terhingga bagi mereka yang cerdik lalu memanfaatkannya.

Sebarang ujian daripadaNya adalah bermakna dan memimpin kita lebih dekat denganNya seandainya kita kembali melihat kekhilafan diri kita dan menyelak-nyelak kembali lembaran2 amal selama ini apakah benar kita ini berjalan menapak kepadaNya seiring berjalannya kitaran masa ataukah kita ini saban ketika semakin berlari menjauhiNya.

Biar ribuan kali sehari Dia memanggilmu dengan pelbagai macam cara, namun engkau tetap juga berlari semakin laju menjauhiNya.

Lalu ketika engkau semakin menjauh dan panggilanNya menjadi sayup di telinga kesedaranmu maka Dia bertindak mengirim rantai ujian bagi menarik dan mengheretmu kembali kepadaNya.

Namun celakanya engkau mencaci maki dan mengutukNya hanya kerana tidak berpuas hati dengan rantai ujian yang mengheretmu itu. Hanya kerana mata makrifatmu telah makin rabun daripada melihat kasih sayangNya di sebalik setiap helaan dan tarikan rantai ujian itu.

Kerana itu engkau masih belum mengerti benar bagaimana seharusnya engkau bertindak agar tindakanmu benar pada pandanganNya. Kerana engkau masih lagi berpandu kepada hawa nafsu dan keegoan serta keAKUanmu tanpa mahu melihat jauh ke dalam diri mencari salah dan dosa-dosa sebelum meminta dan berdoa bermohon kepadaNya.

Ketahuilah bahawa doa-doamu tidak akan dimakbulkanNya bukan kerana perbendaharaanNya telah kosong atau lautan rahmatNya telah kering. Ia hanya kerana engkau belum lagi membersihkan diri dari segala kesalahanmu dan melakukan sesuai dengan apa yang Dia redhai.

Aku tidak bermaksud meremehkan usaha2 yang dilakukan, juga doa-doa yang dipanjatkan serta munajat2 yang disenandungkan.

Namun ketahuilah bahawa ujian adalah medan bagi memperbaiki diri. Itupun jika engkau benar2 menatapnya dengan bashirah dan pandangan makrifat menerusi kacamata keimanan yang bening.

Seandainya engkau adalah mukmin dan ujian menimpamu harus engkau segera mencabut dirimu dari kemaksiatan dan kembali kepadaNya. Rintihanmu dan pengakuan dosa2mu akan menjemput rahmatNya.

Jika ujian menimpa sebuah organisasi dan para BODnya adalah para mukmin yang benar, maka harus mereka menyemak kembali perjalanan organisasinya apakah benar2 menepati keredhaanNya.

Apakah kamu ketika ini memohon kepadaNya dengan penuh lirih sedangkan kamu masih lagi tidak pernah terdetik sekelumit pun jua untuk menyemak kembali kesalahan2mu. Arak masih lagi dihidang, wanita-wanitamu yang disapa kesedaran ingin menutup aurat masih lagi tidak punya kebebasan itu.

Maka mengapakah tidak kamu menyedari kesalahan2 ini lalu mengambil jalan bertindak segera sebelum kamu merintih mengharap jalan keluar daripadaNya?

Ah! Ini adalah kalam ortodok dan tidak sesuai dengan arus masa. Kamu ini tidak faham dunia niaga. Kamu ini tidak faham zaman dan kemajuan yang melingkari kita. Kamu ini lebai entah mana ingin menasihati korporat berusaha juta-juta.

Kata-katamu tidak bernilai langsung. Lebih baik engkau diam sahaja dan biarkan kami dengan cara kami. Engkau nantikan sahaja. Dan beberapa hari nanti engkau akan melihat bagaimana teknologi canggih masakini akan berhasil menamatkan segala penantian ini. Tika itu lihat! Bukankah Dia masih menyebelahi kami. Dan bukankah itu buktinya doa-doa dan munajat2 kami masih didengari? Sekalipun arak masih tetap tersaji.

Lantas kadangkala ujian pada sebahagian hamba tidaklah berhasil selain semakin menjauhkannya dari hadrat Tuhannya...

Semoga kita semua tidak termasuk di dalam golongan terakhir ini..


KATA KUNCINYA ADALAH "MERASA CUKUP"


Masalahnya adakah kita ini benar2 merasa cukup dengan Islam yang telah Allah anugerahkan kepada kita?

