Sunday, November 7, 2010

KEPERLUAN MEMBEZAKAN DAN MEMAHAMI HUKUM..

"Sesiapa yang dikehendaki Allah kebaikan padanya, akan difahamkannya urusan agamanya" (Bukhari)

Seseorang bertanya: “apakah menjadi kesalahan mencelup kaki ke dalam air yang ukurannya 2 kolah? Kerana saya pernah dimarahi..”

Jawapannya: Salah dan boleh juga tidak salah!

Salah dari segi hukum Adabnya. 

Iyelah, air kat dalam kolah masjid contohnya, kita celup kaki untuk basuh, atau kita berkumur lalu kita luahkan kembali ke dalamnya, pastilah perbuatan tersebut akan menjijikkan orang lain dan tidak sesuai dari segi adabnya.

Tetapi, dari feqahnya tidaklah salah, kerana perbuatan tersebut tidak akan mengubah hokum air tersebut daripada air mutlak kepada musta’mal atau mutanajjis.

Ok. Fullstop!

****************************
Point yang saya ingin utarakan kali ini adalah menyentuh perkara kekeliruan yang berlaku kepada sesetengah kalangan.
“Apakah dia wahai tuan yang mulia?” Seseorang bertanya.

“Sabar..”.. Sambil menelan air liur.

“Ok!”

Iaitu kekeliruan untuk membezakan hukum, yang akhirnya membawa kepada kesalahan dalam menghukum dan menilai (orang lain atau kesalahan tersebut).

“Macam mana tu?”

Contohnya, hukum fiqh dan hukum wara’ tentunya tidak sama.

Hukum fiqh dan hukum adab juga pastinya berbeza. 

Sesuatu yang nampak salah dari segi hukum wara’ dan adabnya belum tentu dikira salah dari segi fiqhnya.

Mari kita lihat sedikit berdasarkan misal-misal.
1-  
Seorang imam misalnya mempunyai kebiasaan bergurau dan keluar rumah ber t-shirt sahaja. (sekadar contoh).
Tentulah ia adalah satu yang harus sahaja dari segi fiqhnya, namun salah dari segi adab dan adat serta wara’nya.
2-  
Sesorang di dalam masjid, berlunjur kaki mengadap kiblat. Ia adalah harus dari segi fiqhnya, namun tentulah salah dari segi adabnya.

Banyak lagi contoh-contoh, namun saya merasakan cukup sekadar itu, kerana orang yang berakal, sedikit perkataan cukup untuknya menyelami makna. Maka qiaskanlah ia wahai orang yang beraqal!

Kesimpulannya, saya mengutarakan ini kerana melihat satu fenomena yang kadangkala orang akan menghukum orang lain mengikut hukum wara’ atau adab, atau juga adat, atau juga kefahaman sempit yang diterap untuk dirinya sedangkan keluasan yang ada di dalam agama lebih luas dari itu.

Bukan semua orang mampu wara’ seperti kita yang di tahap ke dua, maka cukuplah jika ia tetap wara’ di tahap pertama. (tahapan wara’ akan saya sentuh nanti jika ada masa).

Dan bukan pula semua orang dibesarkan di dalam rumah adab seperti kita, maka berlemah lembutlah dan bertoleransilah dengan kekurangan adab mereka, selagi ia tidak melanggar batas-batas haram yang ditetapkan agama.

Dah nak maghrib...nanti sambung lagi insyaAllah..

2 comments:

Ibnu Mutalib said...

masyaAllah,rasanya cam nak copy-paste.

bolehke,heh

alfindani said...

silakan.. dah tercatat keizinan dgn dakwat merah kat tepi kanan blog ni..:)