Sunday, June 9, 2013

HUKUM BERSALAMAN SELEPAS SOLAT


Seorang pemuda bertanya:
"Apa hukumnya bersalam-salaman antara makmum setiap kali selepas solat. Apa pandangan ustaz?".

"Sebelum menjawab pertanyaan itu, ingin juga saya tahu apa pula pandangan kamu?"

"Saya berpandangan hal tersebut sebagai bid'ah!"

"Mengapa? Bukankah bersalam-salaman itu harus saja?"

"Tetapi menjadikan hal itu sebagai kebiasaan setiap kali selepas solat itu telah menjadikan hal itu jatuh kepada bid'ah!"

"Oh, begitu..
Tak apa lah.. Kita tinggalkan sebentar masalah bersalam itu. Kalau tadi kamu bertanya saya, saya juga ingin bertanya kamu satu soalan, boleh?"

"Ok!"

Hmm.. Apa pendapat kamu tentang hukum minum teh tarik?"

"Eh, apasal pulak tiba2 keluaq cerita pasai teh tarik? Mestilah harus saja."

"Bagaimana kalau setiap kali selepas solat isya setiap malam, kita pekena teh tarik sama-sama kat kedai mamak sebelah masjid sambil sembang2?"

"Whoa! Bagus jugak tu, ustaz nak belanja ke?" Hehe.

"Insya Allah, no hal. (Senyum). Tapi saya musykil jugak takut2 perbuatan kita minum teh tarik tiap2 kali lepas solat tu jadi bid'ah!"

....

 Berbeza pendapat itu lumrah. Lain orang lain caranya.
Lain tahap pelajaran dan pengalaman seseorang lagi lain cara berfikirnya.

Kita berpandangan dan orang lain juga punya pandangan.
Teguh dengan pendapat sendiri terpuji. Keras kepala itu kadangkala tidak terpuji.
Memaksakan pendapat sendiri ke atas orang lain petanda masih banyak yang perlu dipelajari dan diperbaiki.

Orang yang bodoh memusuhi apa yang tidak diketahuinya.
Belajar ambil tahu apa yang belum tahu.
Hormati pengetahuan orang lain tentang sesuatu, sekalipun sesuatu itu telah kita ketahuinya lama dahulu, sebelum orang lain itu tahu tentang hal itu.

Belajar untuk mendengar sebelum belajar untuk bercakap.
Bercakap ketika hati rasa berat untuk bercakap, dan tahan lidahmu bila hati berkobar-kobar ingin bercakap.

Bodoh itu banyak peringkatnya.
Tahu diri bodoh dan sedia belajar.
Tak tahu diri bodoh tetapi sedia belajar.
Tak tahu diri bodoh dan tak mahu pula belajar dan diajar.
Tahu diri bodoh, tapi tak mahu belajar dan diajar.
Bodoh yang paling bodoh adalah si bodoh yang kurang ajar.



p/s 1: Kadang2 aku terlintas alangkah baiknya jika kitab2 agama yang besar2 tidak diterjemah agar setiap orang yang ingin belajar agama mempelajari dan memahami bahasa Arab lalu agama didatangi dari pintunya bukan dengan cara memanjat temboknya..

p/s 2: Membid'ahkan, mengharamkan, memakruhkan, mewajibkan, mensunnahkan, seorang penuntut ilmu tidak wajar sekadar dengan melihat terus kepada hukum dan kesimpulannya, namun amat perlu dilihat dahulu kepada perbahasan2nya.

PS3 is a home video game console produced by Sony Computer Entertainment.... dan itu adalah cerita lain.


3 comments:

Kolek Kecil said...

Haha last para tu unik...

as sahar said...

hehe! syabas! setelah terbaca entri ni hati yang sempit terasa berbunga-bunga kembali kerana riang dengan kelucuannya yang berpengajaran. XD

Hafizuddin said...

Jazakallah, penjelasan terbaik untuk renungan kita yg kerdil ini. terima kasih..