Friday, December 17, 2010

TANPA TAJUK - #5

si jahil itu,
masih dapat diharap kebaikan padanya,
seandainya ia sedar dan masih sedia terus belajar...

namun,
kejahilan;
andai disertakan kesombongan,
tiada menambahkan, selain kecelakaan...

Friday, November 26, 2010

JIKA ENGKAU PUNYA AKAL, MAKA FIKIRKANLAH.. (2)

Seorang fulan mendapati permaidani mahal di rumahnya telah berdebu. Lalu ia mengeluarkannya dari ruangan dan menyidainya lantas mengambil sebatang kayu serta mula memukulnya bertalu-talu.
Seseorang tanpa pengetahuan tentang makna di sebalik perbuatan si fulan melintasi tempat itu. Ia lantas berteriak:
“Oh! Mengapa engkau sampai memukul permaidani semahal itu?!! Engkau akan mencarik-carikkannya!!!”
Si fulan merasa hairan..
Oh kawan! Bukankah engkau dan aku, juga patut merasa hairan?

-alfindani-
9.44 mlm, 26 Nov 2010,
Jumaat, MTK

Sunday, November 14, 2010

Friday, November 12, 2010

TANPA TAJUK - #4


"Seutama-utama jihad adalah berkata benar di hadapan sultan (pemerintah) yang zalim"



Lalu berpesan alfindani kepadaku:

"Namun jangan pula engkau bertukar menzalimi mereka dengan kata-katamu semasa menasihati mereka itu.."


Tuesday, November 9, 2010

FANAA...

Suatu hari, bersama alfindani, berjalan-jalan di sebuah keramaian. Melewati kerumunan kanak-kanak yang bergelak ketawa memerhatikan persembahan boneka, dia tercegat seketika.
“Mengapa?”
Lancar lidahku bertanya.
Tiada jawapan. Dan dia ku lihat memandang penuh minat ke arah boneka yang sedang beraksi.
Sejurus kemudian, ku lihat dia tertawa kecil. Lalu kembali menapak. Aku mengekor untuk bersaing dengannya. Beremba.
Naluri ingin tahu menjemput aku bertanya;
“teringat zaman kanak-kanak ke?”
“Hah?” sambil menoleh kepadaku.
“Takde.. tadi nampak minat betul dengan persembahan boneka, teringat zaman kanak-kanak ke?”
“Ohh.. Bukan..”
“Habis?”
“Teringat... Di dunia ini.., betapa ramai yang mengaku dewasa, namun tauhid mereka setahap kanak-kanak cuma...”
****************************
Oh kawan!
Dapatkah kau selami maksud bicaranya?.....

Monday, November 8, 2010

BERILMULAH ! DAN ENGKAU AKAN TAHU NILAINYA ILMU..

Sebelum ini aku pernah menulis berkenaan salahtafsir perkataan fitnah di dalam Bahasa Arab kepada Bahasa Melayu oleh kebanyakan orang termasuk penceramah-penceramah di tv yang akhirnya membawa salahletak atau salahguna dalil dairpada Al-Quran di bawah entry fitnah vs ‘fitnah’. Sesiapa yang berminat boleh klik tajuk tadi.

Lalu seseorang bertanya setelah membenarkan apa yang aku utarakan;
“apa yang patut kita lakukan?”

Aku kemudian menoleh ke arah alfindani, mengharapkan sesuatu keluar dari bibirnya..
Lantas katanya:
“Seharusnya, yang wajar untuk kita semua lakukan adalah sepertimana yang dicatat oleh Al-Imam Al-Bukhari r.anh ketika beliau membuat satu bab di dalam Sahihnya;

“al-‘ilmu qablal qauli wal ‘amal”

Iaitu (kewajipan) berilmu sebelum bercakap dan berbuat. Sebelum perkataan dan perbuatan. Sebelum pengucapan, baik dengan lisan mahupun dengan qalam, dan sebelum amalan, baik dengan hati atau lidah atau anggota badan.

Kemudian, apabila menuntut ilmu, maka amalkan pesan Imam yang mulia, Abu Abdillah Muhammad bin Idris As-Syafi’e r.anh. 

Apa katanya?

“Man tolaba ‘ilman fal yudaqqiq, li alla yudhoyyi’a daqiqal ‘ilmi”

Iaitu, sesiapa yang menuntut ilmu hendaklah meneliti dan memperdalam atau memperhalusi, agar dia tidak mensia-siakan atau terlepas pandang ilmu yang halus-halus.

Nah! Kebanyakan para penuntut -ilmu agama khususnya- hari ini, mempelajari sesuatu sekadar di permukaan sahaja. Dan mereka pula malas untuk menyelam ke dasarnya bagi menemukan mutiara-mutiara.

Malas untuk mengkaji, malas untuk mengulangkaji, malas untuk meneliti, malas untuk melatih aqal berfikir berulangkali akan sesuatu ilmu yang telah dipelajari, malas bertanya, malas membaca, jika membaca maka yang dibacanya tidak cuba dibanding-bandingkan, malas mengulang baca, dan seterusnya..

(Aku katakan para penuntut, kerana jika mereka sendiri sudah sedemikian sifatnya, maka apakah yang diharapkan dari awamnya manusia).”

“Kesimpulannya?” Aku bertanya.

“ilmu adalah ketua, dan amal adalah pengikutnya!”

Ringkas sahaja jawapannya dengan senyuman terpamer di wajahnya.

Aku berpuas hati . 
Dan aku berharap anda; juga sepertiku..

Sunday, November 7, 2010

KEPERLUAN MEMBEZAKAN DAN MEMAHAMI HUKUM..

"Sesiapa yang dikehendaki Allah kebaikan padanya, akan difahamkannya urusan agamanya" (Bukhari)

Seseorang bertanya: “apakah menjadi kesalahan mencelup kaki ke dalam air yang ukurannya 2 kolah? Kerana saya pernah dimarahi..”

Jawapannya: Salah dan boleh juga tidak salah!

