Tuesday, October 7, 2014

ALLAH DI LANGIT?


Ini adalah perkara yang menarik minat sebahagian manusia untuk diperdebatkan. Seharusnya bukan hal itu yang patut dipertegang urat leher untuk mempertahan masing2 hujah, namun yang lebih patut difikirkan adalah "engkau sendiri itu nantinya di mana? Syurgakah atau neraka?"

Ketika manusia cuba menyibuk tentangNya, Dia lalu berkata: "Dia tidak akan ditanya tentang apa yang diperbuatnya, bahkan merekalah yang nantinya akan ditanya ( tentang segala yang diperbuat di dunia )".. 

Bertautan dengan hal ini juga, kita melihat sebahagian manusia bermain dan mempermain hujah sehingga kepada tahap yang jika difikir-fikir dan diamat-amatinya kembali nescaya ia menyungkur dan tidak akan bangun2 lagi daripada hamparan taubat.

Terkadang sepatah kata boleh jadi mungkin membuatmu terlempar sedalam tujuh puluh tahun perjalanan cahaya ke dasar Jahannam, sedangkan si penuturnya ketawa mengekek ketika melafaz atau menuliskannya berselimut kejahilan dan kecongkakan dirinya. Ohh.. Kita berlidung kepada Allah daripada hal2 sebegini.

Ada pula yang ingin mematah hujjah pihak berlawanan dengan mendatangkan hujjahnya dengan penuh rasa bangga seakan hujjah bawaannya itu adalah halilintar yang menumbangkan sepohon pokok yang menjulang dengan sekali sambaran, namun di sisi yang lain dilihat oleh yang punya akal hanyalah sepatah kata rapuh umpama sebatang lidi yang amat mudah dipatahkan.

Mari kita lihat contohnya:

Pihak A: Jadinya kamu mendakwa Allah itu dilangit?
Pihak B: Ya.
Pihak A: Kalau begitu aku ingin bertanya kamu: Sebelum Allah menciptakan langit Allah duduk di mana?
Pihak B: ???..

Begitulah kisahnya yang cuba digambarkan oleh mereka yang berpendapat "Allah itu tiada bertempat". Kisah itu dimatikan setakat itu bagi memberi makna bahawa hujjah yang amat mudah itu sebagai paku terakhir bagi keranda dakwaan Pihak B yang mendakwakan "Allah di Langit"

Di sini saya bukanlah ingin menyebelahi iktiqad Pihak A atau Pihak B. Cumanya adalah mahu menunjukkan kerapuhan hujjah Pihak A tersebut yang disangkanya satu mantik yang maha kukuh bagi membungkam Pihak B.

Hujjah tersebut sebenarnya dengan mudah dipatahkan begini:

Pihak B: Kita bermuzakarah ni ketika langit sudah diciptakan atau belum?

Bagi yang cepat menangkap, maka kata2 wajar berhenti di sini. Namun bagi yang kurang jelas, maka inilah lanjutannya..

"Jika bicara kita ini berlangsung dan langit telah ada sedia dicipta, maka kata2 kami bahawa Allah di langit adalah absah tentunya. Namun seandainya engkau cuba menafikannya, maka ucapan orang mengigau memanglah tidak perlu diambil kira."

Demikianlah adanya..

~alfindani; 07/10/2014 (Selasa, 8.22 pg)~


p/s: Dalam hal sebegini pendirian saya adalah sebagaimana yang terdapat dalam dua perenggan yang pertama entry ini.. Adapun fokus entry ini adalah tentang cara berhujjah. Harap maklum.


3 comments:

School Of Tots said...

Langit Itu Milik Allah
Semoga Lebih Kenal Allah
Lagi Taat Pada Allah

Anonymous said...

semoga Allah memberi kebaikan pada tuan dan memelihara tuan.
saya suka dengan perkongsian tuan.

alfindani said...

Amin. Terima kasih tuan.