Persoalannya adakah kita ini benar2 merasa cukup dengan Al-Quran dan Sunnah yang diwariskan Rasulullah SAW kepada kita?

Jika kita benar2 merasa cukup dengan Islam kita tidak akan tertarik kepada "isme-isme" yang lain biar betapa indah ia disebut dan digambarkan.

Jika benar2 kita ini merasa cukup dengan Al-Quran dan Sunnah yang diwariskan kepada kita dengan penuh susah payah oleh Nabi dan Para Sahabat kepada kita maka kita tidak akan pernah mendahulukan pandangan2 nafsu dan akal yang tidak dipandu Al-Quran dan Sunnah berbanding kedua-duanya.

Sekarang kita harus melihat dalam2 ke dasar hati apakah kita ini benar2 merasa cukup? Apakah keyakinan kita terhadap Islam dan Allah benar2 jitu seperti keyakinan Para Sahabat? Jika belum bermakna perjalanannya masih jauh lagi buat kita..



Monday, March 3, 2014

SEORANG KASSIM AHMAD DAN SEKEPING HATI SUCI ( UPDATE )


UPDATE

Ada sebahagian orang telah pun pergi menziarahi Pak Kassim Ahmad. Katanya untuk mendengar penjelasan dari mulut Pak Kassim sendiri.

Namun alih-alih menyesatkan dan menghukum murtad beliau secara berdepan.

Jika demikian keadaan tidak akan menjadi bertambah baik.

Tidak sepatutnya kita sebagai tetamu bersikap kurang ajar dengan tuan rumah. Lebih-lebih lagi tuan rumah tersebut sudah berumur pula orangnya.

Lagi satu, kalau nak pergi berbincang hati ke hati elok sorang-sorang saja. Bak kata orang kampung "too many spoons spoil the soup".

Selebihnya anda boleh menilai sendiri dengan melihat video ziarah mereka secara bersiri di sini :




ENTRY ASAL

Terbangun di subuh tadi dan aku tiba-tiba teringatkan sekeping gambar yang ku tatap malam tadi lewat efbi.

Seorang Kassim Ahmad yang terlantar di sebuah katil hospital. Kelihatannya tidak bermaya dan sukar sekali.

Dan terpapar komen-komen berbentuk caci-maki, keji cerca dan bahasa-bahasa yang tidak enak, mengharapkan kematian seorang Kassim Ahmad.

Mengingatkan itu pagi ini dan jiwaku tiba-tiba terharu mengenangkan andai ada para agamawan yang menziarahinya, bertanya khabarnya dan memesrainya di waktu-waktu begitu. Seandainya katil hospital tersebut adalah ranjang kematian bagi seorang Kassim Ahmad, alangkah bahagianya jika sebuah jiwa dapat diselamatkan -dengan izinNya- dari sesat reba pemikiran yang telah direntasinya.

Bahkan seandainya kesihatannya dikembalikan Allah, moga-moga jiwanya terkesan dengan kebaktian para agamawan yang telah menziarahinya dan menunjukkan keprihatinan kepada dirinya, lalu moga-moga dia kembali mengkaji sehingga ditunjukkan Allah jalan yang lurus.

Dan aku terkenang jika mereka yang menghunjamnya dengan cercaan dan kata nista itu serta mereka yang begitu galak ingin mendebatnya, saat ini mengambil langkah seperti seorang Salahuddin kepada lawan dan musuhnya Richard The Lion Heart yang keuzuran.

Dan aku mengingati ziarah dan bakti seorang Nabi kepada si tua Yahudi yang begitu memusuhi. Dan seribu satu macam untaian anekdot jiwa-jiwa tulus manusia-manusia mulia di awal kurun.. Dan kita adalah manusia-manusia akhir zaman..



MENGENANG SAHABAT



Tak mengapalah..
Sekurang-kurangnya aku tahu bagaimana dan di mana harus aku mencarimu
tatkala masa menentukan waktunya sudah tiba untuk kita bertemu..

Sehingga itu kita biarkan segalanya berlaku mengikut kehendak Waktu,
dan kita jalani hari-hari seperti dahulu..
Engkau dengan hidupmu, dan aku dengan kehidupanku.
Destinasi kita mungkin sama, namun laluannya boleh jadi berbeza...



Tuesday, January 7, 2014

SATU PERSOALAN


Wahai orang yang telah dipakaikan pakaian kemuliaan!
Apakah yang membuatmu sanggup melumurinya dengan najis kemaksiatan?