Salah dari segi hukum Adabnya. 

Iyelah, air kat dalam kolah masjid contohnya, kita celup kaki untuk basuh, atau kita berkumur lalu kita luahkan kembali ke dalamnya, pastilah perbuatan tersebut akan menjijikkan orang lain dan tidak sesuai dari segi adabnya.

Tetapi, dari feqahnya tidaklah salah, kerana perbuatan tersebut tidak akan mengubah hokum air tersebut daripada air mutlak kepada musta’mal atau mutanajjis.

Ok. Fullstop!

****************************
Point yang saya ingin utarakan kali ini adalah menyentuh perkara kekeliruan yang berlaku kepada sesetengah kalangan.
“Apakah dia wahai tuan yang mulia?” Seseorang bertanya.

“Sabar..”.. Sambil menelan air liur.

“Ok!”

Iaitu kekeliruan untuk membezakan hukum, yang akhirnya membawa kepada kesalahan dalam menghukum dan menilai (orang lain atau kesalahan tersebut).

“Macam mana tu?”

Contohnya, hukum fiqh dan hukum wara’ tentunya tidak sama.

Hukum fiqh dan hukum adab juga pastinya berbeza. 

Sesuatu yang nampak salah dari segi hukum wara’ dan adabnya belum tentu dikira salah dari segi fiqhnya.

Mari kita lihat sedikit berdasarkan misal-misal.
1-  
Seorang imam misalnya mempunyai kebiasaan bergurau dan keluar rumah ber t-shirt sahaja. (sekadar contoh).
Tentulah ia adalah satu yang harus sahaja dari segi fiqhnya, namun salah dari segi adab dan adat serta wara’nya.
2-  
Sesorang di dalam masjid, berlunjur kaki mengadap kiblat. Ia adalah harus dari segi fiqhnya, namun tentulah salah dari segi adabnya.

Banyak lagi contoh-contoh, namun saya merasakan cukup sekadar itu, kerana orang yang berakal, sedikit perkataan cukup untuknya menyelami makna. Maka qiaskanlah ia wahai orang yang beraqal!

Kesimpulannya, saya mengutarakan ini kerana melihat satu fenomena yang kadangkala orang akan menghukum orang lain mengikut hukum wara’ atau adab, atau juga adat, atau juga kefahaman sempit yang diterap untuk dirinya sedangkan keluasan yang ada di dalam agama lebih luas dari itu.

Bukan semua orang mampu wara’ seperti kita yang di tahap ke dua, maka cukuplah jika ia tetap wara’ di tahap pertama. (tahapan wara’ akan saya sentuh nanti jika ada masa).

Dan bukan pula semua orang dibesarkan di dalam rumah adab seperti kita, maka berlemah lembutlah dan bertoleransilah dengan kekurangan adab mereka, selagi ia tidak melanggar batas-batas haram yang ditetapkan agama.

Dah nak maghrib...nanti sambung lagi insyaAllah..

TANPA TAJUK- #3

Berpesan alfindani kepadaku di satu hari:


"manusia ini;
mereka menilai dirimu berdasarkan apa yang mereka nampak dan sangka tentang dirimu,
bukan dengan apa yang engkau tahu tentang dirimu sendiri.

maka;
pedulikanlah pujian mereka,
kerana kadar dirimu engkaulah lebih mengetahuinya;
dan abaikanlah celaan mereka;
kerana dosa-dosamu lebih banyak daripada apa yang mereka sangka.."


Saturday, November 6, 2010

MENTERJEMAH KITAB LAGI...

UPDATE! : Terjemahan kitab boleh dilihat di SINI

Tak tahu ntah bila nak complete terjemah satu-satu kitab. Setakat ni dah empat kitab rasanya, tapi separuh jalan, dan paling banyak sampai 3/4 je trus stuck!


Terbaru sedang menterjemah Sifrussa'aadah karangan Al-fairuzabaadi, pengarang Qamus Al-Muhith yang terkenal itu. Semoga dapat diselesaikan walaupun memakan masa yang lama.

Robbi yassir wala tu'assir..wa tammim bil khoir.. ya Robbal 'aalamiin.. ameen..

Saturday, October 23, 2010

KERENDAHAN HATI

Oh! Akulah lelaki itu,
Yang tidak layak menasihatimu,
Kerana diriku sendiri masih tidak menentu..

Menasihati, satu tugas suci,
Seorang yang tidak memiliki,
Manakan mungkin mampu memberi.

Monday, October 11, 2010

TANPA TAJUK- #2

Kata alfindani:


"Tahukah engkau apakah ikhlas itu?"


"Iaitu engkau melakukan kebaikan bukan supaya dikatakan baik,
Dan engkau meninggalkan kejahatan bukan kerana takut dikatakan jahat."

Sunday, October 10, 2010

TENTANG LAGU...

Terdapat banyak pendapat yang berkisar tentang lagu, nyanyian dan alat muzik. 
Masing-masing kelompok punya dalil dan istinbatnya. Seharusnya bagi para awam seperti kita ini tidak cuba menjadi jaguh dengan secara melulu mengharamkan apa yang tidak qatie haram. 

Saya menulis ini kerana melihatkan kecenderungan sebilangan pemuda yang memuatkan semua yang bernama lagu dan nyanyian ke dalam satu bakul berlabel haram tanpa mengambil tahu dalil dan sebab-sebab mengapa sesuatu hukum itu berlaku. 
Lalu mereka memandang kelompok yang mengharuskan sebagai terlempar dari jalan kebenaran.

Wahai fulan! 
Kami katakan, sesungguhnya kelompok yang mengharamkan adalah sebilangan ulama, dan kelompok yang mengharuskan juga adalah segolongan ulama. Maka hormatilah mereka. 

Dan saya tidak bermaksud menghidangkan perbahasan yang akan memanjangkan kalam kerana tujuan penulisan ini adalah bagi membetulkan sikap dan cara berfikir sebahagian orang.
 