NOTA-NOTA: FIQH AL-USRAH


Nikah Mut'ah..

Syeikh menerangkan panjang lebar tentang mengapakah mut'ah itu diharamkan. Setelah membentangkan dalil2 daripada Hadith2, maka dibentangkan pula dalil2 ma'qul (iaitu dalil2 aqli).

Apakah logiknya mut'ah itu diharamkan?
Kerana salah satunya ia menghilangkan kehormatan dan kemuliaan wanita yang diangkat tinggi oleh Islam.

Seorang wanita, ketika ia kecil dan meningkat remaja, ia dipelihara dan dijaga oleh bapanya. Sekiranya bapanya meninggal, maka tanggungjawab itu berpindah kepada datuknya atau saudara2 lelakinya atau bapa2 saudaranya sebelah ibu atau ayahnya.

Setelah ia berkahwin, maka ia berada pula dibawah penjagaan suaminya. Lalu ditakdirkan mereka memiliki anak2, maka seandainya suaminya meninggal terlebih dahulu, anak2nya akan mengambil alih tugas menjaga dan mengurusinya. Seandainya anak2nya telah meninggal dan ia memiliki cucu-cicit, maka mereka pula yang akan menjaganya. Si ibu atau nenek ini ibarat permaisuri di dalam keluarga itu.

Demikianlah yang ditetapkan Islam sekiranya ia berlaku di atas perkahwinan yang sah. Namun, apakah hal ini akan berlaku pada perkahwinan mut'ah?

Tidak sama sekali. Bahkan nikah mut'ah hanya menjadikan perempuan2 ibarat barang jualan yang sangat murah nilainya. Percayalah, wanita2 yang rela dimut'ahkan tidak akan dipandang mulia baik oleh masyarakat mahupun oleh lelaki2 yang bermut'ah dengannya.

Sampai bilakah ia akan dimut'ahkan? Selama mana kecantikannya masih wujud sahaja. Ketika umur sudah meningkat, kulit tidak lagi tegang, wajah tidak lagi berseri, mata tidak lagi bersinar ceria, ia tidak lagi bernilai di pasaran mut'ah.

Alangkah jauh bezanya wanita ini dengan wanita yang melalui pernikahan yang sah di sisi syarak.

Kata Syeikh lagi:

Seorang Dr. kawan saya (Misri juga) bercerita ketika beliau berada di sebuah negara di Eropah. beliau telah melihat seorang perempuan tua yang terketar-ketar ingin mengupas epal dan memakannya. Peristiwa ini berlaku di dalam sebuah keretapi bawah tanah (syeikh menyebutnya Metro).

Melihat keadaan wanita tua berkenaan, kawan saya ini menolong nenek tua tersebut mengupas dan menyuapnya. Lantas tiba2 wanita tua itu menangis dengan sebuah tangisan yang meruntun.

Lalu kawan saya seraya bertanya: "Apakah yang membuatmu menangis begini wahai ibu?"

"Saya punya beberapa anak, dan hingga saat ini sudah hampir 30 tahun saya tidak dipedulikan oleh mereka. Dan kini seorang asing (kawan saya itu) melakukan hal yang sungguh saya terfikir ini kepada saya. Hal ini menjadikan saya begitu hiba.." ujar nenek tersebut.

Apakah yang membuatkan anda melakukan hal ini kepada saya seorang yang tidak pun anda kenali? tanya wanita tua itu.

Kawan saya berkata:
"Demi Allah! Jika di negara kami, wanita2 seusia puan tidak akan dibiarkan begini. Bahkan mereka adalah sebenarnya dianggap Ratu di dalam rumah2 kami. Saya ketika memandang puan teringatkan kepada ibu saya yang hampir seusia puan. Dan agama kamilah yang mengajarkan kami hal sebegini".

"Apakah agama kamu yang mengajarkan hal ini?" tanya nenek tersebut.

Syeikh berkata: Dan inilah penyebab yang menjadi masuknya wanita tersebut ke dalam agama Islam..

Dan saya sendiri -sambung Syeikh-, ketika mula2 datang ke Malaysia, saya terlihat seorang perempuan tua yang bongkok mengayuh basikal dan terketar-ketar pergi ke pasar untuk membeli sayur2an dan buah2an.

Ini adalah kerana ia adalah seorang perempuan Buddha (Cina). Seandainya ia adalah seorang perempuan Muslimah, tentunya hal itu tidak berlaku kerana akan ada anak2nya yang menguruskan segala keperluannya.