Ringkasnya , ketahuilah bahawa lagu dan nyanyian itu harus dengan syarat-syaratnya dan haram atau makruh dengan sebab-sebabnya. 

Sesiapa yang menginginkan perbahasan yang sempurna maka ia bolehlah meneliti karangan-karangan yang membahas masalah ini seumpama kitab-kitab Dr Yusof Al-Qaradhawi yang membentangkan setiap pendapat lalu mendatangkan kesimpulan dari pendapat yang dipilihnya.

Jika engkau memilih untuk mendengar nyanyian setelah mengetahui syarat-syaratnya, maka sesungguhnya orang yang lebih baik daripadamu telah melakukannya.

Dan seandainya engkau memilih untuk tidak mendengarnya setelah memahami sebab-sebabnya, maka sesungguhnya mereka yang lebih baik daripadamu telahpun memilihnya. 

Namun, memaksakan pandanganmu ke atas orang lain, maka sesungguhnya ia bukanlah hal yang sewajarnya.

Tuesday, October 5, 2010

KERAJAAN HATI


Di kerajaan hati ini,
Kebaikan hampir saja tidak ditemui,
Kerana si pengkhianat sudah menguasai,
Nasihat menteri tidak berguna lagi,
Dan Sang Raja telah lama teracuni.

Monday, September 27, 2010

BERKAWAN..


Beritahu aku siapa kawan-kawanmu,
Nanti aku khabarkan pula siapa dirimu!

Sunday, August 15, 2010

PUISI TANPA TAJUK - #00

Kenangan sekadar untuk dikenangkan,
Kerana masa itu tidak kan dapat dikembalikan.

Kehidupan adalah hari ini,
Untuk membina esok yang berseri.

Jangan pabila esok menjelang,
lalu engkau minta pula untuk pulang.

Jalan ini jalan sehala,
bahagia atau sengsara,
syurga atau neraka.


Friday, August 13, 2010

ANTARA DUA TIPUAN


Sesungguhnya tipu daya syaitan itu sangat lemah
(An Nisaa :76 )

Sesungguhnya tipu daya kamu (wahai kaum wanita ) sangat besar
( Yusuf :28 )

Tuesday, August 10, 2010

KESUFIAN


Kesufian itu bukanlah dengan penampilan,
bukan pula pada juntaian ekor serban,
atau pada jubah yang luas lengan,
jangan tertipu wahai kawan!

Jika engkau pencari kebenaran,
akan kau ketahui duhai teman!
betapa kesufian itu jiwa yang nyaman,
tenang tenteram dalam pengabdian..

Kemarilah! Jangan bersendirian,
lalu engkau dirasuki syaitan,
dek medan ilmu engkau tinggalkan,
sebelum cukup segala bekalan.

Oh kawan!
Ilmu itu pimpinan,
berilmulah sebelum amalan,
agar amalmu tidak berterbangan,
umpama debu-debu di jalanan..

Wednesday, July 28, 2010

BERSIKAP BENAR


Bercakap benar itu sukar bagi kebanyakan manusia,
 
Namun bersikap benar itu berkali ganda lebih sukar
daripada sekadar bercakap benar.


Monday, July 26, 2010

MUJADALAH




Oh engkau,

Hindarilah lembah perdebatan,
Sekalipun engkau dalam suluh kebenaran,

Kelak lampumu padam,
Lalu kau kebingungan dalam pekatnya kelam..




* Wahai kawan...
Mahukah engkau jaminan sebuah istana di medan syurga?
Tinggalkanlah perdebatan, biar apa jua namanya...

Wednesday, June 9, 2010

DALAM INGATAN...


Teman,
merenung bintang malam ini,
mengingatkanku kepadamu lagi...


Saturday, June 5, 2010

TRADISIONALIST YANG TERSASAR

Ada pula sebahagian para pemuda yang menisbahkan diri sebagai kelompok tradisionalis ingin mempertahankan warisan para ulama daripada diserang dan diruntuhkan (mengikut pandangan mereka) oleh segolongan yang lain (baca Salafi/Wahabi/Kaum Muda etc).

Bertolak belakang dengan para pemuda yang saya sebutkan pada artikel sebelum ini golongan ini berusaha keras menjawab dan menulis untuk mempertahankan hujjah seperti yang dapat dilihat dengan banyaknya di dalam ruang maya.


Namun ada sesuatu yang agak dikesalkan adalah perang hujjah yang semakin berlarutan kemudian bertukar pula kepada tembakan menyesatkan bahkan mengkafirkan sebahagian peribadi-peribadi yang diakui ummah akan kedudukan mereka sebagai para ulama.

Para ulama yang sering menjadi sasaran bidikan itu adalah Syaikhul Islam Ibn Taymiyyah dan Ibn Qayyim, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab, Mufti dan Ulama' Saudi, Syaikh Al Albani, Dr Yusuf Al Qaradawi juga, serta banyak lagi. 


Bahkan ada yang sanggup mengadakan road tour seluruh Malaysia hanya untuk membuktikan yang aqidah Ibn Taymiyyah dan Muhammad bin Abd Wahhab sebagai rosak, mujassimah dan label-label sesat yang lain. 

Ada yang mencela di laman-laman web, forum-forum maya dan blog-blog, menconteng pangkah pada gambar-gambar mereka dan sebagainya lagi tindakan-tindakan yang kurang matang, kurang adab dan kurang ajar. 

Mereka itu para Ulama, dan kita ini apa tahapan ilmu kita?
Mereka telah berijtihad dengan ilmu mereka, jika benar dijanjikan 2 pahala, dan jika salah diganjari 1 pahala.

Kita yang mengutuk dan menyebut-nyebut kekurangan dan kekhilafan mereka (para ulama), ganjaran pahala yang mana akan kita bawa?

Semoga semua kebodohan dan kegilaan ini akan bertemu titik akhirnya jua. Ameen.
Wallahul musta'aan.

Friday, June 4, 2010

DEMONSTRASI DIRI


Demons…strasi! Hancurkan Yahudi!
Demons…strasi! Hancurkan Yahudi!

Katamu; “Aku benci Yahudi!”
Tapi, ku lihat rokok masih lagi terselit di jari..

Katamu; “Musnahkan Yahudi!”
Tapi, Subuh tadi ku lihat engkau terlepas lagi..

Demons…strasi! Hancurkan Yahudi!
Demons…strasi! Hancurkan Yahudi!

Jeritmu; “Ayuh! Kita boikot Yahudi!”
Piala Dunia nanti, engkau juga yang berjaga sampai dinihari…

Siang tadi,
Ku lihat engkau di saf hadapan sekali berdemonstrasi ;
Tapi anehnya, di surau taman kita ini,
Berjemaah di saf terakhir pun, engkau tak pernah ku temui…

Kawan..
Menentang Yahudi itu bagus sekali ;
Namun nafsu dan syaitanmu,
Jangan pula kau lupai..

Saturday, May 22, 2010

NEO SALAFI

Dewasa ini kedapatan banyak para pemuda yang bersemangat lagi ghairah dengan ajakan-ajakan kembali kepada mazhab salaf. Ini adalah sesuatu yang patut dibanggakan. 

Namun di sana terselit di celah-celah gelombang semangat ini sesuatu yang kami merasakan wajar untuk dinasihati serta diperingatkan kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang yang beriman.

Adalah tidak tersembunyi lagi bagi sesiapa yang mengamati dengan mata yang awas serta hati yang berwaspada bahawa terdapatnya trend di kalangan para pemuda yang menggemakan laungan kembali kepada salaf ini untuk melemparkan kecaman-kecaman serta tanpa rasa bersalah dengan mudahnya menghukum bid’ah atau menyalahi sunnah pada sebahagian amalan yang dipraktikkan oleh masyarakat berdasarkan pemahaman mereka. 

Mereka ini biasanya berpedomankan kepada karangan-karangan Syaikhul Islam Ibnu Taymiyyah dan anak muridnya Imam Ibn Qayyim serta ulama kontemporari seumpama Syaikh Al Albaani, Syaikh bin Baaz, Syaikh Ibn Utsaimin, Syaikh Muqbil rahimuhumuLLAhu rahmatan wasi’ah dan lain-lainnya.

Namun amatlah disayangkan kerana para pemuda ini kebanyakannya bukanlah daripada mereka yang mempelajari agama daripada peringkat awal. Ada di antaranya dari aliran sains sebagai contoh, melangkah kaki ke universiti lalu terjumpa para senior daripada kelompok yang bersemangat ini, lantas ia mula membeli buku-buku terjemahan karangan para masyaikh seumpama yang disebutkan namanya tadi lalu membacanya seterusnya menafsirkan mengikut pemahamannya sendiri. 

Terlihatlah perubahan pada dirinya. Seluarnya mula disingkatkan. Solatnya sudah berbeza. Selepas solat bingkas bangun sahaja tanpa memperdulikan makmum yang lain, ia berjalan melintas keluar. 
Atau ia telah meletak tangannya ke dada semula sebaik bangun dari rukuknya.Lagi berbeza dengan yang biasa, lagi dirasa lebih mengikut sunnah dirinya.

Setelah itu mulalah ia menerjunkan dirinya ke lautan fatwa di kalangan teman-temannya. Kemudiannya ia melihat perlunya ia mendakwahkan pemahamannya itu ke lingkungan yang lebih luas lagi. 

Mulalah ia membina sebuah blog atau laman web, kemudiannya menulis pandangan-pandangannya, setelah itu menyertai dan memberi komen pula pada tulisan-tulisan orang lain lantas terseret ke dalam medan perdebatan yang tidak berkesudahan pada perkara-perkara khilafiah yang ia sendiri kabur tentang usul masalah tersebut, maka ia terus tenggelam tanpa ia menyedari bahawa ia kini sedang kelemasan dan hampir binasa..

Para pemuda ini, yang tidak mengetahui bahasa Arab, yang tidak mampu menggali pendapat para ulama dari sumber aslinya yang berbahasa arab, yang hanya mencedok ilmu daripada laman-laman web yang tidak dapat dipastikan kesohehan pandangan yang dimuatkan, yang tidak mengetahui usul fiqh, yang tidak mendalami ulumul quran, yang tidak mengenal ulumul hadis, yang tidak berupaya menjelajah samudera jarh dan ta’dil, para pemuda ini; telah berani membid’ahkan masyarakat, menjarh syaikh fulan, mendhaifkan hadis ini dan itu, mentarjihkan pendapat syaikh fulan, mentafsirkan ayat sekian-sekian, melakukan qias demikian-demikian dan panjanglah senarainya jika terus kami nyatakan. 

Kami hanya mampu mengucapkan “inna lillahi wa inna ilaihi raaji’uun”. Wala haula wal quwwata illa billah..

Kami tidaklah mengatakan kepada mereka, hentikan membaca bahan-bahan terjemahan, atau kami juga tidak melaungkan bahawa jangan menjadikan ikutan para imam dan syaikh yang kami sebutkan namanya sebelum ini. 
Tidak! Tidak sekali-kali tidak! 

Kami juga tidak ingin mematikan semangat sesiapa yang bukan daripada aliran agama yang ingin belajar agama. Jangan anda menyangka kami ini anti orang yang menyingkatkan pakaiannya atas daripada buku lali, atau kami ini pengecut dan tidak punya semangat ingin menegakkan agama. 

Kami juga tidak kurang semangat daripadamu wahai anak muda, dan kami juga-untuk pengetahuanmu- masih lagi seorang pemuda! Dan kami juga pernah ditenggelami semangat menggelora sepertimu dahulunya.