Begitulah kemulian yang diperolehi oleh seorang wanita apabila ia melalui perkahwinan yang sah. Dan nikah mut'ah menafikan kemuliaan ini daripada seorang wanita...

Dan Syeikh terus menyambung penjelasannya..

Namun waktu tidak mengizinkan aku menyambung catatan ini buat masa ini..


~alfindani~ 
12.39 pm. 07 Januari 2014. Selasa


Thursday, January 2, 2014

MENGHAFAL AL-QURAN DAN PEMIKIRAN SISTEMATIK


Hari ini sudah masuk dua hari pada tahun baru 2014. Mudah-mudahan aku akan lebih produktif menulis di sini. Sekali-sekala ingin juga menulis panjang2 dengan gaya yang lebih akademik (kununnya).

Apapun aku lebih selesa menulis dengan gaya sendiri yang apa adanya saja. Kadang2 tulisan biasa2 pun ada nilai dan kadang2 ada juga tulisan yang nampak akademik dan penuh rujukan (copy paste) tapi hampeh! Harap2 jangan ada ahli akademik yang terasa sebab ia tidak merujuk kepada tuan2 semua.

~~~~

Otak Sistematik vs Otak Pasembor*

Berfikir secara sistematik, berfokus dan terpandu merupakan satu masalah bagi sebahagian manusia. Mereka yang gagal berfikir secara sistematik memiliki satu pola dan gaya berfikir yang bercelaru dan cacamarba atau saya katakan sebagai "Otak Pasembor".

Menjenguk-jenguk dan melepak-lepak di laman2 efbi dan forum2 perbincangan agama dan politik menampakkan gejala ini jika diperhatikan pada komen-komen yang terpapar. Suatu status atau topik perbincangan yang dibuka akhirnya akan keluar topik kepada macam2 perkara yang kita lantas akan terdetik "Aduh, apekebenda ni?!".


Si pemilik otak pasembor ini kebiasaannya tidak mengesani bahawa dirinya mengidap kecelaruan berfikir bahkan akan menafikan dan menyanggah lantas menyerang balik pula jika hal itu jika diberitahu kepadanya.

Menghafal Al-Quran dan Pemikiran Sistematik

Otak kita bolehlah diibaratkan seperti komputer yang anda tatap sekarang. Tentunya komputer anda memiliki drive C dan D. Kemudiannya di dalamnya diisi pula dengan folder2 tertentu yang di dalamnya pula mengandungi fail2 yang bersesuaian dengan folder berkenaan.

Demikian juga otak kita perlu dioperasikan. Jika pada komputer anda semua file tidak difolderkan bahkan dicampak semuanya di bahagian "Desktop" tentunya menyakitkan mata. Atau juga diletak tanpa folder di drive C atau D ikut sedap -"ikut dan" kata org Kedah- pastinya akan menyukarkan mencarinya di saat memerlukan nanti.

Begitulah halnya dengan otak kita. Jika semua maklumat dan masukan ilmu tidak difolderkan atau dilacikan secara sistematik, kita akan mengalami kesukaran yang sama ketika berhajat kepadanya bila2 masa.

Menghafal Al-Quran adalah salah satu cara paling berkesan membina pemikiran yang sistematik dan terpandu. Sebuah buku tebal berhalaman 600 muka surat, tanpa gambar, hanya tulisan semata-mata dengan bahasa asing kini terletak di hadapan anda. Bayangkan sukarnya untuk anda menghafalnya!

Namun, para ulama Islam yang sangat bijaksana telah mencipta kaedah2 sehingga memudahkan lagi pekerjaan mengahafal Al-Quran tersebut. Jika kita perhatikan, Al-Quran memangnya tersusun dengan surah2. Ada surah yang panjang dan ada surah yang pendek2 serta ada pula yang pertengahan. Ini adalah sesuatu yang tawqifi (ketentuan wahyu) dan bukannya susunan dan rekacipta para ulama atau sahabat Nabi SAW.

Akan tetapi, para ulama kemudian telah membahagi-bahagikan pula Al-Quran itu kepada juzuk2 yang kita ketahui bilangannya 30 juzuk. Ini adalah sebenarnya berasal daripada kebiasaan sesetengah ulamak yang istiqamah mengkhatamkan Al_Quran dalam masa sebulan. Kemudian, di dalam setiap juzuk pula mengandungi rubu'2 yang mana setiap setengah juzuk memiliki 4 rubu'. Ini adalah bagi Mushaf Rasm Uthmani. Bagi Mushaf jenis lama (Quran Majid/ Mushaf India) pula terdapat ruku'2 yang bertanda huruf 'ain.