Tiadalah hajat kami melainkan kami hanya ingin memperingatkan tentang betapa cepatnya mereka ini berfatwa, betapa lancarnya lidah mereka menjarh syaikh fulan, betapa fasihnya lisan mereka menuturkan kedaifan hadist sekian-sekian atau betapa mudahnya mereka membid’ahkan sesuatu amalan tanpa penyelidikan yang mendalam.

Wahai para pemuda! 
Dalamilah dan selamilah lautan ilmu! 

Tekunilah pandangan para ulama yang ku sebutkan di atas secara keseluruhan!
Masukilah gedung ilmu melalui pintunya!

Rendahkan dirimu dan tahanlah dahulu lidahmu serta penamu!
Redamkan nafsu bangga dengan pendapat sendiri agar engkau tidak binasa!

Akhirnya aku bawakan untukmu kata-kata Sahabat yang mulia yang takwanya usah cerita, ilmunya berkali ganda, PhDnya adalah daripada Madrasah Khatimal Anbiya, Muhammadinil Mustofa. Beliau adalah Samurah Bin Jundub Radhiyallahu anhu wa ardhah

Apakah tuturnya? Dengarkan ini…

"Dahulu, di waktu Rasulullah masih ada, aku masih lagi seorang pemuda, dan aku menghafal banyak daripada sabdaan-sabdaan Baginda. Namun tidak ada yang menghalangku daripada berbicara (kepada orang ramai tentang hadith-hadith dan sebagainya ) melainkan kerana di sini masih lagi ada mereka yang lebih tua umurnya (daripada kalangan sahabat yang lebih tua dan utama )"
[ Bukhari Muslim]

Itulah adab! 
Itulah bicara orang yang kenal kadar dirinya dan tahu di mana menempatkan diri mengikut kadarnya.

Akan tetapi kamu sekelian -wahai para pemuda!- sering saja tergesa-gesa!

Thursday, May 20, 2010

AL ISTI'DAD LI YAUMIL MA'AAD LIL IMAM IBNI HAJAR

Daripada Jibril a.s: “Wahai Muhammad! Hiduplah semahumu kerana engkau akan mati juga akhirnya. Cintailah sesiapa saja, kelak engkau akan berpisah dengannya. Buatlah apa saja, engkau akan dibalas akhirnya”.


Bersabda Nabi SAW: “Tiga golongan yang akan dinaungi ‘ArasyNya pada hari yang tiada naungan selain naunganNya; mereka yang berwudhuk pada waktu-waktu yang sulit*, mereka yang berjalan ke masjid di tengah kegelapan malam dan mereka yang memberi makan orang yang kelaparan”.

*Seperti waktu tengah malam ketika orang lain nyenyak tidur, suasana sejuk pula. Atau ketika kita memang terasa amat berat untuk mengambil wudhu, contohnya mengambil wudhu setiap malam sebelum tidur amat sukar melainkan bagi sesiapa yang telah menjadikannya tabiat.



Ditanyakan kepada Nab Ibrahim a.s: “Kerana apakah Allah mengambilmu sebagai KhalilNya (KekasihNya)? “Dengan 3 perkara”; jawabnya. Aku mengutamakan perintah Allah daripada perintah selainNya. Aku tidak merasa terbeban dengan apa yang diperintahkanNya kepadaku. Dan aku tidak pernah makan malam dan bersarapan selain bersama tetamu”.



Daripada sebahagian hukamak: “3 perkara akan menghilangkan kedukaan; zikrullah, bertemu dengan wali-waliNya dan berbicara dengan para hukamak”.



Daripada Hasan al-Basri: “Tiada ilmu bagi orang yang tidak beradab, tiada agama bagi sesiapa yang tidak bersabar, dan tiada kedekatan (kepada Allah) bagi orang tidak menjaga diri (wara’)”.



Diceritakan bahawa seorang lelaki dari kalangan Bani Israil berhasrat untuk keluar menuntut ilmu. Lalu halnya sampai kepada pengetahuan salah seorang Nabi mereka, lantas Baginda segera menemui pemuda tersebut seraya berujar; “Hai pemuda! Aku akan mengkhabarkan kepadamu 3 perkara yang terangkum di dalamnya ilmu orang terdahulu dan orang kemudian:

  1. Takutilah Allah di kala keseorangan dan di tengah keramaian
  2. Tahanlah lidahmu daripada membicarakan makhluq selain kebaikan-kebaikan mereka
  3. Amatilah rotimu (makananmu) sehingga engkau tidak makan selain yang halal

Akhirnya si pemuda membatalkan hasratnya untuk keluar.



Diriwayatkan bahawa seorang daripada Bani Israil mengumpul 80 peti ilmu namun tidak dimanfaatkanya. Lalu Allah mewahyukan kepada sebahagian Nabi mereka untuk mengatakan kepada lelaki tersebut: “Kalaupun engkau menghimpun ilmu yang banyak, ia bukanlah bernilai apa-apa bagimu selagi engkau tidak mengamalkan 3 perkara:

  1. Janganlah mencintai dunia kerana ia bukanlah negeri (tempat kediaman abadi) bagi orang yang beriman
  2. Janganlah bersahabat dengan syaitan kerana ia bukanlah temannya orang mukmin
  3. Janganlah menyakiti seorang pun kerana ia bukanlah daripada sifat seorang mukmin



Daripada Abi Sulaiman Ad-Darani r.h: ia bermunajat: “Tuhanku, jika Engkau mendakwaku disebabkan dosa-dosaku, maka aku akan membela diri dengan pengampunanMu, seandainya Engkau menuntutku disebabkan kebakhilanku, akan ku sebutkan kepemurahanMu, dan sekiranya Engkau mencampakkanku ke dalam nerakaMu, akan ku khabarkan kepada para penghuninya betapa (dalamnya) kecintaanku kepadaMu…”

Oohh…


Bersambung lagi..

Monday, April 12, 2010

BUAT PEREMPUAN


Perempuan...
Biar rendah maharmu,
Namun tinggi maruahmu.

Perempuan..
Biar kecil nilai hantaranmu,
Asal besar harga dirimu.

Betapa ramai yang tinggi maharnya,
Namun sudah lenyap maruahnya...

Betapa ramai yang berpuluh ribu hantarannya
Sedang harga dirinya sudah lama tiada...

Aurat didedah,
Pergaulan asal mubah.

Bertepuk bertampar perempuan lelaki
Berduaan ke sana ke mari
Tiada siapa ambil peduli
Lalu terjadilah apa yang terjadi...

Lalu tiba masanya pertunangan,
Harga diletak setinggi bangunan,
Sedang diri hanya murahan
Berpindah tangan jantan ke jantan...

Duhai perempuan,
Harga dirimu bukan
Pada tingginya hantaran;
Namun pada akhlak dan sopan,
Serta malu bertunjangkan iman...




Wednesday, March 17, 2010

Fitnah vs "fitnah"

Salaam.

Mungkin kebanyakan dari kita sering terdengar di dalam ceramah- ceramah agama hatta di televisyen sekalipun, terkadang apabila si penceramah mengulas tentang fitnah lalu ia pun membawakan ayat "wal fitnatu asyaddu minal qatli" atau "wal fitnatu akbaru minal qatli".

Kemudian ia pun berpanjang lebar mengulas ayat tersebut dengan mengatakan dosa fitnah itu lebih dahsyat daripada membunuh kerana pembunuhan mungkin hanya melibatkan satu orang tetapi api fitnah yang dinyalakan akan boleh membakar ribuan nyawa yang tidak berdosa dan bla bla bla...

Namun tahukah anda bahawa si penceramah itu telah mentafsirkan Al Quran dengan hawa nafsunya semata-mata?

Sesungguhnya kalimah fitnah di dalam bahasa Arab tidaklah sama sekali membawa maksud fitnah di dalam bahasa Melayu! Fitnah di dalam pengertian Bahasa Melayu itu di dalam Bahasa Arab adalah dikatakan Buhtaan atau Ifk atau lainnya.

Adapun kalimah fitnah di dalam bahasa Arab seperti di dalam ayat Al Quran itu adalah bermaksud ujian, cubaan, syirik, kekufuran. Lihatlah kitab-kitab tafsir, terjemahan atau kitab ma'aanil Quran yang lain, tidak satupun yang merujukkan perkataan fitnah itu kepada fitnah yang dimaksudkan sang penceramah.

Semoga entry yang ringkas ini memberi peringatan kepada sesiapa yang membacanya agar lebih berhati-hati di dalam memperkatakan sesuatu di dalam urusan agama ini. Dan kami juga berharap agar setiap kita yang mendengar satu ucapan membuka minda dan akal dan menapis setiap yang masuk ke dalam corong telinganya dengan tapisan Al Quran dan Sunnah serta tafsiran para ulama yang mu'tabar.

Semoga kita menjadi di kalangan mereka "yang mendengar perkatan-perkataan lalu mengikuti yang terbaik di antaranya". Ameen.

Monday, March 15, 2010

MEMBULAT TEKAD

Jika engkau lelaki;
Jadilah sebenar laki-laki!
Jangan ujian menjadikan engkau undur diri!

Jika engkau punya cita-cita ;
Gantungkan ia di kejora sana !

Seandainya engkau benar laki-laki ;
Bersedia, dan jangan lari !

Jalan kepada cita-cita penuh pancaroba,
Laluannya sempit ; beronak pula.

Sekali melangkah teruslah melangkah !
Badai menerpa tabahlah !

Rebah bangun sendiri !
Bangun untuk berlari lagi !

Friday, March 12, 2010

JIKA HARI INI AKU MENANGIS...


Jika aku menangis hari ini..
Biarlah aliran air mata ini menjadi kali,
Melembabkan tanah
Menyuburkan pamah
Menumbuhkan bungaan nan indah
Mewangikan taman nan megah.


Jika aku menangis hari ini..
Biarlah air mata ini menjadi
Guyuran hujan di siang hari
Membasahi bumi kering mati
Menggembirakan hati sang petani
Dan kanak-kanak yang riang berlari..


Dan jika aku menangis hari ini..
Ah ! Mungkinkah aku menangis hari ini ?
Kerana tiada sebab wajar ku tangisi,
Kerana diriku lelaki sejati!

Wednesday, March 10, 2010

JADILAH BERANI!

Jadilah berani!
Depanilah realiti!
Jadilah laki-laki!


Jangan asyik mencari alasan
Melarikan diri dari kenyataan
Menidakkan keupayaan sendiri.

Dirimu adalah laki-laki ;
Jangan sesekali berhati berhati lemah !
Sekali melangkah teruslah melangkah !

Aku telah melihat kejayaan
Namun tidak ku temui yang akan menempanya !

Ku lihat keagungan tergantung di kejora
Tetapi manakah mereka yang ingin menggapainya?

Ku dapati ketinggian di puncak tinggi;
Apa masih adakah yang tega mendaki?

Engkau tidak ingin dihina;
Namun kemalasanmu menjadikanmu hina!

Engkau marah pabila dikata;
Tetapi kesungguhan tekad; tidak kau milikinya!

Hanya yang dapat ku lihat;
Adalah para banci yang luntur semangat,
Mandul tekad dan tiada matlamat!

Sungguh perut bumi itu lebih baik bagimu dari permukaannya;
Wahai engkau yang lemah jiwa!

Tuesday, March 9, 2010

Tuesday, February 9, 2010

re: SEORANG LELAKI


Seorang lelaki
Adalah yang merentasi hidup sebagai seorang pahlawan.

Kehidupan ini adalah gelanggangnya,
Dan dia tidak akan keluar darinya
Melainkan sebagai seorang wira!


Jangan mudah untuk berkongsi air mata kesedihanmu dengan seseorang.
Kerana setiap peribadi mempunyai masalah mereka sendiri-sendiri.

Jika kesulitan menjengah wajahnya,
Hadapilah ia dengan tenang dan ramah.

Berharaplah akan rahmat belas Tuhanmu.