Setiap juzuk dan setengah juzuk serta rubu' itu memiliki tandaan2 yang tersendiri.

Jadi, bagi pelajar2 tahfiz, mereka akan menghafal (mengikut kebiasaan) berpandukan kepada rubu'-rubu' dan ruku'-ruku' ini. Bermakna mereka menyusun setiap hafalan harian mereka mengikut fail2 tertentu, di dalam folder2 tertentu pada laci2 tertentu di dalam minda mereka.

Jika boleh kita gambarkan susunan memori mereka dalam bentuk tulisan adalah sebegini :

 rubu' sekian2 - juzuk sekian2 - surah sekian2 -

Atau lebih terperincinya seperti berikut:

rubu' sekian2 ( contohnya rubu' wa idzistasqa Musa) - halaman sebelah kanan/kiri - kedudukan ayat pada halaman samada atas, bawah atau tengah2 halaman - beberapa perkataan terawal pada ayat paling atas muka surat berkenaan - juzuk sekian2 -surah sekian2. 

Itu belum lagi tentang photographic memory yang terhasil ketika menghafal dan akibat ulangan2 hafalan yang padu sehingga menjadikan minda ibarat scanner yang mengimbas keseluruhan tanda2 dan gambaran yang terdapat pada setiap halaman. Kemudian minda mereka bertukar pula menjadi ibarat projektor yang memancar kembali imbasan2 imej tadi ke mana2 sahaja mereka memandang sambil mulut mereka kumat-kamit mengulang2 hafalan.

Kerana itu jika anda berpeluang melawat ke pusat2 tahfiz cuba anda perhatikan ketika mereka galak mengulang hafalan, anda dapat melihat mereka memandang ke dinding, kadang2 memandang kepada anda -namun seolah-olah tidak melihat anda- sambil boleh pula tersenyum dan mengangkat tangan kepada anda dan mulutnya terus2an kumat-kamit membaca.

Untuk menambah fokus, maka kerana itu jugalah umumnya madrasah2 dan pusat2 tahfiz tidak menambah pelajaran2 lain selain hafazan dan beberapa pelajaran yang berkaitan dengan Al-Quran juga seperti tajwid dan tafsir bagi mengelakkan bercelarunya tumpuan fikiran yang akan mengakibatkan kualiti dan kuantiti hafazan harian terjejas dan lambat.

Ini adalah satu perkara penting yang sangat2 perlu difahami oleh ibu bapa yang menginginkan anak2 mereka menghafal di usia muda. Namun disayangkan sungguh ramai ibu bapa yang tidak faham hal ini dan memandang serong dengan menyangka madrasah2 dan pusat2 tahfiz ini meminggirkan akademik dan membuang dunia.

Kembali kepada topik.

Demikianlah sedikit sebanyak bagaimana proses menghafal dan mengulang2 hafalan Al-Quran dapat menjana pemikiran yang sistematik bahkan melampaui sehingga menghasilkan pemikiran fotografik. Dan itu adalah cerita lain.

Walhasil, sekiranya anda memiliki anak2, asuh mereka untuk minat menghafal Al-Quran, dan mulakan hidup mereka di awal usia dengan memberi mereka menghafal Al-Quran. Beri mereka masa untuk fokus menghafal Al-Quran 3,4 atau 5 tahun, kemudian beri mereka belajar yang lain2 dan anda akan dapati mereka mampu mengatasi rakan2 sebaya mereka.

Anda boleh memilih untuk percaya atau tidak, juga untuk bersetuju atau tidak bersetuju.

Dengan itu saya menutup kes ini.


02 Januari 2014, Khamis 10.00 pagi.


Nota kecik:
*_ Pasembor adalah makanan popular Pulau Pinang (Kedah juga) yang segala jenis bahan dicampur gaul sekali daripada cucur udangnya, timunnya, sengkuangnya dan lain2 lagi.

Ketika memikirkan orang yang memiliki pemikiran cacamerba ini entah mengapa tiba2 teringatkan pasembor, lantas terpacul di minda istilah Otak Pasembor ini. Dan saya belum lagi menjumpai atau terbaca di mana2 akan istilah ini.. Kalau ada terjumpa nanti maka tahulah aku yang si penulisnya pernah membaca blogku ini. Haha