Seandainya hidupmu ini
Engkau tidak miliki seorang sahabat pun selain Nya, Memadailah Ia bagimu.


“seandainya aku ingin mengambil seseorang sebagai teman rapat, pastilah Abu Bakar adalah orangnya, namun yang mungkin
Hanyalah persaudaraan di dalam Islam yang suci.

Teman Yang Maha Tinggi,
Teman Yang Maha Tinggi…”

Monday, February 8, 2010

re: HIDUP ADALAH HIMPUNAN PERSEPSI


Suatu waktu dahulu,
Di Dunia Yang Tidak Terlihat..:

“Jiwa-jiwa adalah seumpama tentera-tentera yang berbaris.
Mana-mana yang saling menghadap akan saling berkasihan,
mana-mana yang saling membelakang akan berjauhan”

Antara kita telah ada yang saling berkenalan dahulu.

Kerana itu terkadang engkau akan dapati dalam kehidupan ini
Sekali-sekala, bilamana engkau berjumpa
Seseorang buat pertama kalinya,
Namun jiwamu terasa dekat dengan jiwanya,
Bahkan engkau merasa seakan-akan pernah melihatnya Tetapi hanya engkau tidak pasti bila dan di mana…

Déjà vu

Ya, itu perkataan yang terkenal untuk menyatakannya..

Pernahkah engkau terfikir atau berfikir sejenak, mungkinkah engkau telah mengenalinya
‘suatu waktu dahulu’?


Di dunia ini ada lelaki-lelaki yang saling mengasihi
Dan bahkan mencintai,
Bukan kerana nafsu syaitani,
Bukan pula kerana ingin bermaksiat kepada Ilahi..


Malam-malam yang panjang telah mereka rentasi 
Bersama-sama merenung langit dan bintang-bintang, 
Lalu jiwa mereka terbang
Ke Alam Yang Tidak Terjangkau.

Keagungan Tuhan mereka resapi,
Dan jiwa-jiwa menjadi bertambah cinta…


Dunia ini penuh keajaiban,
Dan dalam dirimu terdapat alam yang lebih luas
Berserta keajaiban-keajaiban yang mencengangkan.

“Dan pada dirimu, apakah kamu tidak memerhatikan?”

re: TANGISAN


Selalunya tangisan adalah kerana kesedihan..
Terkadang tangisan kerana kegembiraan…
Seringkali juga tangisan disebabkan kerinduan yang mendalam…


Bahkan tidak tersembunyi dari kita bahawa tangisan kadangkala kerana keterharuan yang sukar ditafsirkan…


Rasul memberitahu Ubay bin Kaab r.a di satu hari;
“ALLAH menyuruhku untuk membacakan surah Al Bayyinah kepadamu”

Ubay r.a kembali bertanya;

“wahai Rasulallah, apakah ALLAH menyebutkan namaku?”
“Demikianlah”, jawab Rasul.
Lantas Ubay tersedu-sedan dalam keterharuan…
isk….

re: MARTABAT CINTA


Mencintai untuk dicintai..

Mencintai apabila dicintai..

Mencintai dan larut dalam cinta…
Sekalipun sang kekasih membisu tanpa kata..

re: PERIHAL CINTA


Cinta benar-benar ajaib..
Ia membakar hangus kesakitan dan keperitan,
Namun di kala
yang lain
Ia menyakitkan dan memeritkan…



Cinta benar-benar mengundang kehairanan..
Kerana cinta;
Seorang sanggup berkorban demi kekasihnya.
Kesenangan sanggup ditinggalkan.
Keperitan ibarat hiburan.


Kerana cintalah
Seseorang akan memperolehi kemanisan iman..


Kerana cinta jugalah
Seseorang akan dikumpulkan dengan yang dicintainya
Di hari kebangkitan..



Kerana cinta itulah,
seseorang akan menempati mimbar-mimbar khusus
Daripada cahaya di dalam syurga..




Seorang datang menemui Nabi SAW dan bertanya bilakah hari kiamat. Rasul kembali bertanya; “apakah yang kamu sediakan untuk menghadapinya?”
ohh.. "aku tidak menyediakan solat dan puasa yang banyak. 
Namun! Aku amat menyintai anda..”

Rasulullah membalas; “seseorang akan bersama siapa yang dicintainya”.. 
Anas r.a menyatakan; “tiada yang lebih menggembirakan kami setelah Islam selain ucapan Rasulullah SAW itu..”


Ya! “Seseorang akan bersama kekasihnya..”


Oh engkau...
Apa pendapatmu jika sang kekasih adalah ALLAH dan RasulNya?
....isk,isk,isk…





re: ORANG YANG BIJAK

Perbezaan tingkatan manusia



Ada yang menganggap keburukan adalah kebaikan
Lantas ia larut di dalam keburukan.





Ada lagi yang yang sekadar dapat mengenalpasti
Antara kebaikan dan keburukan.





Ada juga yang sekadar dapat memilih
yang terbaik di antara dua kebaikan.





Namun yang terbijak adalah
yang berjaya memetik kebaikan daripada keburukan.



re: APASAL LA ENGKAU MALAS SEMBAHYANG

kredit: info ni di copy paste dari site yang copy paste jgk tapi
aku dah tak ingat ktne..apepun layaan je..


Apasal la engkau malas sembahyang,
Tuhan kasi engkau jasad siap dengan bayang-bayang,
Bukan ke lebih beruntung daripada dari tiang,
Berdiri tanpa roh malam siang......

Apasal la engkau malas sembahyang,
Kerja dah best keluarga pun dah senang,
Negara pun dah aman tidak lagi hidup berdagang,
Takkan lima minit lima waktu engkau tak boleh luang....

Apasal la engkau malas sembahyang,
Tuhan kasi otak supaya engkau tak bangang,
Tuhan kasi ilmu boleh fikir susah senang,
Tuhan kasi nikmat kenapa engkau tidak kenang...

Kenapa la engkau malas sembahyang,
Main bola engkau sanggup sampai petang,
Beli tiket konsert engkau sanggup beratur panjang,
Apa engkau ingat masuk syurga boleh hutang...?

Apasal la engkau malas sembahyang,
Engkau kena ingat umur kita bukannya panjang,
Pagi kita sihat petang boleh kejang,
Nanti dalam kubur kena balun sorang-sorang...

Apasal la engkau malas sembahyang,
Siksa neraka cuba la engkau bayang,
Perjalanan akhirat memang terlalu panjang,
Janji Allah Taala akan tertunai tak siapa boleh halang !!



p/s: walaupun anda ingin 'nakal-nakal' tapi semayang jangan la tinggal. adeu.:)

re: INDAHNYA HIDUP BERSAMA AL-QURAN


Pernahkah engkau menjalani hidup bersama Al-Quran?
Meredah denai kehidupan bersama ahlinya?
Menangis dan tersenyum gembira bersamanya?



Marilah aku kisahkan padamu secuit kisah ...
Kisah kehidupan bersama AlQuran.
Kisah permusafiran bersama kafilah ahli-ahlinya..
Kisah tangis dan senyum bersamanya…


Ini adalah sebuah kisah yang asing.
Selingkar kisah bersama orang-orang yang asing..

Tidak ku nikmati lagi hidup seindah itu
Tatkala kaki-kaki kami melangkah
Meninggalkan sebuah daerah penuh berkah
Di mana Kalam Allah sentiasa beralun
Siang dan malamnya..


Ia memenuhi dada-dada..
Menjemput esak tangis tika mana kerinduan kepada akhirat
Tidak tertahankan..
Kerinduan kepada Rasul junjungan menjadi igauan…
Ohhh…


“betapa kami masih mengingati suatu ketika,
Hari-hari di mana kami cukup berbahagia,
Bersama Kitab Allah
Yang ayat-ayatnya kami alunkan
Di setiap pagi dan petang”
-petikan nasyid Ghurabaa’ oleh Saad Ghamidi-


Seperti mana Ghamidi berkata,
Seperti itulah hatiku merasa.


Pernahkah engkau berdiri di dalam saf yang tersusun rapi
Dan ayat-ayatNYA dibacakan sang imam
Dan hati-hati seolah ingin terbang
Di sana sini terdengar esakan yang cuba disembunyikan
Kerana besarnya penghayatan 
Pada ayat yang dibacakan…


Pernahkah engkau menemui situasi
Di mana seorang sahabat tidur sebentar
Setelah penat menghafal ayat-ayatNya
Dan tiba-tiba ia berkata-kata di dalam tidurnya
Sedangkan igaunya itu tidak lain melainkan AlQuran semata-mata!!


Wah! Alangkah ajaibnya ketika aku melihatnya!
Betapa jiwa sahabat ini dipenuhi KalamNya,
Sehingga mimpinya juga AlQuran semata!


Hidup bersama AlQuran
Menjadikan dunia ini hina dalam penglihatan
Perhiasannya hanyalah tipuan
Cumbu rayunya hanyalah kebinasaan
Kerana hati sentiasa dibuai keindahan syurga idaman..


Ohh engkau!
Carilah sebuah kehidupan bersama Al-Quran!
Dan engkau akan benar-benar hidup
Di kala manusia semuanya diselimuti “kematian”


re: SEBUAH PERTEMUAN


Semalam, 13 April 2008, 
PWTC, Pesta Buku Antarabangsa
Pertemuan tak disangka
Dengan seorang sahabat lama.

Aku kagum melihat kejernihan wajahnya.
Aku yakin ianya adalah pancaran nur Al Quran
Yang menerangi hatinya sentiasa
Lantas terpancar melalui wajah dan kilau sinar matanya.


Kaget sehingga kami tidak berpelukan seperti biasanya
berbual kami sebentar cuma,
Terlalu singkat bagi sebuah pertemuan yang hangat.
Dan sepanjang pertemuan itu
Tangannya erat menggenggam tanganku
Seakan tidak mahu melepaskan


Aku dapat merasakan aliran cinta
Yang mengalir melalui genggam jemarinya
Aku dapat merasakan hangat rindunya
Setelah lamanya perpisahan
Dan betapa aku telah berubah banyak
Sedang dia masih istiqamah seperti dahulunya


Mungkinkah dia sendiri merasa
Bahawa aku telah tersasar
Dan genggamannya yang erat membawa isyarat
“kembalilah menjadi dirimu yang dahulu wahai sahabat..


Mungkinkah dari pengalaman kami bersahabat
Serta pancaran kejernihan hatinya
Lalu ia melihat
Nur pada wajahku sudah mula memudar
Dan genggaman erat jemarinya berbicara
“Kembalikanlah nur Al Quran yang dahulunya
Di wajahmu sentiasa terpancar sinarnya..”


Dan kami berpisah
Setelah aku menanyakan arah
Dan akhirnya kami berpelukan
Setelah itu meneruskan langkahan..


Semenjak saat itu dan sehingga kini
Aku tidak lepas berfikir dan bermuhasabah
Ohhh… betapa aku telah hilang arah
Sedang para sahabatku telah jauh melangkah..


Di ruang ini aku bertafakur
Sampai bila aku ingin terus-terusan begini
Bagai mengejar fatamorgana di tengah hari
Seolah berlari mengejar pelangi

Ku capai semula mushaf kecilku
Lama benar tidak ku sentuh “dirimu”
Dan aku mula membaca
Ayat-ayat suci ini benar-benar meruntun jiwa…


Oh engkau!
Milikilah sahabat yang benar
Yang mana melihatnya sahaja sudah mengingatkanmu
negeri akhirat
bergaul dengannya menjadikan dirimu sentiasa ingat
ujarannya adalah ibarat
perbuatannya adalah teladan
renungannya sahaja cukup menjadikanmu rindukan TUHAN…


Ohh Mentari Kehidupanku!
Himpunkan kami seperti dahulu…